Minggu, 18 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 279

Episode dimulai dengan Di dalam ruangan, Tanuja mengatakan pada Rishi bahwa dia membutuhkan sebuah pena untuk menandatangani surat-surat dan surat-suratnya, saham dan rumah ini akan menjadi miliknya. Bee ji mengintip melalui kunci pintu dan berdoa mereka tidak menemukan pulpen. Rano keluar ke lorong singkat di atas Bee ji, dia memanggil Naitra untuk berbicara dengan Smiley dan bertanya mengapa dia datang ke sini. Dia takut bagaimana jika Rishi mencair karena cinta. 

Bee ji berharap mereka tidak menemukan pulpen. Tanuja mengeluh tidak ada pena di rumah besar seperti itu. Rishi berbalik untuk menggertakkan kepalanya dengan wajah Tanuja. Dia bertanya apakah sakit, Rishi berkata sedikit dan duduk di tempat tidur. Tanuja mendatangi cermin dan mengutuk dirinya sendiri karena memukul Rishi dari atas kepala. Rishi mengatakan bahwa Tanuja telah membingungkannya sepenuhnya, ketika dia mengira dia tidak menyukainya, dia melakukan sesuatu ... kemudian berpikir apakah yang dia lakukan itu benar, apa yang akan dia lewatkan dari pengkhianatan.

Rishi memberitahu Tanuja tentang rencana murah untuk melawannya. Tanuja melihat pena di sakunya, dia duduk untuk menandatangani surat-suratnya. Rano datang ke Bee ji dan bertanya apakah dia tidak malu untuk mengintip melalui pintu. Tanuja menandatangani surat-suratnya, Rishi mengira dia mendapatkan surat-surat ini yang ditandatangani hanya untuk mendapatkan cintanya kembali. Tanuja bertanya kepada Rishi apakah dia bahagia hari ini, dia telah menandatangani semua surat kabar. Apakah dia percaya sekarang dia benar-benar mencintainya. Dia menyerahkan berkas dan penanya kepada Rishi.

Rano bertanya pada Naitra mengapa dia meninggalkan mereka sendirian. Naitra meyakinkan Rano bahwa ada rencana yang pasti berhasil, tidak satu pun rencananya pernah gagal. Mereka membuka pintu untuk melihat ke dalam. Rishi dan Tanuja berdiri dekat, Rishi berusaha mengukur hidung mereka. Seketika, Tanuja mengatakan bahwa dia mengerti bahwa dia ingin menciumnya. 

Rishi mengatakan bahwa anak perempuan tidak berbicara seperti ini, perilaku buruknya, Dia bahkan tidak memikirkannya seperti ini. Tanuja berteriak keras jika dia tidak layak dicium untuknya. Rishi duduk di sampingnya, memanggilnya cantik dan cantik dan mengatakan bahwa dia ingin menciumnya. Dia kemudian menahan diri untuk mengatakan bahwa dia sedang membicarakan anak anjing Bibi Sharma. Dia sekarang berusaha melepaskan tangannya dari mulutnya karena macet. 

Rano meninggalkan sisi pintu, khawatir mengapa mereka bermain. Dia mengirim Rishi untuk mendapatkan tanda tangan. Dia menegur Naitra karena telah mengirim pelayannya ke Bhang dan mengirim Naitra ke dalam ruangan untuk mengambil surat-suratnya.

Naitra memasuki ruangan dan melihat-lihat berkasnya. Rishi menahan Tanuja sambil tertawa terbahak-bahak. Naitra memegang file dan sorak sorai menonton file yang ditandatangani. Rishi memanggil Naitra sekaligus, Tanuja menyuruhnya untuk maju. Rishi tertawa bahwa pipi mereka saling menempel. Naitra meninggalkan ruangan.

Di kamar Bee ji, Smiley meminta maaf kepada Bee ji karena dia kesal karena Smiley memanggilnya mabuk. Dia menyuruh Smiley pergi, karena dia memiliki ketegangan lagi. Dia khawatir untuk memperbaiki apa yang tidak seharusnya dilakukan.

Naitra datang ke Rano ceria dan memberitahunya tentang dokumen yang ditandatangani. Rano senang dan ceria. Bee ji mendengar pembicaraan ini khawatir, dan menyebut dirinya tidak berdaya. Dia melihat Raaj dan Nakul masuk. Raaj menegaskan Nakul jika Bee ji menatapnya dalam kemarahan. Pelukan Nakul Raaj berharap dia beruntung dan pergi. Bee ji menegur Raaj karena menikahi Rano dan menceritakan apa yang telah dilakukan Rano. Raaj khawatir dan kesal karena semuanya telah berakhir. Bee ji bilang dia benar-benar marah pada Tanuja, dan harus membuatnya keracunan padanya.

Di kamar kecil, Bee ji melempar air ke kepala Tanuja. Tanuja meluruskan mengatakan bahwa dia sudah berakhir dengan keracunannya. Tanuja bersyukur Rishi juga mabuk. Bee ji bertanya kepada Tanuja apakah dia telah melupakan semuanya, lalu memberitahu Tanuja tentang rencana Rano. Tanuja kaget kaget, sambil mengatakan bahwa surat kabar itu ada di tangan Rano atau Naitra.

Precap: Poorab datang untuk memperingatkan Tanuja suatu hari telah berlalu dari ultimatumnya. Mereka akan mengalami kerugian 55 juta saat itu.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon