Sabtu, 24 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 334

Episode dimulai dengan Manajer Abhishek menginformasikan kepadanya bahwa perusahaan membeli 20% saham mereka. Abhishek mengakui Rishi Singh Bedi-nya. Abhishek berencana untuk pergi ke Mumbai dan meminta untuk memesan tiga tiket untuknya, Tanuja dan Natasha.

Di sana, Rishi mengadakan pertemuan untuk mengambil alih perusahaan Abhishek. Dia melihat dupatta seorang wanita yang terbang dan mengikutinya, bukan Tanuja. Rishi berharap bisa bertemu dengan Tanuja.

Abhishek pulang ke rumah. Natasha memintanya untuk menyelamatkannya dari istrinya, dia sangat berbahaya. Abhishek mengambil Natasha dan lari dari Tanuja, dia kemudian meminta maaf pada Tanuja. Tanuja mengambil sarung tangan itu kembali, Abhishek bertanya-tanya bagaimana seorang gadis bisa memukul seseorang. Tanuja mengeluh Natasha memukul anak-anak di kelasnya, Natasha membantah tindakan tersebut.

Mereka memanggil Tanuja Hitler, Tanuja berpikir tentang Rishi. Abhishek mendapat telepon tentang konfirmasi tiketnya Dia meminta Tanuja untuk mengemasi tasnya, dan mengatakan mereka akan pergi ke India. Tanuja mengumumkan bahwa dia tidak bisa pergi ke India. Abhishek bertanya pada Natasha mengapa Tanuja takut pergi ke India.

Natasha mengatakan bahwa Tanuja pasti telah mencuri sesuatu di sana, begitu temannya mencuri boneka teddynya dan tidak mendatanginya sekarang. Abhishek mengatakan bahwa Tanuja pasti telah mencuri hati, dia ahli dalam hal itu.

Rishi sedang bermain tinju. Dia mengatakan kepada Manpreet bahwa dia adalah mayat hidup selama 7 tahun terakhir. Manpreet mengatakan kepadanya untuk melupakannya. Rishi mengatakan bahwa detak jantungnya telah kembali, napasnya kembali; seolah jenazahnya punya kehidupan. Manpreet bertanya apakah dia bertemu dengannya. Dia mengatakan rasanya seolah-olah ... lalu menyentak pikiran dan berbalik. Manpreet mengatakan Rishi tidak berbagi hatinya dengan Rano atau Naitra tapi dia bisa melakukannya bersamanya.

Di dalam ruangan, Tanuja menangis bahwa dia telah mengubur rasa sakit ini, air mata ini selama tujuh tahun terakhir. Dia telah lari dari dirinya sendiri. Dia bertanya-tanya mengapa dia sangat merindukan Rishi selama beberapa hari.

Rishi pergi berlatih lagi dengan mengatakan bahwa dia tidak ingin dia mengambil alih pikiran dan hatinya lagi. Manpreet bertanya pada siapa dia lari dari, Tanuja atau kenangannya. Pengkhianat melarang dirinya memikirkan Tanuja.
Di sana, Tanuja memutuskan bahwa dia tidak menginginkan kenangan ini. Dia akan menyebar lagi jika dia pergi ke Mumbai.

Rano mendatangi Rishi dan bertanya apa yang telah dilakukannya. Dia bertanya mengapa dia tidak berbagi hatinya dengan dia. Rishi mengatakan bahwa dia selalu melakukannya, tapi seseorang sekarang telah mencuri hati ini. Rano bertanya apakah dia berbicara tentang Tanuja. Rishi mengubah topik pembicaraan dan menanyakan tentang Manpreet.

 Rano bertanya apakah dia sedang mengubah topik pembicaraan. Rishi tersenyum karena hidupnya telah berubah. Rano mengeluh Rishi telah memanjakan dirinya sendiri begitu banyak pekerjaan. Rishi mengatakan Raaj pensiun, UV dan Divia berangkat ke Amerika dan Manpreet tidak suka bekerja; Seseorang harus bekerja saat itu. Rano bertanya apakah Rishi masih marah padanya. Rishi menyuruh Rano untuk tidak melakukan overthink, dan mencoba tinju; Ban ini tubuh dan pikiran juga tidak mengembara saat itu.

Di dalam ruangan, Natasha membuka jendela kamarnya dan berbicara kepada bulan untuk membuat Tanuja pergi ke India. Dia berharap Tanuja mengembalikan apapun yang telah dicurinya dan meminta agar dia tersenyum kembali.

Di dalam ruangan, Tanuja berbicara dengan foto Natasha dan menangis karena dia ada karena dia. Dia hanya seorang ibu sekarang, tidak ada yang lain. Dia mengatakan seorang ibu kuat, dia tidak bisa jatuh lemah dan lari dari dunia. Dia menyeka air matanya dan memutuskan untuk tidak jatuh lemah, dia harus pergi ke Mumbai.

Mumbai adalah kota besar dan tidak hanya Resi yang tinggal di sana, dia tidak ada untuknya lalu mengapa takut. Bahkan jika dia menghadapi dia, dia tidak akan terpengaruh, dia sekarang tidak memiliki perasaan untuknya. Dia berbicara kepada foto Natasha bahwa mereka akan pergi ke Mumbai.

Rishi kembali ke rumah dan berpikir bahkan sarung tangan tinju tidak menguntungkannya, mengapa dia sangat merindukannya hari ini. Abhishek membatalkan tiketnya. Tanuja mendatanginya dan menanyakan berapa hari mereka akan pergi. Abhishek mengatakan mungkin butuh waktu satu atau dua tahun. Tanuja setuju untuk mengemasi tasnya. Abhishek bertanya apakah dia setuju karena dia bersikeras, Tanuja mengatakan bahwa hatinya setuju. Natasha menghampirinya, keduanya bersyukur bahwa Tanuja siap berangkat ke India.

Di ruangan itu, Rishi melihat ke luar jendela menuju bulan. Naitra datang ke kamar. Dia bertanya kepada Rishi mengapa dia sering menatap bulan begitu, Rishi menyangkal apapun. Rishi berpikir dimanapun Tanuja berada, dia juga harus memperhatikan bulan dengan cara yang sama. Tanuja memutuskan bahwa dia pasti akan pergi ke Mumbai.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon