Jumat, 23 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 321

Episode dimulai Tanuja datang ke kamar. Rishi mengatakan bahwa dia tidak memahaminya, terkadang dia marah padanya sementara kadang dia mencintainya. Dia kesal saat tidak berada di dalam ruangan. Terdengar ketukan di pintu, itu adalah Tanuja. Rishi kaget. 

Tanuja memegang tangannya dan mengatakan bahwa dia merasa benar-benar sendirian karena apapun yang terjadi, dia meletakkan kepalanya di atas bahunya. Dia akhirnya memegang tangannya lalu lolos. Tanuja menatapnya erat untuk sementara waktu. Rishi berjalan ke sofa dan diam berbaring.

Di rumah Poorab, Malaika menikmati cerita Divia. Mereka memperhatikan Poorab duduk di samping tersesat dalam pikirannya. Poorab mengatakan bahwa Tanuja tahu tentang kebenaran Divia. Divia yakin Tanuja tidak bisa menghancurkan apapun darinya. Divia mengatakan bahwa dia telah menantang Tanuja untuk melakukan sesuatu terhadapnya, dia akan menghancurkan keluarga Bedi keseluruhan dalam 7 hari ke depan. Poorab dan Malaika mengutuk Divia bersama. Malaika bilang dia punya ide sekarang.

Keesokan paginya, Naitra membawa teh untuk Rishi. Manpreet datang untuk mengumumkan tentang kemenangan tim mereka dengan penuh semangat. Rishi dan UV dengan penuh semangat berdiri kemudian kembali. Rano melihat Tanuja turun, dia datang ke Tanuja dan mengingatkan tentang janjinya untuk mengembalikan propertinya.

Malaika mengatakan bahwa mereka harus membunuh Tanuja, jika Tanuja tidak mati sekarang mereka semua akan selesai. Tanuja memberitahu Rano bahwa dia telah berbicara dengan pengacara tersebut untuk menyiapkan surat-suratnya. Tanuja mendapat sakit kepala, Ahana datang untuk membantunya. Rishi meninggalkan posisinya. Tanuja mengatakan itu hanya hitam keluar dan naik ke lantai atas.

Divia setuju dengan Malaika dan mengatakan bahwa mereka harus membunuh Tanuja oleh seseorang. Poorab mengatakan bahwa dia mengenal seorang pria. Divia memberitahu Poorab untuk berbicara dengan orang itu dengan baik.

Di dalam ruangan, Rishi masuk dan mencoba menghindari Tanuja tapi tidak mampu melakukannya. Dia menyuruhnya duduk di tempat tidur dan memijat kepalanya. Tanuja meletakkan kepalanya di atas pangkuannya. Rishi merasa air matanya dan pemberitahuan dia menangis. Dia bilang semua orang sakit kepala, ini bukan tentang menangis, dia akan baik-baik saja Tanuja bertanya apakah semuanya akan baik-baik saja di antara mereka. Rishi diam saja. 

Ahana datang dengan teh untuk Tanuja. Mereka langsung berdiri sekaligus. Ahana mengatakan bahwa mereka tidak akan merasa malu. Divia juga datang ke sana dengan obat-obatan dan ejekan, ini hanyalah alasan untuk menarik perhatian semua orang. Rishi memberitahu Divia untuk menghentikan ini, dia tidak boleh melakukan apa yang telah dilakukan Tanuja kepadanya, Lagi pula tidak ada perbedaan di antara keduanya. Divia suku Tanuja hanya karena Rishi. Rishi pergi ke kantor. Divia memberitahu Tanuja untuk melihat berapa banyak Rishi mempercayainya. Ahana bertanya kepada Divia apakah dia tidak memiliki pekerjaan hari ini.

Divia mengatakan bahwa Tanuja tahu betul apa yang harus dilakukannya. Tanuja memberitahu Divia segera setiap orang juga akan tahu apa dan dengan siapa dia bekerja. Tanuja mendapat telepon dan berjanji untuk segera hadir, dia memberitahu Ahana bahwa dia harus pergi ke kantor untuk menandatangani beberapa surat kabar.

Di luar, seorang pria sedang menunggu di mobilnya, membaca koran. Dia melihat Tanuja masuk ke mobil. Dia memanggil Poorab untuk memberitahukan bahwa Tanuja telah meninggalkan rumah, dia harus menyimpan uangnya. Dia mencoba untuk memulai mobilnya, lalu nyengir melihat mobil Tanuja bergerak ke arah kantornya. Dia mengatakan kematian Tanuja memanggilnya ke kantor.

Di kantor, Tanuja bertanya kepada Rishi apakah dia memanggilnya. Rishi mengatakan bahwa dia adalah pemilik dan memiliki beberapa tanggung jawab. Dia menunjukkan beberapa dokumen yang membutuhkan tanda tangannya. Tanuja hendak mengambil penanya, tangan Rishi menghalangi jalannya. Keduanya saling pandang. Rishi menyerahkan pena kepada Tanuja. Pengkhianat hilang saat rambutnya melayang di atas wajahnya. Tanuja bertanya apakah dia harus masuk ke tempat lain?

Precap: Malaika memberi racun Divia untuk dicampur dalam makanan Tanuja. Divia mencampur racun susu dan arloji Ahana membawa susu ke Tanuja.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon