Minggu, 04 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 152

Episode dimulai dengan Di koridor rumah sakit, Bani mengolok-olok garis Rishi 'apa yang harus dia lakukan sekarang'. Dia mengimpikan jutaan, karena Tanuja telah berubah menjadi ayam betina yang memberi telur emas. Dia menangis saat Rishi meninggalkannya, tapi sekarang Tuhan menerima permintaannya. Pengkhianat sekarang akan melihat Tannu yang masih hidup untuknya, saat dia akan melihat sesuatu pasti akan terjadi.

Rishi tiba di rumah sakit, mengatakan bahwa dia mengatakan kepada Tanuja bahwa dia membenci kebohongan. Dia mengerti semua perencanaannya, tapi kali ini dia melewati batas dengan menunjuk namanya untuk tagihan rumah sakit.

Ahana memijat Bee ji, Bee ji menangis kesakitan karena ketegangan otot di lengannya. Bee ji kehilangan Tanuja yang biasa memainkan semua game dengannya. Ahana ternyata mendapatkan air hangat untuknya. Bee ji bertanya pada Ahana apakah dia masih tidak menyukainya. Ahana mengatakan bahwa Tanuja mencoba menjadi Tannu, dia menunjukkannya menjadi seperti Tannu. Saat memikirkan Tanuja, dia memutuskan tidak mungkin dan pergi untuk mendapatkan air.

Bee ji melihat panggilan Rishi bertanya-tanya mengapa dia tidak bisa menerimanya. Rishi baru saja memasuki rumah sakit saat menerima teleponnya. Bee ji tidak yakin untuk memberi tahu Rishi bahwa dia memiliki ketegangan pada kaki, di sana Rishi bertanya-tanya apakah dia harus bertanya kepada Bee ji jika dia berjanji kepada pihak berwenang rumah sakit bahwa dia akan melakukan pembayarannya. 

Dia berpikir bahwa Bee ji sangat mencintai Tanuja sehingga meskipun dia tidak berjanji, dia akan berbohong jika dia melakukannya. Dia mengatakan kepada Bee ji bahwa dia telah datang ke rumah sakit untuk menemui Tanuja, lalu bertanya kepada resepsionis tentang dia, bertekad untuk mengakhiri cerita ini untuk sekali dan selamanya.

Vidhi masuk ke kamar Tanuja, dia memanggil Vidhi ke dalam dan bertanya tentang Bani dan Neha. Vidhi mengatakan mereka datang, mereka terkejut melihat ke arahnya. 

Vidhi mengatakan kepada Tanuja bahwa dia telah mengerti bahwa dia sekarang terlihat seperti Tannu. Tanuja mengangguk cinta Rishi. Dia kemudian bertanya apakah Rishi bertanya tentang dia. Vidhi mengatakan tidak sama sekali, Bani dan Neha mencoba untuk berbicara dengannya saat dia dipulangkan. Tanuja prihatin, Vidhi mengatakan kepadanya bahwa Rishi juga terluka parah, kasusnya rumit dan tinggal di sini selama satu bulan. Vidhi mengatakan kepada Tanuja bahwa Rishi dengan kasar mengatakan bahwa dia tidak ingin melihat wajahnya dan membencinya dengan buruk. 

Vidhi pergi untuk menerima telepon. Tanuja berpikir bahwa Rishi menahannya untuk mengeksploitasi keluarganya, dia harus mengklarifikasinya kepada Resi. Dia tidak bisa hidup tanpa dia, dia merasa untuknya untuk pertama kalinya dalam hidup. Dia tidak menyadari apa yang dia rasakan, tapi dia akan menemuinya dan mencoba untuk menghapus kebencian di dalam hatinya. Dia bertanya-tanya mengapa dia merasakannya, mengapa dia selalu tertarik padanya; dia bertekad untuk menemuinya lagi dia akan gila bertanya-tanya kapan dia merindukannya, matanya dan bahkan jantungnya terisi.

Rishi bertanya tentang kamar Tanuja dari seorang perawat. Dia mendengar Neha mengeluh kepada Bani bahwa Rishi meninggalkannya hanya karena Tannu ini. Bani mengatakan sekarang keberuntungan Rishi akan hancur, dan dia tidak akan menyadarinya. 

Neha berpendapat bahwa pikiran Bani bekerja sebagai teroris. Rishi berpikir bahwa dia harus mendengarkan seluruh rencana mereka. Neha bilang dia pasti punya mobil dan bungalo tapi Tannu menyambarnya. Bani mengatakan sekarang Tannu akan mengembalikan keberuntungannya padanya. Neha mengatakan dia akan bermain dengan Rishi membuat Tanuja sebagai pemain. Keduanya sangat gembira. Neha bertanya kapan Rishi datang, Bani yakin dia akan datang. Mereka siap untuk membawa putri mereka pergi bersama Nakul, tapi Tuhan membebaskan mereka dari segalanya. Rishi mengira penilaiannya tentang Tanuja benar. 

Bani bertanya-tanya siapa yang harus mereka ikuti saat ini, dan diskusikan tentang surat yang dia tulis untuk Rano. Rishi bertanya-tanya apakah mereka berdua telah menanam ketiga anak perempuan tersebut, dan sekarang mereka kembali untuk mendapatkan keuntungan dari keluarganya. 

Bani memberi nasehat kepada Neha untuk mendapatkan kendali atas satu anggota keluarga mereka, mereka pasti akan memberikan uang mereka. Rishi bertanya-tanya apa yang mereka dapatkan, mengapa dia menyerahkan propertinya kepada Tanuja itu. Neha dan Bani berdansa di ruangan itu, Rishi marah.

Bani dan Neha menyarankan jika Rishi datang untuk meminta maaf atas ketidakberesan bulan lalu. Rishi bertanya apakah mereka memiliki rasa malu, keduanya langsung menolak. Neha bertanya apakah dia sudah lupa berapa banyak mereka menari bersama, mengapa mereka harus merasa malu menari. Rishi datang untuk bertanya kepada Neha jika dia kehilangan rasa hormatnya hanya untuk mendapatkan cintanya kembali.

Bani ikut campur, Rishi bertanya kepada Neha apakah dia tahu arti Tannu. Dia telah mengklarifikasi kepada Neha bahwa dia mencintai Tannu. Dia menghancurkan hidupnya dan dia hanya bertanggung jawab atas semua ini. Sekarang setelah dua puluh tahun, dia kembali untuk mengirim gadis itu ke rumahnya dan berangkat bersama Nakul. Dia memperingatkan mereka untuk bunuh diri jika mereka mencoba memasuki rumahnya lagi. Jika ada api kali ini, maka akan membakar keduanya, mereka juga tidak akan terhindar atas nama Tannu. Dia telah menangis 20 tahun, bahkan Neha bisa menghitung? Saat rasa sakit berubah menjadi perisai maka siap menghadapi apapun di dunia. Dia telah berpaling ke api sekarang, jika mereka bahkan mengangkat mata ke rumahnya, dia akan mengalahkan mereka agar tidak dikenali lagi.

Precap: Rishi mengatakan pada Bani dan Neha bahwa dia membenci Tanuja. Dia baru saja datang untuk mengajarinya pelajaran hari ini. Tanuja datang ke rumah Rishi.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon