Rabu, 21 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 305

Episode dimulai dengan Tanuja bertanya kepada Rishi apa yang telah dilakukannya. Resiko palsu membunuh nyamuk. Tanuja memberitahu Rishi bahwa nyamuk mati semua. Dia berbalik saat dia tertawa. Naitra bangun untuk menemukan bintik-bintik di sekujur tubuhnya. Dia menangis melihat dirinya di cermin.

Di meja sarapan, Rishi memperingatkan Ahana untuk tidak membiarkan Rano makan mentega, yang tidak baik untuk kesehatannya. Bee ji mengejek Raaj masih mencintai Rano, Raaj mengatakan perawatannya. Rano bergabung dengan meja, Ahana memegang panci mentega dari depannya. Naitra keluar, Rishi dan Manpreet tertawa melihat bekas paruhnya. 

Rano pergi untuk memarahinya karena tidak mengendalikan dirinya di malam hari. Dia bilang dia bisa menghentikan Rishi. Naitra mengatakan pada Rano bahwa bedbug itu pertama kali membuat Rishi lalu. Manpreet memberitahu Naitra untuk pergi dan mandi. Bee ji bertanya siapa pemenang game ini, semua orang membalas 'BedBug'.

Tanuja bersorak. Naitra mengeluh bahwa Rano tidak berguna. Rano sedang menunggu Divia menyiapkan makanan enak untuk Pandit. Divia memasuki rumah sambil berpikir seseorang pasti ada di luar rumah Poorab. 

Tanuja datang ke sana dan bertanya kepada Divia mengapa dia tidak memberitahunya tentang kesehatan ibunya yang buruk. Rano datang ke sana dan menyuruh Divia untuk merawat Pandit ji dengan baik. Tanuja datang ke arah Divia tapi Bee ji menghentikannya dan memintanya untuk mengumpulkan bukti terlebih dahulu.

Tanuja bersembunyi di balik sofa saat Rishi sedang berbicara dengan sebuah foto yang berharap gadis itu datang ke depannya saat dia muncul di foto itu. Tanuja berdiri di dekatnya. Rishi bertanya apakah dia benar-benar datang. 

Tanuja mengejek dia pasti mengharapkan orang lain. Rishi tersenyum dia cemburu pada Naitra. Dia mengatakan kepada Tanuja hari ini bahwa Rano memanggil Pandit untuk mencari grafik kelahiran mereka. Tanuja menjadi serius dan bertanya mengapa dia melakukan ini. Pengkhianat serius mengingatkannya pada pertanyaannya dan mengatakan terkadang beberapa hal dijelaskan melalui kata-kata.

Rishi bertanya kepada Tanuja mengapa dia telah melakukan semuanya ini, jika dia mengatakan bahwa dia akan menerima bahkan langit pecah. Dia akan mempercayai setiap kata yang akan dia katakan. Tanuja berpikir tentang Divia di rumah Poorab. Dia akan memberitahu Rishi saat Naitra bangkit dari belakang dan memanggil Rishi sebagai Pandit di sini. Rishi memberi Tanuja seorang brengsek dan mengatakan kepadanya untuk tidak memperhatikan Naitra dan mengatakan apa yang telah dia katakan. Naitra datang untuk membawa Rishi pergi.

Bee ji mengirim Ahana untuk membawa bagan kelahiran semua orang, dia adalah Pandit yang hebat. Mereka harus mengambil persetujuannya pada grafik kelahiran setiap orang. Tanuja datang ke aula. Si Pandit menatapnya dan memberkatinya. Dia bertanya tentang namanya, dia mengatakan Tanuja. Dia menutup matanya dan membaca sesuatu di bawah bibirnya. Ahana membawa bagan kelahiran semua orang. Bee ji menempatkan bagan kelahiran semua orang.

Pandit ji meminta Bee ji apa yang ingin dia tanyakan kepadanya. Bee ji bertanya kapan akan ada anak kecil dalam kehidupan Rishi? Rano mengatakan dulu mereka harus menikah. Pandit membaca bagan kelahiran Rishi dan mengatakan ada DeathCurse dalam bagan kelahiran ini. Raaj bilang kalau belum berangkat. Pandit ji mengatakan mungkin kembali dalam bagan kelahirannya. Dia membaca bagan kelahiran lainnya dan mengatakan bahwa anak perempuan mereka ada di sini sebagai obat dari kutukan tersebut. 

Rano membanggakan tentang memilih gadis yang tepat untuk Resi. Dia membaca bahwa dia telah lahir untuk Rishi, karena dia memiliki segalanya dalam grafik kelahirannya untuk melawan kutukan kematian. Dia menandakan tanda lahir di tubuhnya, nampaknya dia terlahir untuk mencapai beberapa niat, beberapa kasam atau janji. Dia adalah hadiah untuk Rishi. 

Tanuja mengingat kata-kata Katiani ji yang mengatakan jika Tanuja datang ke kehidupan Rishi dia akan berubah menjadi kematiannya. Rishi bertanya-tanya siapa yang membawa Pandit ji ini, dia kurang masuk akal. Rano mengirim Divia untuk membawa permen, tapi kaget melihat Pandit ji sedang membaca bagan kelahiran Tanuja. Kepala Tanuja membenturkan dengan buruk saat dia mengingat kata-kata wanita kuil yang akan dihuni Rishi jika dia tinggal bersamanya.

Precap: Tanuja mendatangi wanita kuil dan bertanya mengapa dia memanggilnya sebagai kutukan untuk Rishi saat Pandit ji mengatakan kepadanya bahwa dia adalah hadiah untuknya. Katiani ji mengaku telah membohonginya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon