Minggu, 18 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 280

Episode dimulai dengan Bee ji memberitahu Tanuja bahwa Naitra atau Rano memiliki surat-suratnya, Rano akan membuat Tanuja meninggalkan rumah ini melalui Naitra itu.

Rano memanggil pengacara itu saat dia menandatangani kontrak. Pengacara tersebut mengatakan kepadanya bahwa dia akan membawa surat kabar darinya di pagi hari. Rano bersorak bahwa besok pagi, waktu mereka akan berubah. Pengacara memberitahu Poorab bahwa pekerjaan itu dilakukan. Minuman malang merayakan kekalahan Tanuja.

Rishi sedang tidur di kamar, Tanuja datang ke sana dan duduk di sampingnya sambil membelai keningnya. Rishi memegang gumaman tangannya, dia tidak ingin Tanuja meninggalkannya. Tanuja berjanji bahwa dia tidak akan pernah meninggalkannya jika dia memintanya. Dia ingat kata-kata Bee ji yang mengatakan bahwa dia sekarang harus memainkan trik ibunya dalam hukum mengenai dirinya. Dia akan mengalahkan Rano hari ini.

Poorab mengatakan kepada pengacara tersebut untuk berbagi dengan Malaika dan bertanya apa yang akan terjadi. Pengacara tersebut mengatakan kepada Malaika saat Rano menyerahkan surat-surat properti kepadanya, dia akan mendapatkan tanda tangan itu dan akan mendapatkan surat-surat yang diberi nama Poorab dan Malaika. Malaika ceria. Poorab mengatakan bahwa dia hanya ingin menghancurkan Bedi's.

Pada malam hari, Bee ji sedang tidur sambil berbicara saat Tanuja bangkit untuk membangunkannya. Bee ji bangun untuk menjelaskan bahwa dia berbicara dengan Dada ji mereka. Tanuja memberitahu Bee ji bahwa dia ingin mencuri koran dan mengembalikannya. 

Keduanya melihat ke dalam lemari di kamar mereka. Tanuja pergi memeriksa di bawah bantal Naitra. Naitra menggumamkan nama Rishi saat dia tidur. Tanuja marah dan menampar wajah Naitra dengan keras dan bersembunyi di balik tempat tidur. Naitra terbangun sambil bertanya-tanya apakah Rishi telah menciumnya. Bee ji dengan kuat membawa Tanuja menjauh mencegahnya mencekik Naitra dengan bantal. 

Di luar, Bee ji menyuruh Tanuja pergi ke kamar Rano sekarang. Tutupi wajah mereka dan masuk ke kamar. Bee ji tertawa mereka masih berkelahi seperti anak muda yang menonton mereka tidur terpisah. Mereka melihat berkas di bawah bantal Rano, Tanuja bergerak maju. Rano berubah sisi saat tidur, para wanita takut untuk bergerak. Tanuja bergerak maju saat Rano tertidur. Dia mencoba menyeret berkas itu dari bawah bantal dan mengambilnya.

Lampu kamar dinyalakan. Rishi berdiri di pintu. Rano bangun dan bertanya apa yang terjadi di sini. Rishi menertawakan bahwa dia sedang mabuk, dia datang untuk minum air dan menangkap Tanuja dan Bee ji berbicara satu sama lain di tengah malam. Dia bertanya kepada Tanuja apa yang dia lakukan di sini. Tanuja mengatakan bahwa dia datang setelah Bee ji. 

Bee ji mencoba mengingat mengapa dia datang ke sini, lalu mengatakan bahwa dia datang untuk minum air putih. Bee ji menegaskan dari Raaj yang mengedipkan mata padanya jika dia biasa tidur atau tidak. Tanuja beralih ke avatar barunya yang mengatakan bahwa dia harus mengeluarkan banyak uang agar Bee ji jatuh pada malam hari. Dia meninggalkan ruangan. Raaj mengira para wanita ini sedang memasak sesuatu dengan pasti.

Rishi membuat Bee ji tidur di kamarnya. Tanuja sedang menunggu di luar tapi menyembunyikan dirinya saat Rishi berjalan keluar. Dia hendak memasuki kamar Bee ji untuk perencanaan lebih lanjut saat Rishi bangkit dari belakang, saling mendorong satu sama lain. Tanuja jatuh ke tangan Rishi. Bee ji melihat ini tapi pose tertidur tapi tidak bisa menahannya bersin. Rishi berbalik untuk melihat siapa yang berbicara. Tanuja meninggalkan ruangan dari belakang. Rishi bilang sudah bangun dia pasti sudah mendengar suaranya juga. Bee ji setuju dia mendengar suaranya. Rishi menatap ke arah Tanuja yang telah pergi, Bee ji telah tertidur, Rishi bertanya-tanya apakah dia sudah gila.

Keesokan paginya, pengacara tersebut menyambut Raaj di aula. Rano pergi mencari kertas tapi tidak menemukannya di kamarnya. Dia mengingat Tanuja di kamarnya tadi malam, lalu menolak gagasan tentang kertas saat Tanuja mabuk saat dia menandatangani surat kabar. Dia menemukan berkas itu di atas meja riasnya dan turun ke lantai bawah. Raaj khawatir bagaimana dia harus menghentikan surat kabar agar tidak dicap. Tanuja berjalan di lantai bawah sementara Rano hadir dengan arsip itu. Anak-anak baru saja kembali dari permainan pagi dan bermain game dengan Bee ji. Poorab sudah sampai di sana.

Precap: Poorab menghitung satu hari lebih sedikit dan memberi mereka ultimatum 6 hari lagi setelah mereka mengalami kerugian 55 juta.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon