Sabtu, 17 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 256

Episode dimulai dengan Rano tersentak Tanuja pergi. Ahana memanggil John untuk membawa Rano. Di lantai bawah di sofa, Tanuja meminta Ahana untuk memanggil dokter. Rano menegur Tanuja untuk pergi, dia dalam kondisi ini hanya karena Tanuja. Dia mengatakan bahwa Tanuja tidak mengajukan keluhan, dia pasti sudah berdiri. Dia menangis lagi mengingat malamnya. 

Ahana dan Divia membantunya ke kursi untuk membawa Rano ke kamarnya lagi. Rano memberitahu Ahana untuk datang ke kamarnya. Ahana terimakasih Tanuja untuk menyelamatkan ibu. Tanuja berpikir di suatu tempat dia bertanggung jawab atas kondisi Rano, seandainya dia tidak terhubung ini tidak akan terjadi.

Shekhar membayar sejumlah besar kepada beberapa preman untuk menculik seorang gadis. Itu foto Tanuja. Mereka harus menculiknya dari pesta besar oleh suaminya malam ini. Malaika datang untuk mendengar ini. Shekhar bertanya mengapa dia kembali, Shekhar tidak pernah

Bergabunglah dengan relasi jika dia memecahnya dengan seseorang. Malaika datang untuk memohon agar dia memaafkannya dan menyarankan sebuah permulaan yang baru. Dia siap untuk menaatinya, dan mendukungnya dalam apa pun yang akan dia lakukan dengan Tanuja. Shekhar tertawa jika dia mendukungnya dalam melecehkan seorang gadis, meski dia perempuan. Malaika mengatakan bahwa dia sangat membenci Tanuja, dia mungkin akan melakukan dengan Tanuja apa pun yang dia mau. Shekhar bersorak.

Di rumah, Manpreet dan UV menyapa Rishi. Rishi memberi mereka kabar tentang pesta di malam hari. Raaj datang menghargai usaha Rishi dan pergi untuk memberitahu Rano tentang hal itu. Manpreet meminta Rishi tentang perusahaan penggabungan. 

Rishi mengatakan bahwa dia mengenal perusahaan Shekhar Singh Alawat dengan baik, dia juga mengundangnya malam ini. Manpreet objek yang perusahaannya sudah rugi, namun Rishi mengatakan hanya uang saja yang tidak selalu memberi manfaat. Rishi pergi menemui Tanuja.

Di ruang toko, Rishi mengetuk pintu. Tanuja mengizinkannya masuk, karena tidak dibutuhkan. Dia membawa gaun untuk pesta malam ini, itu akan cocok untuknya. Dia mengatakan pesta itu untuknya, beberapa temannya dan bujangan yang memenuhi syarat akan hadir di sana. Tanuja bertanya mengapa? Rishi memegang tangannya dan mengatakan bahwa dia adalah orang yang paling berharga dalam hidupnya, dia ingin menyerahkannya kepada seseorang yang menjaganya dengan sangat baik. Tanuja menarik tangannya dari tangannya. 

Rishi mengatakan mungkin seseorang menyukai dia di pesta tersebut, atau dia menyukai seseorang. Dia menyeka air matanya. Tanuja bertanya apakah dia memamerkannya, dan ingin dia bertemu dengan orang asing. 

Tanuja merasa tertekan dan menangis karena pikiran berada bersama orang lain. Pertanyaan rishi jika menurutnya mudah bagi dia, dia tidak akan pernah bisa meninggalkannya seumur hidup. Dia menyuruhnya untuk membuat ibunya bahagia dan menginginkan sebuah perceraian. Jika dia meminta dia sekali untuk membuat semuanya baik-baik saja, dia akan mengubah segalanya dengan sempurna. Kata-kata wanita tua itu bergema di benak Tanuja, dia menjauh dari Rishi dan bertanya tentang timing pesta. Pengkhianat menjawab pukul 8.30 dan meninggalkan ruangan.

Pada malam hari, Shekhar dengan gelisah memanggil preman, meneriaki mereka. Para preman memberitahukan bahwa mereka berada di luar rumah Bedi, dan mencari kesempatan untuk masuk ke dalam. Dia berpikir untuk mau mengawasi di sana. Malaika mencoba untuk menghentikan Shekhar karena ia bahkan tidak diundang. Shekhar tetap pergi, karena Tanuja harus diculik hari ini. Malaika menantikan penculikan Tanuja, maka dia akan membalas dendam Tanuja atas segalanya.

Tanuja siap di depan cermin dan hendak memberi sindoor di garis rambut saat Rishi datang dan memegang tangannya. Dia mengatakan orang-orang ada di sana untuk menemuinya, dan dia menyalahkan sindoor ini. Tanuja memintanya untuk yang terakhir kalinya. Dia melarangnya. Tanuja mengatakan sejak pernikahan mereka tidak ada satu hari pun dia merindukan sindoor, untuk terakhir kalinya hari ini dia harus membiarkannya melakukan ini. 

Rishi bertanya bagaimana dengan perceraian mereka? Tanuja mengatakan bahwa perceraian adalah soal makalah, bukan dari hati mereka. Dia menyebutnya mode akhir-akhir ini dan menempatkan sindoor di garis rambutnya. Air mata jatuh dari matanya, dia bertanya bagaimana penampilannya. Rishi menempatkan Matha Bindi yang besar, lalu membuatnya memakai anting-anting. Tanuja berbalik ke arahnya, dia meyakinkan bahwa dia ada bersamanya. Dia bilang dia benar-benar takut, keduanya saling berpelukan.

Precap: Dalam partai tersebut, Rishi mengumumkan pilihan Tanuja akan menjadi yang terakhir, Tanuja dapat menolak siapapun tapi tidak ada yang bisa menolak Tanuja.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon