Selasa, 06 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 170

Episode dimulai dengan Tanuja mengatakan bahwa Rano menyuruhnya mengambil ini untuk Rishi dan Malaika. Rishi bertanya apakah dia gila, dia mengangguk lalu menyangkal. Dia bertanya mengapa dia datang ke sini. Tanuja menjawab untuknya, kasusnya belum ditutup dan mungkin menjadi masalah jika mereka tidak menemukannya di sini. Pengkhianat melarang makeup-nya, karena dia sangat sadar akan niatnya. Dia tahu tentang perencanaannya, jadi dia harus menjauh darinya. Dia berlutut dengan keranjang buah untuk mengambil apelnya, Rishi menyentuh tangannya dan terkena sengatan listrik. Dia kaget dan pergi, Tanuja juga kaget. 

Rishi memasuki ruangan sambil bertanya-tanya mengapa dia merasakan hal ini saat dia menyentuh Tannu untuk pertama kalinya, mengapa dia merasakan hal yang sama lagi? Bagaimana Tanuja bisa menjadi Tannu, dan mengira reinkarnasi Tannu tidak bisa berada di rumah musuhnya? Menurutnya ini adalah arus ilmiah, jadi dia harus menjauh Dari Tanuja saat dia mulai mengingatkannya pada Tannu.

Rano datang ke luar untuk Ahana yang menyirami tanaman. Rano mengingatkannya pada sebuah karya, Tanuja. Dia mengatakan bahwa Ahana akan memainkan peran penting dalam filmnya, dia mengirimnya untuk mengawasi Tanuja di dapur; karena dia akan sedikit ketat dengannya. Ahana mempertanyakan pekerjaan apa yang akan dia dapatkan dari Tanuja, Rano membawa Ahana bersamanya. Ahana mengira makanannya sudah matang. 

Rano dengan singkat berkata bahwa dia hanya ingin dia diputus dari keluarga, dan meminta Tanuja jika dia selesai dengan pemotongan bawang. Rano mengatakan mereka harus mengirim makanan ini ke kuil dalam waktu 25 menit mendatang. 

Ahana melihat Tanuja memotong bawangnya. Rano kembali ke dapur, Ahana datang untuk mencegah agar susu tidak mendidih. Tanuja menggoreng bawang itu dengan terburu-buru. Rano meminta Tanuja untuk menggunakan batu untuk rempah-rempah dan mencegahnya untuk mencampur air di dalamnya juga. 

Ahana merasa tidak enak dengan Tanuja dan membantunya dengan air saat rempah-rempah masuk ke dalam matanya. Dia ingat akan kekhawatiran Tannu dengan cara yang sama, Tanuja berterima kasih padanya tapi Ahana pergi ke sebuah sudut tanpa membalas. Dia memberinya botol rempah-rempah untuk digunakan. Tanuja mengatakan bahwa Ahana hanya mengingatkannya pada adik perempuannya.

Smiley mendatangi Rano yang menegurnya tentang terlambat. Divia datang untuk menginformasikan bahwa Tanuja telah memasak makanan untuk 25 orang. Rano bertanya-tanya siapa yang mendapatkan botol rempah dari kabinet. Rano sekarang bertekad membuat Tanuja membawa air ke ember di seberang rumah. Rano kemudian berpikir untuk membawa Malaika dan Rishi mendekat. Divia menyarankannya untuk memasak untuk Rishi, kata Rano Malaika tidak tahu bagaimana cara membuat teh. 

Rano  memuji aroma makanan Tanuja. Bee ji datang untuk menceritakan pada Rano tentang cerita tikus. Divia mendapat ide untuk mengirim Malaika ke ruang toko, dan Rano harus mengirim Rishi ke ruang toko juga; maka segera setelah Malaika takut pada tikus itu dan mendekati Rishi. Tanuja datang untuk memberi tahu Rano bahwa dia telah mengisi air di dalam dapur, Rano mengirimnya untuk mengisi bak mandi sekarang. 

Ahana merasa tidak enak bagi Tanuja yang sudah capek, dia datang membantunya. Tanuja siap melakukannya sendiri, Ahana bertanya apakah dia sudah makan lebih banyak desi ghee daripada dia? Tanuja tersenyum. Ahana memuji senyumnya. Tanuja memeluk Ahana dari Tannu yang mengingatkannya. Dia kemudian meminta maaf pada Ahana dan menyuruhnya masuk ke dalam. Ahana melarang dia mengisi air di kamar mandi, ini sudah cukup untuk digunakan sekarang dan membuat Rano mengirimnya.

Rano dengan gelisah menunggu kesuksesan rencananya. Divia mengatakan bahwa dia menyimpan album di atas lemari pakaian. Mereka khawatir bagaimana jika tikus itu merusaknya. Rano sangat antusias untuk memberitahu Malaika bahwa album tersebut memiliki foto masa kecil Rishi. Dia memberitahu Smiley untuk memberi tahu saat Rishi kembali ke rumah. 

Malaika datang untuk mengeluh Rano bahwa Rishi bahkan tidak minum kopi. Divia mengatakan bahwa Malaika bahkan tidak tahu tentang Rishi sekarang. Rano membuat sebuah cerita tentang masa kanak-kanak Rishi, dan albumnya; Lalu memprovokasi Malaika untuk mencari album sendiri. Dia mendapat telepon, dan bilang baik-baik saja. Malaika setuju untuk mendapatkan album setelah menjadi segar, Rano mengatakan bahwa dia terlihat sangat segar dan harus segera pergi. Malaika sangat antusias untuk mendapatkan album tersebut dan bertanya kepada John tentang ruang penyimpanan.

Rishi kembali ke rumah dan mendapati Rano tersenyum kepadanya. Manpreet datang dengan sebuah panggilan untuk Rishi. Di gudang, Malaika takut akan kegelapan dan menyalakan bohlam. Dia sekarang mencari-cari album saat bola lampu mulai berkedip. Malaika membuat dirinya tidak takut tapi untuk mencari album Rishi. Dia berbalik untuk melihat bayangan tikus di dinding. Rano resah sehingga Rishi terus sibuk dengan telepon. Tak lama kemudian mereka mendengar teriakan Malaika, Rano mengirim Rishi ke gudang. 

Manpreet berjalan untuk membantu Malaika sebagai gantinya tapi jatuh sendiri. Raaj datang untuk membantu Manpreet, sementara Rishi menuju ruang toko. Di ruang toko, ada Tanuja, bukan Malaika. Rishi meyakinkannya bahwa dia ada di sini untuknya, dan tikusnya sudah pergi. Pelukan Tanuja Rishi karena takut, bola lampu terus berkedip saat keduanya menyadari kehadiran masing-masing dan berbagi kunci mata. Rishi menjelaskan bahwa dia mendengar teriakan Malaika dan .... Tanuja menatap tikus itu lagi dan memeluknya, Rishi menatap mereka diri di cermin dan tersenyum menyaksikan Tanuja menangis. Dia tersesat dalam kilatan masa lalu saat Tanuja menyadari, Rishi menutupi dirinya sendiri sehingga dia datang setelah Malaika.

Ahana bertemu dengan Malaika di koridor, dia memberitahu Ahana bahwa ada seekor tikus di ruang penyimpanan dan berlari dari sana. Dia kemudian mengirim Tanuja ke dalam ruang toko tapi bertanya-tanya apakah ada tikus di sana atau tidak. Malaika memanggil papanya. Ahana tersenyum bahwa dia tidak tahu tentang Tanuja, tapi Tannu benar-benar takut pada tikus. Dia bertanya-tanya mengapa dia kehilangan Tannu. 

Di lorong, semua orang memperhatikan Manpreet yang tidak bisa berjalan. Bee ji datang untuk menasihatinya makan dengan baik, Manpreet menuju ke kamarnya dengan banyak kesulitan. Anak-anak mengolok-oloknya, Raaj menegur Smiley untuk mengejek ayahnya masih belum ada yang siap berhenti tertawa. Raaj akhirnya membantu Manpreet. Rano mengirim Smiley pergi, karena Divia mengucapkan selamat kepadanya atas keberhasilan misinya.

Rishi bertanya mengapa Tanuja tidak melarikan diri dari ketakutan akan tikus. Tanuja mengatakan bahwa Malaika mengirimnya ke sini untuk mendapatkan album masa kecilnya saat dia melihat tikus itu. Rishi membuka album dan bertanya apakah dia melihat album ini, Tanuja berbalik bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan sekarang, saat dia membuka ini padanya sendiri. Dia memegang tangannya untuk meminta janji untuk tidak membaginya dengan siapa pun. Tanuja tergerak oleh sentuhannya.

Precap: Malaika menarik perhatian semua orang pada Rishi dan Tanuja keluar dari ruangan toko bersama. Tanuja berbicara kepada bulan mengapa dia merasa untuk seseorang yang bahkan tidak ingin melihat wajahnya ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon