Selasa, 06 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 171

Episode dimulai dengan Malaika datang ke Rano di aula, saat mereka melihat Rishi dan Tanuja keluar dari ruangan toko bersama. Rano membawa Tanuja ke dalam ruangan dan menegurnya karena menyambar momen Malaika dan Rishi. 

Dia mengatakan bahwa Rishi tidak berada dalam nasib Tannu, atau Tanuja. Dia tidak akan membiarkan siapa pun menjadi rintangan antara Rishi dan Malaika. Dia telah menetapkan proposal Rishi dengan Malaika, dan tidak ada yang bisa mengubah keputusan ini. Dia melihat air mata Tanuja dan memperjelas air mata buaya ini tidak akan memengaruhinya.

Pada malam hari, Ahana duduk tenggelam dalam pemikiran Tanuja. Manpreet menelponnya untuk mematikan lampu, lalu pemberitahuan bahwa dia tidak mendengarkan. Dia bertanya-tanya apa yang telah dipikirkannya, dia memiliki kesempatan bagus untuk mengutuknya. Ahana muak dengan pidatonya dan akhirnya berbicara tentang memecahkan wajahnya. Dia berbalik untuk memberinya Penampilan tunggal dan Manpreet masuk ke tempat tidurnya. Dia menjelaskan bahwa dia telah berbicara dalam tidur.

Rishi membawa sebuah apel untuk Malaika di aula dan sengaja menyentuh tangannya. Dia mengambil arsipnya. Malaika merasakan sentuhannya dan berharap dia tidak keluar dari ruangan toko, maka Rishi pasti menjaganya. Dia berharap bisa mendapatkan Resi.

Keesokan paginya, Rano kembali ke rumah dan bertanya kepada John ke mana dia pergi. Tanuja datang untuk menjelaskan bahwa dia membuat sup untuk Bee ji, dia akan mendapatkan kekuatannya. Rano memberi tahu John untuk memberi sup itu kepada Tanuja dan mengeluarkan lemon dari pasaran. Tanuja pergi ke Bee ji dengan sup. Rano bertanya mengapa Tanuja tidak pernah kecewa dengan apapun.


Tanuja berjalan menyusuri koridor, Rishi sedang mandi, tapi tidak menemukan handuk di dalamnya. Dia memanggil John, Tanuja bertanya-tanya apakah dia harus memberikan handuk kepadanya. Rishi mengambil handuknya, dan merasakan kehadiran Tanuja. Dia marah dan bertanya apa yang telah dia lakukan, dia tergagap bahwa dia sedang mengambil sup untuk Bee ji. 

Rishi berteriak padanya agar tidak bergerak, beraninya dia masuk ke kamarnya. Tanuja menjerit-jerit mengamatinya dengan handuk, Rishi datang untuk menggantungkan dirinya dalam pakaian tapi tergelincir di atas karpet dan jatuh di atas Tanuja di atas lantai. Mereka berbagi kunci mata. 

Tanuja adalah orang pertama yang berpaling, Rishi memintanya untuk bangun saat dia terlambat. Dia memanggilnya sangat murah. 

Tanuja bertanya bagaimana dia harus bangun, Rishi menyadari dan meluruskan sekaligus. Dia meminta dia untuk pergi keluar sekarang, Tanuja mengatakan dia akan pergi. Dia menjelaskan bahwa dia tidak tergelincir dengan sengaja, jadi dia meminta maaf. Dia kemudian menjelaskan bahwa John adalah John dan Tanuja adalah Tanuja. 

Malaika datang untuk mengolok-olok Resi dengan handuk, di depan dua gadis. Dia mengejek dia benar-benar malu berubah di depannya hari itu, Tanuja merasa aneh. Rishi menyuruhnya pergi ke luar, dia perlu berubah. 

Malaika menyuruhnya pergi ke kamar kecil untuk berubah, akhirnya dia menyerah. Malaika meminta Tanuja untuk pergi bersamanya hari ini, mereka harus pergi ke hotel yang akan mereka beli. Dia mengatakan bahwa dia menginginkan seseorang yang tidak terlalu menyadari bisnis ini, dengan cara ini dia bisa memberikan saran yang tepat mengenai hotel. 

Rishi keluar dan bertanya-tanya mengapa Tanuja akan datang bersama mereka untuk hotel. Malaika bertanya apakah dia merasa tidak nyaman saat Tanuja ada di sana, Rishi bilang iya. Dia kemudian menyadari apa yang dia katakan, lalu memungkinkan Tanuja untuk pergi. Tanuja menjaga kondisi bahwa dia ingin memberi sup ini pada Bee ji. Malaika pergi untuk mendapatkan perubahan. Tanuja meninggalkan ruangan saat dia memperhatikan tatapan Rishi yang berbalik sekaligus.

Tanuja membawa sup itu ke Bee ji dan menyuruhnya duduk di tempat tidur dan memberi makan sup itu dengan tangannya sendiri. 

Bee ji memuji sup nya sangat gurih. Tanuja yakin dia akan menyingkirkan rasa sakitnya karena ini. Bee ji menyangkal supnya, karena baunya seperti obat. Dia memberitahu Tanuja bahwa tulang belulangnya sangat kuat. Tanuja memperingatkan Bee ji untuk memarahi dia, karena dia telah melihat Bee ji semakin lemah. 

Bee ji mengeluh tidak ada yang merawatnya di keluarga ini, dia bersyukur bahwa Tanuja telah dikirim ke rumah mereka. Dia yakin Tanuja tidak ingin menyakiti keluarganya, atau Rishi. Dia yakin bahwa Tanuja pasti telah menyelamatkan Rishi dari api, karena dia juga mengandung jiwa Tannu dan juga tidak bersalah. Malaika memanggil Tanuja dari luar, Tanuja mengatakan pada Bee ji bahwa dia harus pergi bersama Rishi dan Malaika. Bee ji bersorak dan langsung mengirimnya, menasihati untuk mengurus Resi.

Di hotel, ada berita di televisi tentang serangan teroris di parlemen, ada pengumuman bahwa teroris telah melarikan diri. Malaika khawatir akan pergi, karena teroris mungkin akan datang ke sini. Rishi mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, dia akan merawat para teroris jika mereka datang ke sini. Dia menuju resepsi. Malaika bertanya kepada Tanuja apakah Rishi tampan seperti pahlawan, dan membanggakan dirinya sebagai pahlawannya. Dia bahkan tidak akan takut bahkan jika Rishi ada di sini. Mereka datang untuk duduk di samping.

Para teroris tiba di hotel, salah satu orang menginstruksikan yang lain untuk menyembunyikan cederanya dan memperingatkan anak buahnya untuk berhati-hati karena mereka telah terlihat oleh polisi. Petugas keamanan menghentikan mereka untuk melakukan skrining dan menghentikannya. Sang teroris memotong leher satpam dengan pisau, pasangannya khawatir.

Di dalam hotel, Malaika dan Tanu ja datang untuk mengambil tempat duduk. Malaika bertanya kepada Tanuja bagaimana perasaannya saat Rishi berada di dekatnya. Tanuja terdiam. Malaika meminta persetujuannya untuk kehilangan rasa takutnya jika Rishi ada di sana. Tanuja ingat acara ruang toko semalam, dan memandang ke arah Rishi.Rishi bertanya kepada resepsionis tentang ruang konferensi, ada telepon untuknya. 

Teroris memasuki hotel itu. Pengkhianat menghampiri mereka, teroris yang marah itu hendak mengarahkan pistol ke arahnya tapi temannya membawanya pergi. Mereka berjalan ke samping, dan salah satu dari mereka mengirim dua lantai atas ke kamar 1001 untuk dibalut. 

Rishi mencari Malaika dan Tanuja, sementara manajer datang untuk menyambutnya. Mujahidin mengatakan kepada Malaika bahwa Rishi benar-benar baik dan peduli, dia sangat mencintai cinta pertamanya; hatinya tidak berubah bahkan setelah 20 tahun. Dia tertarik pada dirinya untuk menonton cintanya, dia bahkan tidak bisa memikirkan cinta seperti itu. 

Malaika menghentikan Tanuja dan mengatakan bahwa dia hanya ingin tahu apakah ada gadis lain yang juga merasakan Rishi seperti dia. Dia melarang Tanuja memikirkan hal ini. Tanuja meminta maaf. Malaika mengolok-olok wajah ketakutannya, dan mengatakan bahwa dia cemburu. Rishi bertanya-tanya di mana Tanuja pergi, manajer meminta Tanuja? Rishi menjelaskan bahwa dia mengatakan bahwa Malaika bukan Tanuja dan bertanya-tanya mengapa dia sangat memikirkan Tanuja. 

Malaika mendapat telepon Rishi, dan memastikan untuk berada di sana dalam waktu singkat. Dia menyerahkan tasnya ke Tanuja dan dia pergi ke kamar kecil. Sanguja berjalan menuju Rishi, dia menyelamatkannya dari troli yang lewat. Mereka berbagi kunci mata. Rishi mendapat telepon dan meninggalkan bahunya, itu Rakesh. Dia pergi untuk menerima telepon di luar. Tanuja berjalan melewati teroris, tasnya tergelincir dan senapan terjatuh. Tanuja kaget melihat lengannya, para teroris mengarahkan pistol ke arahnya. Tanuja memandang ke arah Rishi dengan defensif .

Precap: Teroris telah menahan mereka semua, Tanuja melihat ini dari sebuah jendela. Rishi membuka tali semua orang yang membantu mereka berlari. Dia dan Malaika ditinggalkan sendirian saat teroris menembaki mereka.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon