Senin, 19 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 290

Episode dimulai dengan Tanuja memberitahu Rano jika dia tidak membersihkan rumah dia tidak akan sarapan. Dia berpikir tentang penyembuhan dokter. Dia mengatakan kepada Rano jika dia tidak mematuhi perintahnya, dia harus bersiap untuk pindah ke ruang penyimpanan. John membawa alat untuk membersihkan. 

Divia bertanya apa yang akan dilakukan Ahana, Ahana mengatakan bahwa dia diberi tugas untuk mengawasi dan memberitahu Ahana untuk mempertahankan sebuah register. Divia bertanya-tanya apa yang harus dilakukan pelayan jika mereka akan melakukan semua tugasnya. Tanuja mengatakan mereka akan menunggu. Semua orang kepala untuk bekerja.

Rano merasa pusing saat membersihkan, Tanuja mendekatinya dan mencium pipinya. Ahana dan Tanuja mengawasi pekerjaan itu. Rano dengan singkat mengawasi Tanuja makan di dapur. Dia menginstruksikan Naitra untuk mengambil piringnya. Rano melihat John makan. Dia mendekatinya dengan patuh tapi Tanuja berdiri di belakangnya. Rano mulai menangis keras.

Di kantor Rishi tersenyum saat memikirkan Tanuja. Manpreet datang untuk meminta tanda tangannya atas sebuah arsip dan menggoda dia untuk bermimpi dan jatuh cinta pada Tanuja. Rishi berpendapat bahwa dia membuatnya jatuh untuknya sebenarnya. Bunyi telepon Rishi berdering, itu adalah Divia yang memanggil Rishi untuk segera pulang. Rishi pergi ke rumah cemas sekaligus.

Di ruangan itu, Tanuja kesal dan mengatakan pada Raaj bahwa dia merasa tidak enak membuat Rano bersih. Raaj meyakinkan bahwa Rano adalah seorang teroris, dia tidak pernah mendengarkan siapapun. Lebih baik dia melakukan latihan dengan cara ini. Tanuja mengatakan bahwa dia telah mengutuknya juga, Raaj memenuhi syarat agar Rano benar-benar jernih.

Di dapur, John membantah membantu Rano sebagai Tanuja akan bahagia. Rano menghalangi dia, dia terus mengawasi Tanuja. Ahana mengatakan kepada Naitra bahwa dia marah hanya karena dia belum makan apapun. Rano memanggil Naitra untuk memijat lengan dan kakinya. Dia mengatakan kepada Divia untuk mengawasi dan memberitahukannya segera setelah Rishi datang ke sana. Ahana dan Naitra pergi memijat lengan dan kaki Rano. Rano menangis bahwa dia tidak pernah melakukan banyak kerja keras.

Tanuja datang untuk memilih gaun merah muda favorit Rishi. Divia melihat mobil Rishi tiba dan membawa alat mereka untuk berpose membersihkan. Resi memasuki rumah. Rano memanggil Ahana dan menginformasikan bahwa dia terengah-engah bahwa dia sudah selesai dengan pembersihan itu. Rishi mendengar Rano menuntut air untuk dirinya sendiri. Ahana meyakinkan Rano bahwa dia akan mendapatkan semuanya untuk dimakan. 

Rano mengatakan perintah Tanuja bahwa mereka harus melakukan semua tugas rumah dengan lapar. Rishi mempertanyakan apa ini semua? Divia mengatakan ini adalah apa yang mereka sebut dia. Rano mengatakan bahwa Rishi Tanuja telah mengirim semua pelayan keluar rumah untuk beristirahat. Tanuja telah membuatnya melakukan semua pembersihan hari ini. Naitra bahkan mengatakan bahwa Rano tidak sadarkan diri. Rishi bertanya mengapa mereka tidak memanggilnya. 

Rano mengatakan bahkan Rishi bekerja sesuai dengan Tanuja, mereka khawatir jika dia berbicara dengan Tanuja bahwa dia akan mengusir mereka dari rumah. Rano mengejek bahwa sejak Resi telah menamai semuanya setelah Tanuja mereka harus melakukan semua pekerjaan ini. Pengkhianat merebut sapu dari tangan Rano dan pergi berbicara dengan Tanuja. Rano bersorak dan mengira Rishi telah mengusir Tanuja keluar dari rumah saat dia lumpuh, dia akan melakukan ini lagi.

Kata-kata Rano bergema di benak Rishi. Menurutnya, ini dia, dia tidak akan membiarkan dia menyiksa keluarganya. Di lantai atas di ruangan itu, Tanuja keluar dari bak mandi. Dia berdiri tegak, rambutnya yang basah menyentuh wajah Rishi. Dia dibiarkan terdiam. Mata mereka bertemu, Rishi memegangi wajahnya dan menempatkannya di sampingnya. Tanuja kaget melihat Rishi berdiri dengan kedua tangan terangkai di depannya dan bertanya apa yang dia butuhkan. 

Rishi memberitahu Tanuja bahwa dia memenuhi batas, dan mengatakan bahwa dia membuat Rano, Divia dan Naitra untuk bekerja. Tanuja mengatakan itu rumah mereka sendiri, mereka harus melakukan sedikit pekerjaan untuk semua kemewahan kehidupan. Rishi mengatakan jika dia bekerja sebagai MD di perusahaannya, keluarganya layak mendapatkan kehidupan mewah. Tanuja mengatakan kepada Rishi bahwa dia tidak berkonsentrasi pada pekerjaannya akhir-akhir ini, siapapun bisa melakukan kecurangan dengan perusahaannya. 

Rishi membanggakan diri sebagai pebisnis terbaik. Tanuja mengatakan kepadanya untuk merencanakan melawan Poorab yang merupakan pesaing terbesarnya. Rishi bergerak dan terbelenggu di karpet, terjatuh di atas tempat tidur dengan Tanuja. Tanuja tergagap kalau dia harus melakukan semua perencanaan disini? Rishi memberitahu Tanuja bahwa tidak ada yang bisa menggantikannya, dan setidaknya di sini dia benar-benar aman. Tanuja bingung. Rishi berdiri tersenyum, dan mengatakan bahwa dia lebih mengerti. Tanuja tersenyum di belakangnya sambil berkata mengerti.

Precap: Para wanita mendengar Rishi meneriaki Tanuja di ruangan itu. Mereka berbalik untuk melihat Tanuja berdiri di belakang mereka.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon