Selasa, 13 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 212

Episode dimulai dengan Manpreet datang ke Tanuja dan bersikeras agar dia tidak berbohong kepadanya, dia ingin tahu yang sebenarnya tentang laporan itu. Dia bisa melihat rasa sakit di matanya saat melakukan tanda tangan. Tanuja memberitahu Manpreet bahwa dia melakukan ini semua ... Manpreet belum siap untuk menerima. 

Divia datang ke sana dengan mengatakan bahwa dia telah jatuh di mata semua orang, kenyataannya hanya terungkap. Manpreet belum siap untuk mendengarkan sepatah kata pun melawan Tanuja. Divia mengatakan hanya ini yang tersisa, Manpreet tidak pernah meningkatkan volumenya di depannya tapi Tanuja ini telah menciptakan perbedaan antara hubungan mereka hari ini. Tanuja menyalahkan dirinya sendiri dan menghentikan Manpreet untuk mengatakan apapun. Dia meminta Manpreet untuk meninggalkannya sendirian, dan menangis. Divia mengatakan sifat Tanuja untuk mengkhianati semua orang.

Di dalam ruangan, Malaika mengamati surat cerai dengan gembira. Dia menelepon Shekhar; dia mengatakan kepadanya bahwa ceritanya telah berakhir. Shekhar senang karena Tanuja menceraikan Rishi. Malaika ingin Shekhar meminta maaf karena bersikap kasar. Dia belum siap, Malaika memotong telepon saat dia memperingatkannya untuk tidak memotongnya. Shekhar berpikir ia harus memotong bulu Malaika sekarang dan menunjukkan padanya apa itu Shekhar.

Keesokan paginya, Rishi datang mencari Tanuja. Dia menemukannya sedang tidur di sofa, dan membangunkannya saat mereka mendengar kasus perceraian di pengadilan. Dia bertanya apakah dia menerima semua kesalahan ini atas dirinya sendiri; dan perceraian ini dengan persetujuan bersama mereka. Dia yakin Mr. Mehra akan menyelesaikan perceraian mereka. 

Rano datang dengan riang setelah mendengar percakapan ini. Dia membawa Rishi untuk sarapan pagi. Tanuja berjalan ke atas, sambil memandang ke arah Rishi. Rishi juga berbalik menatapnya. Rano memanggil Rishi untuk sarapan pagi.

Di kantor, Mr. Mehra sedang berbicara. Dia yakin dia adalah pengacara terbaik untuk perceraian. Rishi dan Tanuja tiba di kantornya, dan mengatakan bahwa dia akan menceritakan beberapa permainan yang dia butuhkan untuk bermain dengan istrinya. Dia menawarkan Rishi kursi, dan mengatakan kepadanya bahwa hakim mereka Mr Kataria membenci gadis-gadis yang mengkhianati suami mereka. 

Mereka seharusnya tidak mengharapkan belas kasihan apa pun yang dilakukan Tanuja kepadanya, dia pasti akan membuat mereka bercerai dan membutuhkan Rishi untuk menyiapkan permen. Tanuja memandang ke arah Rishi dengan mata yang kurus. Tuan Mehra menawarkan segelas air, lalu memastikan apakah dia sudah siap untuk bercerai. Dia perlu memberitahu pengadilan bahwa perceraian ini adalah dengan saling pengertian, dan menegaskan kembali jika semua surat kabar telah disampaikan. Dia menyuruh mereka datang setelah dua menit. Tanuja dibiarkan menangis di kantor, sementara Rishi memintanya untuk melanjutkan. Dia tergelincir dan memegang Rishi dengan bahu; mereka berbagi kunci mata Keduanya berpaling, Rishi keluar dari kantor.

Malaika datang ke kamar Rishi senang bahwa mulai hari ini dan seterusnya, tempat tidur dan Rishi ini akan menjadi miliknya. Dia pergi untuk melihat lemari pakaian yang berisi pakaian Tanuja, dan melemparkan semuanya ke lantai. Dia mengambil sebuah cincin dari jarinya, dan meletakkannya di atas dasi Rishi di dasi. Dia bilang sekarang hanya ada pakaian Malaika di lemari pakaian Rishi. 

Rano datang ke sana, Malaika mengatakan bahwa dia sedang berkemas untuk Tanuja; Karena jika tidak, dia akan menunda dan pikiran Rishi mungkin akan berubah. Rano berdiri di sana tanpa berkata-kata, dan meminta Malaika untuk tidak mengemasi apa pun. Pertanyaan Malaika jika sekarang dia ingin Tanuja tinggal di sini juga. Rano mengatakan kepada Malaika bahwa dia sangat membenci Tanuja dalam hidup, yang dulunya adalah sahabat baiknya. Malaika mengatakan bahwa dia mendorong Tanuja ke luar sekarang, kata Rano tidak seperti ini.

Rano memberitahu Malaika setiap kali Tanuja masuk ke dalam rumah, tidak masalah apa yang mereka lakukan. Kali ini dia ingin melakukan sesuatu yang tidak dapat dikembalikan oleh Tanuja. Tanuja pasti telah melakukan sihir atas mereka. Malaika mengatakan dia tidak percaya pada takhayul, tapi mengerti maksudnya. 

Rano memanggil Rishi, dan mengucapkan semua yang terbaik padanya. Dia telah bersumpah untuk membagikan sedekah seharga 11 ribu jika perceraian ini selesai. Rishi masuk, Tanuja mengikutinya. Rano mengatakan kepada Malaika bahwa pengepakan ini tidak akan berhasil, Tanuja akan meninggalkan rumah ini selamanya.

Rishi berjalan di depan Tanuja melalui koridor. Dia berpikir bahwa semuanya akan berakhir hari ini, dia bertanya-tanya itu pernah dimulai atau tidak. Hari ini, dia akan meninggalkan hidupnya, dengan pengkhianatan dan cintanya yang tidak pernah dia lakukan. Tanuja berharap dia memberi tahu Rishi bahwa dia sangat mencintainya di dunia ini, sekarang sudah terlambat untuk mengatakan sesuatu.

Precap: Rishi mengatakan kepada Raaj bahwa dia dan Tanuja datang untuk bercerai. Raaj menampar Rishi sangat keras.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon