Minggu, 18 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 276

Episode dimulai dengan Rishi pindah ke Tanuja dengan minumannya. Nakul dan Manpreet mendatanginya dengan botol minuman tersembunyi di belakang mereka. Tanuja menegur Nakul dan mengatakan hal itu merusak manusia. Rishi mengatakan bahwa dia adalah seorang gadis desa, dia tidak tahu selera dan rasa anggurnya. 

Tanuja meraih gelas itu dari Rishi dan meneguknya. Sorak sorai Naitra dan Rano. Tanuja membanggakan bahwa anak perempuan bisa menangani apapun. Rishi menegaskan, Tanuja bahkan mengatakan Resi. Manpreet dan Nakul pergi. Tanuja meraih kerah Rishi dan mengatakan bahwa dia pusing dan terjatuh, lalu mendorongnya pergi dengan brengsek lurus. Rishi bertanya-tanya mengapa Tanuja tidak terpengaruh oleh Bhang ini.

Tanuja tampil dalam pesta itu karena shock semua orang. Naitra bergabung dengan Rishi di atas panggung, namun Tanuja tampil agresif di antara mereka. Semua orang dalam keluarga menikmati tariannya. Tanuja datang untuk memeluk Rano dan mencium wajahnya. Rano meninggalkan panggung dengan marah. Tanuja mencari-cari Poorab dan bertanya-tanya di mana Poorab berada. Rishi melihat sekeliling untuk Tanuja.

Di dalam, Rano membawa jus ke Naitra. Naitra mengatakan pada awalnya bahwa dia belum siap untuk menikahi Rishi, namun dia telah melihat bagaimana Tanuja memperlakukannya. Rano meyakinkan semuanya akan menjadi lebih baik.

Tanuja berjalan di dalam aula mencari Poorab. Dia mendengar suara dengungan dan suara Poorab, kepalanya membenturkan dengan buruk dan dia mengutuk dirinya sendiri karena minum. Dia mengikuti suara Poorab yang meminta rekannya untuk mencari tahu siapa yang membantu Tanuja dan tidak ingin dia mendapatkan properti itu. Dia berbalik untuk melihat Tanuja berdiri di sana dan bertanya apa yang dia lakukan di sini, kepalanya sakit parah dan dia tidak dapat mendengar lebih jauh. Poorab bertanya pada Tanuja apakah dia mengira bertemu dengan seseorang selain Rishi. 

Tanuja mengatakan bahwa dia tidak akan pernah bisa bertemu seseorang tanpa motif dan bertanya mengapa dia datang ke sini. Poorab mengambil cuti karena pekerjaannya telah selesai. Tanuja datang ke halaman belakang untuk menemukan warna ungu yang tersebar di lantai. Dia mendengar seseorang melemparkan barang-barangnya ke kamarnya dan naik ke lantai atas.

Rano tangan Rishi untuk mendapatkan surat-surat properti ditandatangani oleh Tanuja. Pelukan Naitra Rishi meneteskan air liur, Rishi kesal padanya dan memintanya untuk meninggalkannya. Naitra mengatakan bahwa dia merasa pusing tapi Rishi tidak berdaya. Manpreet melihat mereka, Rishi menunjuknya untuk meminta bantuan. Rishi mendorong Naitra menuju Manpreet karena dia pusing dan mengambil cuti. Ahana mengawasi Manpreet sambil memeluk Naitra erat-erat dan mendatangi mereka untuk menyingkirkan Naitra. Manpreet menjelaskan posisinya pada Ahana, Naitra mengambil cuti. Ahana mencengkeram kerah Manpreet dan memperingatkan untuk mematahkan wajahnya jika dia menemukan dia menggoda gadis itu lagi.

Tanuja kaget melihat kondisi kamarnya dan keajaiban yang ada di kamarnya. Dia pergi untuk mengambil arsip dan menemukan lemari pakaiannya tersebar di lantai. Dia melihat sekeliling dan merasa ada seseorang yang tersembunyi di balik tirai, pintu di belakangnya menampar kerasnya. Tanuja berjalan di luar tapi tidak ada orang di koridor itu. Tanuja bertanya-tanya apa yang dia cari di kamarnya.

John minum minuman di luar dan menyembunyikannya dari Rishi. Dia mengatakan pada Rishi bahwa ini adalah Bhang dan mengatakan bahwa Manpreet memintanya. Pengkhianat mengambil salah satu gelas dan meneguknya. Dia mendengar suara dari atas dan bertanya-tanya apakah ini adalah ilusi atau suara sungguhan. Dia memasuki ruangan, Tanuja siap menyerangnya dan bertanya apakah Rishi di sini. Dia meminta Rishi apa yang dia lakukan di sini, Rishi mengajukan pertanyaan yang sama. Rishi bersikeras pada Tanuja untuk meminum segelas Bhang. 

Tanuja mengatakan bahwa dia sudah meneteskan air liur dari minuman yang dimilikinya. Rishi memberitahu Tanuja untuk menjatuhkannya, dia akan menahannya seperti memegang Naitra di luar. Tanuja sangat marah. Rishi menjelaskan apa yang terjadi. Tanuja bertanya mengapa dia tidak mendorong Naitra pergi sendiri. 

Dia kembali lurus dan menuangkan kemarahannya pada Naitra. Dia menepuk-nepuk lengan Rishi dan menyuruhnya pergi ke Naitra dengan minuman ini dan memeluknya saja. Rishi bertanya kepada Tanuja apakah dia ingin bermain Holi bersamanya, Holi mereka yang pertama. Mereka harus melupakan pertarungan ini dan menawarkan warna Tanuja untuk diletakkan di atasnya. Tanuja dengan senang hati memberi warna pada wajah Rishi.

Precap: Tanuja memegang lengan Rishi dan bersikeras agar dia tidak meninggalkannya, dia berjanji tidak akan pernah meninggalkannya. Dia berjanji selamanya. Tanuja terima kasih Pak suami.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon