Jumat, 09 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 197

Episode dimulai dengan Rishi membuat wajah di Qara pahit. Rano juga membawa gelas itu ke Tanuja, karena ia mungkin juga sakit karena minuman dingin di pesta. Rishi menggoda Tanuja bahwa itu persis seperti dia.

Keesokan paginya, Bee ji bertanya tentang Tanuja dan Rishi untuk sarapan pagi. Manpreet mengatakan bahwa mereka harus sarapan pagi, Raaj akan merasa manis sementara Rano melarangnya. Malaika bergabung dengan meja sarapan. Raaj berharap semuanya akan baik-baik saja sekarang. Raaj menawarkan manis kepada Malaika, Malaika bilang dia harus mengambilnya sekarang. Rishi datang ke sana, dan meminta maaf kepada Raaj saat ia terus tidur. 

Tanuja datang minta maaf. Rishi mengatakan bahwa Rano memberi mereka Qara pada malam hari, Raaj melihat ke arah Rano kemudian meminta Rishi untuk membawa Tanuja berbulan madu melalui mobil. Ini akan menjadi bulan madu yang indah, ada banyak pemandangan di jalan. Manpreet

Tanuja datang dengan teh untuk Raaj, Raaj segera menyuruhnya untuk segera bersiap. Manpreet mengambil Resi untuk memberinya beberapa video game untuk jalannya. Raaj menyuruh Tanuja untuk bersiap-siap. Dia mengatakan kepada Malaika untuk membantu Ahana mencuci piring setelah sarapan, saat Divia sibuk. Malaika berpikir dia akan mengambil bagian dari Rishi dan Tanuja, dengan cara apa pun.

Dalam perjalanan, Tanuja bertanya kepada Rishi apakah dia masih anak-anak untuk mendapatkan videogame dari Manpreet. Dia meminta dia untuk diam, Tanuja bertanya-tanya bagaimana perjalanan panjang ini bisa lewat. Rishi mengalihkan lagunya, ia memulai 'Do dil mil rahay hain', Tanuja mengubah stasiun 'Qadam qadam qadam saath chalna', Rishi menertawakan dan mengubah stasiun tersebut menjadi lagu lain 90an. Tanuja menatapnya dengan wajah buruk. Sekarang mainkan, 'aik hazaaron aku meri behna hai'. Rishi tidak mengatakan yang ini. Mereka berdebat tentang memainkan lagu pilihan mereka, Rishi kehilangan kendali atas mobilnya saat sepeda datang dari depan, poni di depan pohon. 

Tanuja bangun, dia langsung melihat Rishi tak sadarkan diri dengan kepalanya di roda kemudi. Dia langsung khawatir sekaligus mengeluarkan botol air dari mobil ke arahnya. Rishi tidak ada di tempat duduknya. Dia menjerit namanya dan menangis dengan buruk. Rishi datang memanggilnya dan menertawakan perhatiannya. Dia menamparnya, menanyakan apakah ini lelucon. Tanuja menamparnya; dia melawan keduanya berdebat. Rishi berharap dia sekarang akan diam saja. Kembali ke mobil, Resi bertekad terbang ke udara. 

Tanuja melihat ke arahnya saat dia berjuang untuk memulai mobil, takut mereka benar-benar terbang; Lalu berjalan keluar dari mobil menertawakannya. Rishi keluar untuk mencari beberapa mekanik, Tanuja mengolok-oloknya sehingga dia duduk di atas jalan. Dia berjanji untuk tidak tertawa lagi, dia pergi untuk mengambil tas dan dia tertawa lagi. Keduanya berdebat sekali lagi.

Manpreet datang ke kamar kesal dan menemukan Ahana kesal. Dia mengatakan pada Manpreet bahwa dia tidak ingin mengatakan bahwa Rano salah, masih Malaika manipulatif. Manpreet setuju. Ahana berbagi dia mendengar mereka berbicara, tentang Qara yang berisi obat tidur. Manpreet memahaminya, dan menegaskan apakah dia menyukainya? Ahana mengangguk. 

Manpreet berbicara tentang permainan videonya, Ahana tidak tertarik. Manpreet mengatakan pada Ahana bahwa dia memiliki perasaan yang kuat Tanuja adalah Tannu, tidak bisakah dia melihat tidak hanya wajah Tanuja, tapi tingkah lakunya, suka dan tidak suka dan segala sesuatu menyerupai Tannu. Waktu akan membuktikan bahwa mereka dibuat satu sama lain.

Rishi berjalan dan meminta Tanuja untuk beristirahat. Tanuja berkeras agar terus berjalan, ini adalah tempat yang aneh dan akan segera menjadi gelap. Rishi duduk di samping jalan. Tanuja mengejeknya karena menjadi pengangkat berat dan petinju. Rishi mengatakan bahwa dia berasal dari desa, yang biasa berjalan. Tanuja membanggakan tentang menjadi lebih baik dari dia. 

Resi serius mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak akan menemukan montir di sini, jadi mereka butuh tumpangan. Dia mengatakan kepadanya untuk memberikan sebuah pose, seseorang mungkin juga menghentikan mobilnya untuk menonton seorang gadis cantik. Tanuja mengatakan jika dia memujinya? Rishi menjelaskan bahwa dia menggunakan dia. Tanuja setuju, untuk sebuah perubahan dia menerima bahwa dia tidak menggunakan dia. Dia memberikan arahannya untuk mengangkatnya, dan bersembunyi di balik pohon sehingga dia bisa melompat ke dalam mobil tepat pada waktunya. 

Tanuja bingung melihat truk, dan bertanya-tanya apakah dia harus menghentikan ini? Sopir truk tersebut menawarkan tumpangan Tanuja, Rishi menyelinap menuruni tebing sementara Tanuja memanjat berharap Rishi memanjat pohon itu. Dia melihat ke luar, khawatir.

Precap: Tanuja ingin menjadi Tannu. Rishi mengatakan jika dia menjadi Tannu, dia hanya akan merasa sakit hati. Tanuja mengatakan bahwa dia akan spesial untuk seseorang, dan seseorang mungkin mencintainya seperti yang dia lakukan padanya.


** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon