Senin, 19 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 288

Episode dimulai dengan Rishi bertemu dengan Manpreet dan Ahana. Ahana menertawakan Rishi dengan mengatakan sepertinya Rishi mengenakan gaun. Rishi mengatakan ini adalah apa yang Tanuja katakan kepadanya.

Poorab mendatangi ICU dengan menyamarkan dokter. Manpreet meminta Rishi untuk pergi keluar, dia ternyata memukul Poorab dengan keras sehingga berkasnya jatuh. Poorab melihat Resi datang dari depan dan melewatinya. Rishi memanggilnya untuk berhenti dan menyerahkan stetoskopnya, Poorab merasa lega. Rishi sedikit penasaran, tapi Manpreet menyeretnya keluar. Poorab berpikir sekarang Tanuja tidak bisa diselamatkan.

Di dalam ruangan, Tanuja terbangun saat dia memar sakit. Dia ingat si preman mengatakan ini adalah balas dendamnya. Dia bertanya-tanya siapa balas dendamnya, dia belum pernah melihatnya sebelumnya. Dia bertanya-tanya siapa yang mengirimnya ke sana.

Poorab hendak masuk ICU saat perawat datang ke sana, dia mengatakan kepadanya bahwa ini adalah Dr. Drishti's pasien; dia pasti salah jalan Poorab bilang maaf.

Di luar, Ahana merasa senang karena Resmi bertanggung jawab terhadap Tanuja. Rishi terima kasih Ahana karena telah menyelamatkan Tanuja hari ini. Dia mengatakan hidup mereka mendapat perbedaan sejak dia menjadi gundik. Dia bilang dia mengatur Holi, lalu pesta ini; Sepertinya semuanya baik-baik saja. Rishi menyuruh mereka pulang ke rumah, Tanuja akan diberhentikan besok sehingga mereka bisa membawanya pulang. Manpreet menggoda Rishi sedang terburu-buru.

Perawat datang untuk memberi Tanuja suntikan agar dia bisa tidur nyenyak. Tanuja menyuruhnya mematikan lampu. Poorab memanggil sebuah nomor dan berpose untuk sibuk mengawasi perawat itu. Rishi membuat Rishi menguasai Manpreet dan mengambil kuncinya darinya saat dia menyetir dengan gegabah. Baik dia dan Rishi menikmati dan tidak meninggalkan Manpreet sampai dia meminta maaf. Rishi bertanya siapa yang menyerang Tanuja. Manpreet mengatakan mereka pasti akan menemukan siapa pun yang melakukan ini. Rishi menawarinya perpisahan, lalu berpikir siapa yang menyerang Tanuja.

Poorab masuk ke ICU. Rishi menjatuhkan mantelnya lalu melihat lampu di mobil menyala. Malaika tersembunyi di sisi lain mobil. Poorab mengunci pintu kamar Tanuja. Malaika berpikir dia harus memindahkan mobil ini dari sini. 

Di sana, Poorab berpikir untuk membalas dendam Tanuja. Dia memakai sarung tangan dan memegang leher Tanuja dalam usaha untuk mencekiknya. Tanuja terbangun dan teriak saat EKG-nya turun. Dia melempar nampan ke tangan Poorab dan jatuh, memanggil nama Rishi. Pengkhianat dipindahkan dan bergegas menuju ICU. Tanuja menangis dan menahan genggaman Poorab. Dia memegang jarum suntik dan memompanya ke lengan Poorab. Rishi mengintip melalui jendela pintu dan mengetuk pintu. Dia berjuang untuk membuka pintu sementara Poorab mencoba melarikan diri. Tanuja menahan tawanya bertanya siapa dia. Rishi memasuki ruangan tapi Poorab sudah melompat keluar dari jendela. Dia memegang Tanuja dan meminta maaf karena terlambat; dia memeluk Tanuja dekat.

Di luar, Poorab tidak menemukan mobilnya dan memanggil Malaika. Malaika mengatakan kepadanya bahwa dia telah memindahkan mobil dari tempat parkir. Poorab menyuruhnya pulang.

Di rumah, Rano sangat marah karena tidak ada yang memberitahunya bahwa Tanuja diserang. Dia kesal karena Rishi bahkan tidak menghadiri teleponnya. Manpreet dan Ahana pulang ke rumah dan memberitahu Tanuja baik-baik saja dan akan pulang besok. Rano sangat marah karena mereka mencintai Tanuja dan bukan Rano.

Manpreet mengatakan bahwa Tanuja mencuri mereka dengan cinta, sekarang Rishi sedang menggoda Tanuja untuk memberinya pengaruh. Manpreet mengatakan bahwa Ahana menyumbangkan darah untuk Tanuja hanya karena Rishi memintanya, mereka hanya menunjukkan kepada Tanuja cinta palsu mereka. Kapanpun dia melihat Rishi mencintai Tanuja yang palsu, tapi nampaknya nyata. Rano meminta maaf kepada Manpreet dan membuatnya berdiri, Manpreet dan Ahana saling mengedipkan mata.

Rishi pergi meminta otoritas rumah sakit untuk menerapkan keamanan. Tanuja memegang tangannya dan memintanya untuk tinggal di sini. Rishi bertanya-tanya siapa dia dan siapa yang mengirimnya. Tanuja mengatakan bahwa dia telah mengirimnya. Pengkhianat menyinggung mengapa dia melakukan ini. Tanuja mengatakan bahwa Rishi ingin tidur di ruangan ini, lalu tersenyum menggoda. Rishi setuju bermain-main; dan ke depan tangannya untuk berteman dengan majikannya. Tanuja memegang tangannya dan bertanya mengapa dia sangat memperhatikannya. 

Rishi menjelaskan bahwa dia sangat mencintainya, dan akan selalu melakukan apa pun. Tanuja menatapnya, Rishi bertanya apakah ada keraguan. Tanuja menyangkal dan mengakui bahwa dia belum pernah melihat cinta, atau kekasih semacam itu. Rishi membanggakan ini adalah kegilaan, tidak hanya cinta. Dia membuat Tanuja nyaman, mencium keningnya yang menjanjikan untuk tinggal padanya.

Precap: Poorab bertekad mengembalikan Tanuja cinta. Pengkhianat datang untuk mencegah Poorab jika dia berpikir untuk menyakiti Tanuja.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon