Kamis, 22 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 318

Episode dimulai Di kantor, Tanuja bertanya kepada asistennya tentang Resi. Dia mengatakan kepada Tanuja bahwa ada masalah. Rohit datang ke sana dan memberitahu Tanuja Rishi telah memecat semua orang yang dipenjara, bahkan dia. Dia meyakinkan Tanuja bahwa dia akan melanjutkan pekerjaan medisnya, dia hanya bekerja di sini untuk Smiley. Dia mengatakan kepada Tanuja bahwa dia sengaja menunda perjalanannya ke Puna karena Rishi berjanji untuk membiarkan dia bertemu dengan Smiley dengan cara ini. 

Tanuja mengatakan bahwa semuanya baik dalam cinta dan perang dan memaafkannya. Tanuja mengawasi Rishi naik lift, dia menyeretnya keluar tapi dia masuk lift bersamanya. Seorang pekerja angkat datang untuk menghentikan mereka tapi mereka berdebat sendiri. Tanuja mendesaknya untuk mendengarkannya tapi dia bilang dia sudah rapat. Tak lama kemudian, lift itu macet. Tanuja mengatakan tidak ada tombol yang bekerja. Tiba-tiba, Tanuja mendapat percikan dan bersembunyi di balik Rishi yang menanyakan apakah akan terbakar.

Rishi pergi untuk memeriksanya, Tanuja melarangnya untuk mendekat. Dia mendapat telepon darurat dan memberitahu Rishi bahwa barang itu sudah rusak, mereka mencoba untuk bekerja dengannya. Rishi bertanya kepada Tanuja mengapa dia datang ke sini. Tanuja mengatakan Raaj mengatakan kepadanya bahwa dia telah menelepon. Rishi bilang maaf, dia kasar meski dia tidak membocorkan kutipannya.

Tanuja mengatakan jika dia adalah tempat dia juga akan bereaksi sama. Mereka mulai berdebat. Cahaya lift padam sekaligus. Dia meminta Tanuja menyalakan lampu teleponnya. Rishi merasa sesak napas dan mengeluh masalah saat bernafas.

Di luar di aula, orang-orang berkumpul. UV dan Manpreet datang ke sana dan bertanya kepada staf apa yang sedang terjadi. Mereka bilang lift sudah rusak. Mereka mendengar Rishi memanggil dari dalam, Tanuja memanggil dari dalam bahwa Resi takut. Rishi mengatakan kepada Tanuja bahwa dia hanya menebusnya. Pertanyaan UV staf yang bekerja mengapa mereka tidak papan yang angkat sudah rusak. Staf memberitahu UV bahwa Manpreet berhasil menghapusnya.

Rishi memberitahu Tanuja bahwa dia benar-benar mencekik. Dia meminta dia untuk mengipasnya dengan dupatta pallu-nya. Tanuja menyuruhnya untuk memanggil Naitra, dan menunjukkan bekas paku di tangannya. Dia bertanya apakah kuku Naitra itu ada. Rishi ingat dia mendapatkannya saat dia melawan Poorab untuk Tanuja. 

Tanuja mengambil teleponnya untuk menunjukkan video Rishi tapi baterai teleponnya sudah mati. Tanuja memberitahu Rishi untuk menenangkan diri dan menarik napas dalam-dalam. Lampu lift dinyalakan sekaligus. Rishi keluar dan menuju rumah, dia langsung bertanya pada Tanuja apa yang akan ditunjukkannya kepadanya. Tanuja melihat sekeliling dan mengatakan bahwa dia akan memberitahu semua orang tentang hal itu di rumah.

Tanuja dan Rishi pulang. Manpreet menghentikan Tanuja dan mengirim Rishi dan UV ke dalamnya. UV membawa Rishi ke dalam. Manpreet mengatakan kepada Tanuja bahwa para preman itu meminta 2 lac darinya. Tanuja mengatakan bahwa dia sudah mendapatkan bukti, dia tidak perlu lagi menjadi preman. Mereka masuk ke dalam tempat perayaan ulang tahun Divia dan UV sedang berlangsung. 

Bee ji datang ke Tanuja, dia mengatakan pada Bee ji bahwa dia mengikuti Divia hari ini. UV meminta Tanuja untuk bergabung dengan mereka untuk perayaan, Tanuja mengatakan bahwa dia akan bergabung dengan mereka dalam beberapa saat. Di ruangan di lantai atas, Tanuja bertanya-tanya apakah dia harus berbagi berita ini hari ini. Dia tidak memutuskan hari ini.

Telepon Divia berdering, dia menyingkir untuk berbicara dengan ibunya. Di dalam ruangan, Divia bertanya kepada Poorab mengapa dia menelepon kali ini. Poorab bertanya apakah dia sedang merayakannya bersama keluarga. Dia bertanya mengapa dia tidak mengatakan kepadanya bahwa Rishi telah mengusir semua karyawan yang baru diangkat termasuk salah satu dari mereka, dia mengeluh bahwa Divia sedang merayakannya. Nancy memberitahu Poorab bahwa dia tidak pernah merasa senang dengan perayaan keluarga ini. Dia pasti sudah meracuninya karena tidak ada hukum. Pintu di belakangnya terbuka, dia dengan hati-hati keluar. Tanuja muncul dari pintu lain di samping kamarnya.

Di aula, Divia mengikuti perayaan bersama semua orang. Tanuja menonton Divia melayani semua orang. Dia memperhatikan tatapan Tanuja dan mendatanginya dengan Halwa. Tanuja mencengkeram lengan Divia dan bertanya mengapa dia melakukan ini semua. Rishi meminta Tanuja untuk tidak melakukan ini hari ini, hari ini adalah hari jadi mereka. UV mengatakan bahwa Divia mengalami ketegangan selama beberapa hari terakhir ini. 

Rano datang untuk membawa Divia dan memberitahu Tanuja untuk pergi jika dia memiliki masalah dengan Divia. Rano memanggil semua orang karena dia telah menciptakan kolase memori sebagai video. Tanuja mengingat tekad Divia untuk menghancurkan Bedi. Dia datang ke Divia dan mempertanyakan mengapa dia mengkhianati keluarganya, dia berbeda dengan wajah dan hati. Dia meminta Divia untuk menceritakan semua yang sebenarnya. Divia bertanya apa yang dia bicarakan. 

Tanuja mengatakan kepada Divia bahwa keluarganya sangat baik, dia bisa menyelamatkan mereka jika tidak, mereka akan dipatahkan. Ahana bertanya apa yang ingin dikatakan Tanuja. Tanuja memberitahu Divia untuk mengatakan yang sebenarnya. Divia menolak dan bertanya pada Tanuja apa masalahnya, dia sudah berada di belakangnya selama berhari-hari. Dia pergi untuk mengeluh kepada Rano terhadap Tanuja, dia bilang dia adalah kakak ipar dan kemudian mengeluhkan Rishi karena tidak mendukungnya. Tanuja datang ke Divia dan mengatakan jika dia tidak mengatakan yang sebenarnya, dia akan mengatakan yang sebenarnya. Tanuja berkata baik-baik saja, dia harus mengatakan yang sebenarnya. 

Tanuja mengatakan bahwa Divia adalah pembohong, cintanya bohong, Yang benar adalah bahwa dia membenci mereka semua. Dia mengulangi kata-kata Divia bahwa Rano memperlakukannya sebagai pembantu. Dia mengatakan bahwa Divia Rano memasaknya karena sdia suka, bahkan Ahana memasak tapi dia tidak pernah menganggap dirinya pembantu. Divia bertanya kepada Rano apakah dia pernah mengeluh padanya. Tanuja mengulangi kata-katanya jika dia bisa, dia pasti sudah meracuni semua orang di rumah.

Precap: Divia menganggap bahwa Poorab menghentikan perjalanannya dan bersikap buruk terhadapnya, dia juga mengajukan surat kepada FIR di kantor polisi. Di kantor polisi, inspektur mengatakan bahwa dia mengajukan keluhan pada siang hari ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon