Sabtu, 17 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 270

Episode dimulai dengan Rishi tersesat dengan pikiran Tanuja, Naitra mendatanginya untuk menghiburnya. Rishi bertanya apakah dia ingin pergi ke Gujrat. Dia menawarkan dia untuk datang, dan mengatakan dia terlihat sangat kesal dan akan ada perubahan. Pengkhianat melepaskan tangannya dari bahunya, mengatakan bahwa dia harus banyak melakukan hal ini di sini. Dia pergi sambil menyuruhnya untuk tidak meletakkan tangannya di bahu seseorang seperti ini, tidak setiap pria memiliki niat baik. Naitra mengatakan bahwa dia berharap Rishi tidak terlalu mencintai Tanuja.

Manpreet memberitahu Rishi untuk mengendalikan istrinya. Rishi bertanya apakah dia mengendalikan Ahana. Manpreet bertekad untuk mengendalikan Ahana hari ini, Rishi siap untuk Tanuja saat dia naik ke lantai atas.

Di ruangan itu, Tanuja melihat-lihat tempat tidur dan mengenangnya malam dengan Rishi. Dia berbaring di tempat tidur, tenggelam dalam pikirannya saat dia bersama Rishi. Resi memasuki ruangan dan dengan marah Sambil menunjuk ke arah Tanuja, dia mendapati dia tertidur. Dia berbalik ke arah lemari pakaiannya, lemari pakaian itu telah dipenuhi dengan pakaian Tanuja. Dia bertanya-tanya di mana jas malamnya, lalu mendekatinya dengan menampar bingkai di atas meja samping. 

Tanuja bangun, Rishi membungkuk untuk mendapatkan jas malamnya dari bawahnya. Dia bilang dia bisa mengambil apapun dalam hidup, tapi ruangan ini miliknya dan begitupun setelan malam ini. Tanuja merendahkan dirinya ke arah Rishi, dan membanggakan ruangan ini, properti ini dan rumah ini miliknya. 

Rishi mengatakan bahwa dia telah memberikan ini padanya, dia memenuhi syarat bahwa dia melakukan semuanya dengan tipenya sendiri. Keluarganya selalu mengejeknya untuk mencintainya demi uang, jadi akhirnya dia mendapatkan semua uangnya. Dia bilang dia telah membiarkan keluarganya tinggal di rumah ini, jadi dia harus bersikap baik.

Di sana, Ahana menjelaskan kepada Manpreet bahwa Tanuja mengambil properti itu bisa dibenarkan, Rishi telah menamai properti itu setelah Tanuja sendirian. Manpreet mundur saat Ahana berjalan ke arahnya untuk mendapatkan fisik, dan akhirnya mendorong Manpreet keluar dari ruangan dengan beddingsnya. Manpreet terus memohon ke luar ruangan. John melihat mereka, Manpreet menjelaskan kepadanya bahwa dia ingin tinggal di luar hari ini.

Rishi memberitahu Tanuja untuk meninggalkan kamarnya. Tanuja mengatakan ruangan ini dan ruangan yang ada di dalam kamar itu miliknya. Rishi tergerak, dia mengubah kata-katanya yang mengatakan bahwa dia telah berbicara tentang bantal. Rishi duduk di tempat tidur di sampingnya, kedua tangan mereka saling bertopang. Dia bertanya apakah dia tidak malu. Tanuja mengatakan bahwa dia merasa malu tapi kehilangannya begitu dia melihat ke arahnya. Rishi dan Tanuja saling berhadapan, membenturkan kepala mereka bersamaan saat Rishi mengatakan tempat tidur ini adalah anugerahnya. 

Tanuja mengatakan apa itu milik Rishi miliknya, dan miliknya miliknya juga miliknya. Rishi berbaring mengatakan tempat tidur ini miliknya, dia akan tidur di sini. Tanuja berpendapat dia juga akan tidur di sini. Dia mengatakan kepadanya untuk berbagi tempat tidur, Rishi berbalik pergi tapi Tanuja menariknya kembali dengan mengatakan bahwa mereka harus tidur di tempat tidur masing-masing. Pengkhianat mengambil beddingsnya dan pergi keluar. Tanuja khawatir jika dia berbicara dengan Rishi dengan sangat kasar? Dia merasa tidak bisa tidur tanpa suaminya.

Pengkhianat datang ke teras dan berbaring di sana, menggerutu atas Tanuja. Dia berpikir tentang Tanuja dalam mimpinya, lalu duduk lagi menerima bahwa dia terlihat bagus dalam dirinya berubah membuat alih. Dia menampar wajahnya, berusaha meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia kuat. Dia berpikir betapa cantiknya dia memandang ke tempat tidur, lalu asap lagi seperti tempat tidurnya. Ada badai mendadak. Mulai hujan deras. Pengkhianat mengambil beddingsnya di atasnya.

Tanuja bangun dengan suara hujan dan bergegas keluar, khawatir dengan Rishi. Dia bersikap tegas karena egonya lebih besar dari dia. Dia memikirkan beberapa ide dan mengambil payungnya. Rishi bertanya apakah dia tidak bisa memanggilnya masuk. 

Dia duduk di sampingnya. Dia mengeluh di dalamnya dingin. Tanuja bertanya apakah dia tidak tahu mengapa dia membawa payungnya. Pengkhianat merenggut payung, lalu bertanya bagaimana air hujannya. Dia menahannya dari masuk ke dalam, mereka mengingat pertemuan pertama Rishi dan Tannu dan berbagi kunci mata. Rishi hendak mencium dahinya saat awan menderu kencang. Tanuja memeluknya erat-erat, Rishi memeluknya kembali. Tanuja menyadari saling berhubungan satu sama lain.

Precap: Rishi memberitahu Tanuja bahwa dia juga akan membuang perasaan cinta dan perhatian ini. Rano mendengar Tanuja memberitahu Raaj apakah dia kembali ke dapurnya, dia tidak akan membiarkan dia tinggal di rumah ini.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon