Kamis, 15 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 227

Episode dimulai dengan Tanuja menyeka air mata Ahana, karena ada orang yang melakukan ini. Ahana bersalah bahwa jika ada seseorang di tempat Tanuja, dia tidak akan melakukan ini. Dia telah sering mengutuki Tanuja, tetap saja dia menyimpan rahmat putrinya. Dia bergabung lagi dengan permintaan maafnya. Tanuja ingin berbicara sesuatu, Ahana menyebutnya kebenaran. 

Tanuja bersikeras, Smiley juga memilikinya, dia harus melupakan semuanya. Ahana bertanya-tanya, bagaimana cara melupakannya, Tanuja telah meninggalkan keluarganya hanya untuk putrinya. Tanuja memenuhi syarat jika Ahana tidak mengingat adiknya Tannu padanya, dia adalah Tannu.

Bee ji datang untuk memarahi Malaika karena telah banyak berkata pada Smiley. Dia meminta Rano mengirim Malaika ini dari sini, karena dia adalah musuh Rishi dan Raaj keduanya, dia tidak akan mendapatkan apa yang dia datang ke sini.

Pengkhianat mengingat semua kenakalan dengan Tanuja. UV datang kepadanya dan mengatakan hidupnya, dan ada kesalahpahaman dan kesalahan dalam hidup. Dia harus pergi untuk berbicara dengannya. Rishi tidak memiliki keberanian untuk menghadapinya, dia ingin dia jatuh tapi kehilangan nilainya sendiri di matanya. UV menegaskan bahwa pernikahan sekuat mereka lemah, dia harus berbicara dengan Tanuja dan dia pasti akan memaafkannya karena dia tahu apa yang ada di hatinya.

Malaika datang ke koridor, marah karena membawa Tanuja ke sini. Dia tidak berdaya. Dia memanggil Shekhar untuk bertanya apa yang harus dia lakukan. Shekhar mengejek dia datang dengan botol champaigne untuk merayakannya. Malaika memberitahu Shekhar bahwa Smiley membuka mulutnya kali ini. Malaika mendesaknya untuk datang ke halaman belakang untuk mendengar cerita lengkapnya, karena mereka perlu merencanakan sesuatu malam ini.

Tanuja sedang meletakkan gelangnya di dekat cermin saat Rishi memasuki ruangan. Dia berjalan ke arahnya dengan mata berkaca-kaca. Tanuja prihatin dengan rasa sakit di matanya. Rishi tidak bisa mencocokkan matanya dengan Tanuja saat dia bersalah karena selalu mencurigai dan menuduhnya. Dia selalu mencintainya, tapi dia selalu membencinya. Dia tidak bisa melihat matanya, rasa sakit dan pengorbanan di dalamnya, rasa hormat dan rahmat di dalamnya, Dia menanggung semua penghinaan untuk keluarganya sendiri. Dia jijik pada dirinya sendiri, karena dia tidak pernah bisa melihat ke matanya. Dia berpaling. 

Tanuja pergi untuk meletakkan tangannya di atas bahunya, tapi tidak. Rishi berbalik untuk meminta pengampunan jika memungkinkan. Tanuja menyeka air matanya, mengatakan bahwa dia tidak dapat melihatnya menangis. Dia bisa memarahinya dan marah, dia bisa menanggung apa pun kecuali air mata dan rasa sakit di matanya. Resi menerima itu menyakitkan dia banyak menonton dia menangis. Dia selalu menangis setiap kali dia kesal, hatinya menangis banyak, karena hati dan pikirannya memberikan putusan yang berlawanan. Dia melihat bulan mengatakan bahwa dia biasa berbicara dengan bulan mengatakan bahwa dia selalu berbicara dengan bulan ini. Dia memegang tangannya, dan menangis memeluknya. Dia pelukan kembali, sementara keduanya menangis.

Tanuja menerimanya bahwa itu adalah kesalahannya berbohong kepadanya tentang kehamilannya. Dia bergegas menemuinya saat dia pingsan hari itu. Dia belum pernah melihat cinta seperti itu.

Precap: Rano memperingatkan Rishi tentang bunuh diri jika dia tidak menikahi Malaika. Malaika menjawab bahwa dia akan menikahi Malaika besok malam. Tanuja kaget.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon