Minggu, 04 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 150

Episode dimulai dengan Rishi menangis, lalu melarang Tanuja menyentuhnya lagi. Dia bahkan tidak berusaha mencapai jantungnya lagi, dia akan terbakar. Dia bilang Sandy memanggilnya anak perempuan, dia membencinya dengan buruk dan apapun yang berhubungan dengan Sandy. Ada hubungan pendek, semua orang sibuk dengan Pooja. Tanuja memperhatikan asapnya, tapi Rishi belum siap untuk mendengarkannya. 

Di sana, Rishi memberitahu Tanuja bahwa dia tidak seperti Sandy, dia akan menyelamatkannya tapi dia tidak boleh menghadapinya lagi. Semua orang melihat sekeliling dan panik tentang api. Bee ji memanggil Tanuja, Raaj datang untuk membawanya ke luar. Tanuja menegaskan Resi bahwa rumah itu terbakar. Rishi mengatakan Sandy menyambar Tannu-nya, tapi dia akan menyelamatkannya. Tapi dia tidak harus menghadapinya lagi, dia membencinya.

Semua orang lari keluar, Manpreet memanggil brigade pemadam kebakaran. UV datang padanya khawatir tentang Rishi. Rishi dan Tanuja berjalan di luar ruangan, tertangkap dalam api yang buruk. Celana rishi dan tidak bisa bernafas, Tanuja khawatir dan menangis minta tolong. Dia melihat sebuah log kayu yang akan jatuh di atas Resi dan datang untuk menyelamatkannya darinya. Rishi pingsan. Log itu jatuh di atas Tanuja, membakarnya. 

Di luar, Manpreet dan UV khawatir dan telepon tidak terhubung. Vidhi datang untuk membantu dengan air menangis bahwa harta miliknya layak crores akan terbakar. Bee ji ingat tahun yang lalu, Rishi dan Tannu tertangkap dalam api dan Tannu menyelamatkan Rishi, dia bersyukur tidak ada yang tertangkap di dalam hari ini.

Tim pemadam kebakaran tiba di tempat. Manpreet bertanya pada Raaj bagaimana api itu tertangkap. UV mengatakan telepon Raaj Rishi tidak terhubung. Tim pemadam kebakaran mengatakan ada seorang anak laki-laki dan perempuan di dalamnya. Rano dan Bee ji menangis parah sekarang, saat mereka memanggil ambulans.

Keluarga menunggu di rumah sakit. Raaj menangis histeris, dia bertanya-tanya berapa kali dia harus melihat anaknya melawan hidupnya, sekarang tak tertahankan. UV mencoba menghiburnya, tapi dia menyingkir. 

Nakul mengatakan bahwa tukang listrik mengatakan bahwa korsleting di rumah, itu adalah beberapa ketidaktanggung jawab selama dekorasi. Rano menganggap Tanuja bertanggung jawab. Rano menegaskan bahwa dia sengaja melakukan ini. Vidhi lega Rano sudah lupa dia melakukan penerangan. Bee ji membela Tanuja bahwa dia berada di dalam rumah dengan Rishi, mungkin dia menyelamatkan Rishi. 

Rano berpendapat bahwa Tanuja bukanlah Tannu yang bagan kelahirannya terhubung dengan Rishi. Vidhi mengatakan bahwa dia sudah menunjuk pada Tanuja bahwa ada beberapa masalah dengan pencahayaan. Dokter datang untuk memberi tahu bahwa mereka perlu melakukan operasi plastik Tanuja, wajahnya terbakar parah. Rano mengatakan mereka tidak akan membayar satu rupee untuk perawatannya, tapi Bee ji mengikuti dokter tersebut. Ahana mengirim Manpreet ke belakang dan menenangkan Rano.

Bee ji meminta kepada dokter bahwa cucunya akan membayar semua biaya, mereka harus mempersiapkan diri untuk perawatan. Dokter meminta beberapa foto Tanuja, Bee ji berjanji untuk membawa mereka foto. Manpreet mendatangi dokter, mereka meminta Manpreet untuk mendapatkan beberapa motivasi yang bisa membuat Rishi tetap hidup, karena Rishi benar-benar tidak berdaya dan tidak ingin hidup lagi. 

Manpreet berpikir bahwa hanya foto Tannu yang bisa membantu Rishi bangun. Bee ji datang ke kamar Tanuja dan mencari-cari foto miliknya. Dia meminta John untuk membawa sebuah amplop, menyimpan foto itu dan melihat ke arah bulan di luar. Dia berbicara kepada bulan bahwa dia menyadari apa yang terjadi di rumah itu, ini adalah panggilan hatinya bahwa Tanuja menyelamatkan Rishi dan melukai dirinya sendiri.

Manpreet mendatangi kamar Rishi dan mencari foto Tannu. Dia menemukan satu di buku harian itu. Bee ji bertanya pada bulan bahwa ada cara yang harus dilakukan untuk mengubahnya menjadi Tannu Rishi. Ini panggilan hatinya bahwa hanya gadis ini yang akan menjadi Rishi's Tannu. Manpreet sedang memanggil nomor Ahana saat dia memasukkan foto itu dari tangga. Ada angin kencang sekaligus, Bee ji berpikir bagaimana bulan datang bersamaan dengan badai hari ini, dan pasti ada sesuatu yang berbeda.

Foto Tanuja berhembus dari belakang, John membawa sebuah amplop untuknya. Foto yang jatuh dari tangan Manpreet terbang ke kaki Bee ji yang memasukkannya ke dalam amplop. Rano duduk di samping Rishi, akhirnya dia membuka matanya. Semua orang gembira.

Bee ji datang untuk memberikan foto Tanuja ke dokter. Dokter melihat foto Tannu dan berjanji untuk memberi wajah Tanuja yang sama seperti di foto itu. Seorang perawat datang untuk memberitahu Bee ji bahwa Rishi sekarang sadar. 

Para dokter mengucapkan selamat kepada mereka, namun meminta mereka untuk merawatnya selama tiga bulan ke depan. Rishi bertanya tentang Tanuja. Mereka semua terdiam, Rano mengatakan kepada Rishi bahwa wajahnya terbakar parah. Rishi mengira mereka yang membakar yang lain dibakar sama. Bee ji mengatakan kepada Rishi bahwa dokter berharap dia akan sembuh dalam tiga bulan ke depan.

Tiga bulan kemudian, Divia mengumumkan bahwa dia mempersiapkan Dhokla. Semua orang batuk parah, Manpreet bertanya kepada UV mengapa ia tidak menghentikan istrinya. UV bertanya apakah dia ingin dia dibunuh. 

Rano datang ke sana dan meminta Raaj jika mengambil obatnya, Raaj setuju dia lupa. Rano mengeluh Ahana, Raaj mengatakan Ahana memberinya obat-obatan dan dia mengambilnya. UV dan Manpreet menyangkal. Ahana mengatakan pada Rano bahwa Rishi dan Nakul telah pergi untuk berenang. Mereka senang karena Rishitelah berubah banyak. Di rumah sakit, dokter tiba di kamar Tanuja, dan memberitahukan kepadanya bahwa perbannya akan dilepas hari ini, dia akan dapat melihat wajahnya lagi. 

Tanuja memegang tangan Vidhi sementara dokter mengeluarkan perbannya. Vidhi kaget melihat wajah Tannu, dan berteriak bahwa ini bukan gadis yang mereka operasikan. Dia bertanya apa yang telah mereka lakukan, ini bukan Tanuja. Tanuja membuka matanya, itu adalah wajah Tannu. Dia merasakan wajahnya. Para dokter mencoba menjelaskan Vidhi. Tannu meminta perawat itu untuk membawa cermin untuknya. 

Dokter mengatakan kepada Vidhi bahwa perbannya baru saja dikeluarkan, dia harus diganggu. Para dokter menjelaskan Vidhi bahwa Tanuja diberi beberapa obat berat yang membuat tubuhnya membengkak, dia akan normal. Dia mengatakan bahwa mereka memberinya wajah yang tepat yang diberikan kepada mereka. Dia mengatakan bahwa Rishi's Bee ji membawakannya foto dan menginginkan wajah yang sama untuk Tanuja. Vidhi hanya menuduh dokter. 

Di dalam, Tanuja khawatir wajah apa yang dia dapatkan, dia perlu melihat mengapa Vidhi bereaksi seperti ini. Di rumah, UV meminta Manpreet untuk tidak terus mengawasi Rishi sekarang. Manpreet mengatakan bahwa Rishi adalah monster seperti itu sebelumnya. Bee ji menampar kepalanya, karena dia tidak ingin mendengar apapun melawan Rishi. 

Rano berdiri di samping dan mengatakan mereka tidak tahu Rishi itu normal karena dia mengatakan kepadanya bahwa Raaj dalam bahaya serangan jantung. Ahana tersenyum atasnya, dia menghargai Rano bahwa Rishi sudah mulai hidup kembali hanya dengan rasa takut kehilangan Raaj. Dia sekarang senang Tannu masuk ke dalam hidupnya, kenangannya sekarang mengandung waktu dengan Tannu. Rano menegaskan apakah dia benar. Ahana setuju bahwa Rishi seperti dia sebelumnya, dan dia benar sekali. Rishi dan Nakul sedang bertinju di ruangan itu. 

Rishi memukul wajah Nakul, Nakul mengeluh bahwa pacarnya tidak akan mengenalinya. Rano memanggil mereka di lantai bawah, Rishi berlari ke bawah sambil membawa Nakul mengikutinya. Di meja sarapan, Raaj mengingatkan Rishi betapa nakalnya dia saat mereka kembali dari Amerika. Dia sekarang merasa anaknya kembali lagi. UV mengatakan persis seperti dia sebelum Tannu masuk ke dalam hidupnya. 

Semua orang serius. Kemudian Manpreet mengubah topik yang Raaj senang karena mereka semua bahagia sekarang. Rishi serius mengatakan bahwa tidak perlu mengganti topik atau bersalah, kecelakaan beberapa bulan yang lalu membuatnya menyingkirkan semua penderitaannya. Kenangannya tidak pernah menyakitinya sekarang, sepertinya dia juga bersamanya sepanjang dua puluh tahun ini; dia telah menghabiskan nyawa bersamanya. Dia sekarang ingin tetap bahagia, Manpreet menawarinya teh yang mengatakan bahwa kakak Tannu telah membuat teh ini. 

Divia membawa Dhokla, Rishi mengatakan bahwa UV telah menyangkal bahwa jika ada orang yang menyukai Dhokla, mereka akan dipukuli. Divia datang ke UV mengeluh jika dia tidak menyukai Dhoklas nya, Rishi dan Manpreet bersikeras bahwa dia dan Nakul ingin makan semua Dhoklas sendiri. Rishi serius berpikir tidak ada yang bisa membuat teh mirip dengan Tannu. 

Dokter menunjukkan foto Tannu ke Vidhi, dia bertanya-tanya bagaimana Bee ji bisa memberikan foto ini kepadanya. Seorang perawat datang untuk menghubungi dokter tersebut untuk keadaan darurat. Vidhi bertanya-tanya bagaimana mungkin Bee ji salah, dia memanggil nomornya di rumah. Bani memanggil Neha untuk menerima telepon, Neha takut jika Sandy. 

Bani mengatakan nomor telepon rumah dari Mumbai, Vidhi meminta Neha untuk memberikan panggilan kepada Neha. Dia datang menemui Tanuja ke rumah sakit, Neha menegurnya untuk pulang dan membiarkan Tanuja berada di rumah sakit. Vidhi mengatakan bahwa ada masalah besar dalam operasi Tanuja, dokter telah memberinya wajah orang lain. Bani dan Neha khawatir, Bani bersorak bahwa sekarang mereka akan membuat sebuah drama di rumah sakit dan mendapatkan banyak uang dari mereka sebagai imbalannya. 

Di sana, Tanuja menemukan beberapa cermin di sekelilingnya, mencoba melihat wajahnya, melemparkan alat-alat di sekitar lantai. Tidak ada yang berhasil baginya. Dia kemudian pergi ke kaca jendela. Dia ingat Rishi juga tertangkap bersamanya dan bertanya-tanya apakah Rishi baik-baik saja, jika dia tidak datang menemuinya di rumah sakit untuk sekali ini. Jika dia sangat membencinya, apakah itu membenci atau tidak merasa sama sekali dan melupakannya karena hanya kecelakaan saja. Dia bertanya-tanya mengapa dia selalu memikirkannya, pikiran dan bibirnya hanya diduduki oleh namanya saja. Dia melihat ke arah dirinya sendiri di sebuah baki baja yang tergeletak di ranjang .

Precap: Bani dan Neha datang menemui Tanuja yang sedang tidur. Teriakan Bani, sementara Neha mengatakan ini adalah Tannu.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon