Senin, 19 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 286

Episode dimulai dengan Tanuja berbalik untuk mengawasi Rishi masih tersenyum padanya. Dia menawarkan jika dia tidak mengatakannya, berjalan pergi untuk melewati ciuman terbang yang membuatnya semakin malu.

Di dapur, Manpreet tidak bisa menemukan preman di antara para pelayan. Salah satu dari mereka menyadari apa yang dicari Manpreet, dia mengatakan bahwa dia telah melihat seseorang mengenakan seragam seperti mereka tapi tidak di antara mereka. Orang luar, Amresh watches Manpreet berbicara dengan manajer pelayan. 

Dia datang ke dapur setelah semua orang pergi dan menyelamatkan dirinya dari salah satu pelayan yang bekerja di sana. Manpreet memperhatikan bahwa dia telah meninggalkan teleponnya di suatu tempat. Amresh membawa pisau dari dapur untuk membunuh Tanuja. Manpreet memukulnya saat dia pergi dan mengejarnya sebagai pengakuan.

Bee ji mengamati dengan seksama telepon Naitra, dia mendapat peringatan. Bee ji membuat dia hanya datang untuk memberkatinya. Amresh menyalakan lampu mati. Manpreet memandangnya dengan pisau dan berlari di belakangnya. Di bawah pesta, Bee ji mengirim Nakul untuk memeriksa sekeringnya. Manpreet mengikuti Amresh dan memanggil Rishi untuk menyelamatkannya saat dia memiliki pisau. 

Rishi mengawasi pendekatan Amresh Tanuja tapi sampai seseorang bisa bereaksi dia sudah menusuk Tanuja dengan pisau itu. Tanuja jatuh dari lantai, gelas memecah tangan Rishi. Ahana berjalan menuju Tanuja. Amresh menyerang Rishi dengan pisau dan lari. Rishi mengejar Amresh dan berhenti di telepon Tanuja. UV berjalan di belakang Amresh sebagai gantinya. Rishi menghampiri Tanuja dan berteriak pada seseorang untuk menghubungi dokter. Dia menyuruh Tanuja dibawa ke rumah sakit.

Poorab dan Malaika merasa kesal saat Naitra menatap mereka dengan heran. UV dan Manpreet mengikuti Amresh yang mengunci dirinya ke sebuah ruangan dan berlari menembus jendela. Manpreet berjalan di belakangnya melompat dari jendela. UV berjalan ke arah lain. Poorab dan Malaika melihat Rishi membawa Tanuja ke rumah sakit. Malaika meminta Poorab apa persetujuannya, apakah dia bisa sampai di rumah sakit. Poorab diam saja.

Rishi terjebak dalam lalu lintas dan mendorong Tanuja dengan gegabah. Tanuja memegang tangannya erat dan mengatakan kepadanya untuk tidak marah. Dia menenangkan dirinya sendiri. Dia bilang dia membuat dia dalam masalah, dan dia sangat memperhatikannya. Rishi mengatakan bahwa dia sangat mencintainya, dia bahkan tidak berpikir untuk meninggalkannya. 

Tanuja berjanji untuk tidak pernah meninggalkannya, dia hanya kembali untuknya; Dia tidak ingin mati tapi tinggal bersamanya, untuknya. Mereka sampai di rumah sakit, Rishi terkejut mendengar kata-kata terakhirnya, teringat kata-kata terakhir Tannu. Dia melihat ke arah darahnya yang menumpahkan luka dan menahannya ke rumah sakit.

Poorab dan Malaika berdebat di dalam mobil, Poorab menegaskan bahwa Tanuja akan diselamatkan. Malaika khawatir dia tidak akan terhindar. Senapan jarinya tercetak, dia khawatir dia tidak mau dipenjara seperti Shekhar. Dia mencegah jika dia tertangkap, dia juga akan meninggalkan Poorab.

Di rumah, Manpreet mencoba nomor Rishi. UV datang untuk memberitahu Raaj tentang meluncurkan F.I.R. Raaj bertanya-tanya mengapa seseorang mencoba untuk mengambil kehidupan Tanuja. Ahana mengatakan itu Poorab, Tanuja telah menjauhkannya dari sahamnya. Raaj menuduh dirinya menempatkan Tanuja dalam masalah ini. Bee ji datang untuk memperingatkan Raaj, menandakannya diam-diam. Raaj menjelaskan kepada Ahana bahwa Tanuja mengundang Poorab ke pesta tersebut hanya atas persetujuannya. UV yakin Poorab terdidik dan tahu konsekuensinya, sebenarnya ini rencana Malaika.

Sudah pagi. Dokter datang ke kamar yang menyelidiki Tanuja setelah berpakaian. Rishi mengawasi Tanuja melalui cermin pintu, dia mengingat kata-kata yang sama seperti Tanuja telah dikatakan oleh Tannu selama masa-masa terakhirnya dan terganggu. Seorang perawat mendatanginya dan bertanya kepadanya tentang mengatur darah positif.

Poorab dan Malaika kembali ke rumah Bedi untuk mengambil pistolnya kembali. Ahana dan Manpreet bergegas pergi ke rumah sakit. Manpreet memberitahu Ahana untuk memberi tahu Rishi bahwa dia akan memberikan darah itu pada Tanuja. Poorab merasa marah pada Malaika tapi Malaika bergegas menemuinya dan menyelesaikan Tanuja. Rishi berpikir bahwa dia tidak akan membunuh Tanuja dengan mudah.

Precap: Poorab siap mengambil risiko. Malaika memperingatkannya tapi Poorab yakin hari ini adalah hari terakhir kehidupan Tanuja. Poorab berjalan menuju kamar Tanuja tapi Manpreet menghentikannya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon