Senin, 05 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 160

Episode dimulai dengan Tanuja tak berdaya karena dia tidak memiliki keluarga dan bahkan Rishi tidak bersamanya. Dia meminta wanita tersebut untuk tidak membicarakan keberuntungan ini, dia tidak menerimanya. Wanita itu menyeretnya ke arah Dewi dan menuntut agar dia ditunjukkan bahwa dia adalah Tannu Rishi, dia hanya kembali untuk Rishi. Dia adalah segalanya untuk Rishi. 

Tanuja mengatakan bahwa dia Tannu pasti telah bersumpah di sini di kuil ini, tapi hari ini dia bersumpah di kuil ini dia tidak akan menerima sampai dia dikirim ke rumah itu melalui sebuah keajaiban sehingga Rishi tidak dapat mengirimnya juga. Dia menuntut Dewi untuk turun untuk memenuhi Kasam mereka. Dia tidak akan menggunakan cara yang salah untuk masuk ke rumah itu, dia tidak akan pernah menggunakan wajah dengan cara yang salah. Rishi adalah pria yang baik, dia harus mendapatkan yang terbaik di dunia ini. Dia tidak boleh meminta seseorang yang tidak mengingatkannya akan cintanya, tapi si pembunuh cintanya.

Rishi terbaring di tempat tidurnya, kehilangan Tannu. Dia berpikir ke arah bulan untuk menyampaikan Tannu-nya, dia sangat merindukannya. Tannu tertidur di lantai di kuil. Wanita tua itu menutupinya dengan chunri merah, dia meminta Dewi untuk menyelamatkannya dalam kehidupan ini.

Keesokan paginya, Rishi mendapat telepon di mobil. Nakul memanggilnya untuk mengeluh bahwa dia pergi ke gym tanpa dia, bagaimana dia bisa mengalahkannya jika tidak. Rishi memintanya untuk berhenti minum dan bangun pagi-pagi. 

Nakul menyalahkan Rishi karena tertekan pada masalah kecil, dan untuk itu dia harus mengeluarkan Rishi dan mabuk. Rishi mengatakan pada Nakul tentang sebuah pertandingan minggu depan. Dia menghentikan mobil dengan brengsek, dan mengira itu adalah kuil yang sama dengan yang dia menikahi Tannu. Tanuja datang menuju pintu masuk kuil, wanita tua itu membawa Prasadnya, lalu mendatangi Tanuja khawatir jika dia ingin mengatakan sesuatu. 

Tanuja bertanya apakah dia bisa tinggal di kuil ini selama beberapa hari, dia tidak bisa menghubungi dia Chacha, dia tidak tahu tentang telepon dan nomor teleponnya. Dia akan pergi dari sini, ada gadis lain Radhika yang pasti akan membantunya mendapatkan pekerjaan baru. Wanita itu tersenyum bahwa pekerjaannya telah dilakukan dengan takdir, dia harus mengumpulkan keberanian dan pergi menemui Pengkhianatnya. Dia masuk akal dan mengerti apa yang terjadi padanya dan mengapa.

Di sana, Rishi turun dari mobil sambil bertanya-tanya mengapa dia ingin pergi ke kuil ini setelah dua puluh tahun. Tanuja membantah pergi ke Resi, tidak ada gunanya menceritakan apa pun saat dia membencinya. Dia membencinya sejak hari pertama, dia tidak akan merepotkan baginya. Wanita itu bertanya bagaimana jika dia mendatanginya. Wanita tersebut memaksa dia untuk berbicara dengannya setidaknya sekali, lalu mengatakan bahwa dia akan berbicara dengannya dan dia akan memahaminya. Kapan pun dia harus melihatnya, dia harus merasakan Tannu di dalam dirinya. Dia tidak siap untuk berhenti, karena dia tidak tinggal dua puluh tahun yang lalu.

Rishi memasuki kuil tempat Tannu duduk di depan berhala. Tannu melihat ke belakang, Rishi pergi untuk menerima telepon. Rano yang meminta maaf atas kesalahannya, dia menyuruhnya pergi ke bandara sesegera mungkin. Malaika akan datang, dia harus pergi menjemputnya dari bandara. Rishi mengharapkan badai dengan Malaika, yang ingin dia menjemputnya secara pribadi. Dia meyakinkannya untuk menjemputnya, tapi tidak untuk Malaika tapi untuk Rano. Rishi berbalik untuk melihat ke dalam kuil sekali lagi sebelum menuju ke luar. Tanuja meramalkan badai, dia merasa sendirian seolah-olah dia kehilangan nyawa.

Rishi melihat ke sekeliling bandara mencari Malaika. Dia melihat seorang gadis dan memeluknya karena meminta maaf dia terlambat, tanpa mendengarkannya. Gadis itu mendorongnya pergi, Rishi tercengang, lalu meminta maaf dia merasa itu temannya dari Amerika. Gadis itu menyinggung perasaan, Rishi menjelaskan bahwa dia mengira itu Malaika saat dia membuat masalah kecil. 

Seorang penjaga datang dengan keluhan untuk Rishi, dan menunjukkan kepadanya gadis yang mengeluh. Malika mengakui Resi dan mengeluhkan petugas keamanan tentang dia menggoda gadis itu. Dia mengatakan bahwa dia mengenali anak laki-laki semacam itu dengan baik, mereka mulai menggoda gadis mana pun yang mereka tempati. 

Malaika mendesak para penjaga untuk membawanya masuk, Rishi mempertanyakan Malaika sebenarnya? Malaika meriwayatkan mereka untuk menulis laporan, bahwa orang ini Rishi Singh Bedi sedang menggoda seorang gadis yang salah, dia pasti menggoda dia. Malaika mengirim penjaga itu saat dia melakukan ini hanya karena dia terlambat datang menjemputnya. Dia memeluk Resi yang tersenyum, mereka mundur.

Wanita tua itu melihat ke sekeliling kamarnya, Tannu datang ke sana. Wanita itu berbagi bahwa dia akan melakukan apa yang telah dia lakukan. Dia bersikeras pada Tanuja bahwa tidak ada yang bisa menghentikan apa yang seharusnya terjadi. 

Tanuja menegaskan apakah Rishi akan menerima dia adalah Tannu? Wanita itu mengatakan bahwa ini berarti dia sendiri telah menerima Tannu. Dia mengatakan bahwa sekarang, harus ada awal ceritanya. Dia datang ke kuil mengatakan bahwa dia telah menunggu Tannu selama dua puluh tahun terakhir. Dia tidak mempercayainya lebih awal, tapi dia akan melakukannya hari ini. 

Hari ini, angin telah berubah, mereka dibuat satu sama lain, Dia ingin kekuatan semacam itu mengembalikan momen dua puluh tahun yang lalu. Dia berjanji Tannu hidupnya tidak akan sia-sia, dia akan bertemu dengan orang yang dia kembali. 

Pengkhianat itu sangat mencintainya, dia memiliki api dan kegilaan dalam cintanya yang membuatnya hidup dalam cinta begitu lama. Dia tidak tahu dia adalah Tannu-nya. Tanuja tersentak dengan tangan wanita mengatakan ini sudah cukup, dia tidak akan pernah bisa menerima dia berada di hati Rishi. 

Dalam perjalanan, mereka kembali, Malika menatap Resi. Rishi bertanya apakah ada masalah. Malaika memanggilnya begitu muda dan tampan, setiap cewek langsung masuk ke dalam hatinya. Dia bertanya apa yang terjadi, dan bertanya tentang namanya. Malaika memintanya untuk menghentikan mobilnya, Rishi berhenti dengan brengsek.

Malaika berjalan ke arahnya dan memintanya untuk keluar. Dia bertanya siapa gadis yang menyenggolnya darinya, dia telah banyak berubah untuknya. Dia terlihat sangat baik sekarang, terakhir kali dia datang dia terlihat seperti seorang Hitler dan hari ini dia memiliki senyuman di wajahnya. 

Rishi telah belajar hidup dengan masa lalunya, dia ingin hidup bahagia bersama keluarganya. Malaika tersenyum bertanya apakah dia punya kesempatan, Rishi melarangnya untuk memikirkannya. Malaika yakin Rishi yang sama akan mengusulkannya pada suatu hari nanti. Rishi mengatakan bahwa dia tahu dia gadis yang baik, dia memang menggoda dengan baik tapi semuanya punya banyak waktu. Semua orang menyukai dia dalam hidup mereka, tapi seseorang tidak mendapatkannya, Namun dia yakin dia akan berlutut kepadanya segera. 

Di ruangan itu, Tannu bertanya-tanya apakah ini. benar-benar kehidupan keduanya. Wajah ini hanya kesalahan dokter. Dia bertanya-tanya bagaimana jika itu benar-benar kehidupan kedua. Dia berpikir jika dia adalah Tannu, Rishi tidak akan sangat membencinya, dia sangat membencinya. Dia menjadi sentimental terhadap Rishi, karena dia sangat baik. Dia menerima dia sangat membencinya. 

Dia khawatir wanita itu telah pergi ke Rishi, dan dia akan mengira dia mengirimnya. Dia takut dia akan membencinya bahkan lebih, dia harus pergi ke suatu tempat yang jauh. Dia kesal kemana dia akan pergi, dan menangis dia tidak melakukan apapun dengan sengaja. Menurutnya operasi ini bukanlah perencanaannya, yang menurut Rishi. Dia tidak peduli dengan siapa pun, tapi dia tidak dapat menanggung kebencian Rishi karena dia sangat ...

Precap : Rishi dan Malika baru saja tiba. Wanita itu memanggil dari belakang bahwa Rishi tidak dapat melarikan diri dari keberuntungannya, meskipun dia bisa melarikan diri darinya ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon