Minggu, 04 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 140

Episode dimulai dengan Tanuja bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan dengan sepatu itu sekarang. Dia berpikir untuk pergi ke kantor untuk mendapatkan pin. Di dalam, Manpreet khawatir bahwa tidak ada gadis yang siap menjadi sekretaris Rishi. Resepsionis tersebut memberitahu Manpreet bahwa Rishi memecat gadis-gadis karena hal-hal kecil, sekretaris terakhirnya merusak reputasinya melalui media sosial. Manpreet tak berdaya.

Rano dan Raaj khawatir dengan Bee ji dan melarangnya keluar dari tempat tidur. Bee ji menyinggung perasaan bahwa Rano selalu marah padanya, lalu kehilangan kendali. Raaj dan Rano sekarang membantunya tidur. Rano menyebut dirinya penatua, seorang ibu dari lima anak menghitung Raaj dan Bee ji sebagai anak-anaknya juga. Bee ji bersikeras dia tidak sakit, Raaj menyarankan untuk menyewa seorang perawat. 

Bee ji khawatir, dia akan jatuh sakit lagi memperhatikan perawat, dan belum siap menerima dirinya sakit, Dia bersikeras pada Raaj bahwa dia menginginkan seorang gadis yang tinggal bersamanya, mencintainya, berbicara kepadanya dan menjaganya. Rano setuju untuk membawa gadis seperti itu, Bee ji meminta Tanuja. Rano mengatakan bahwa nasib Tanuja bekerja di sebuah rumah besar. Raaj mengatakan jika dalam keberuntungannya, mereka pasti tahu tentang informasi kontaknya.

Manpreet datang ke luar untuk menanyakan seorang penjaga tentang pin, karena dia harus pergi untuk wawancara. Dia datang ke Tanuja jika dia mencari pekerjaan, kata Tanuja dengan sangat putus asa. Manpreet memeriksa surat-suratnya dan bertanya berapa gaji yang dia harapkan, dan berjanji untuk memberikannya lebih dari yang dia harapkan. 

Tanuja siap bekerja dengan uang, dan menanyakan apa sebutan yang dia cari; jika sekretaris? Tanuja mengangguk. Pertanyaan Manpreet jika dia punya masalah jika seseorang berteriak padanya, dan bersikap kasar padanya; apakah dia akan punya masalah Dia menyangkal semua pertanyaan ini. Dia memperingatkan Tanuja bahwa dia akan dipecat setiap hari, tapi dia harus tetap berpegang pada pekerjaannya secara permanen. Tanuja mengatakan kepada Manpreet bahwa dia sangat membutuhkan pekerjaan ini, dia setuju. Manpreet bersorak dan mengajaknya masuk untuk menandatangani kontrak.

Rishi memanggil Manpreet sambil mengatakan bahwa dia memeriksa berkas hotel. Manpreet mengatakan kepada Rishi bahwa dia menunjuk seorang sekretaris untuknya dan telah menginstruksikan dia dengan baik tentang semua peraturan. Pengkhianat menyinggung bahwa Manpreet memanggilnya monster. 

Manpreet membuat Rishi naik, meminta maaf. Manpreet bersikeras bahwa kapan pun Rishi akan berbicara dengannya, dia akan mengingat suara yang bagus itu, Tannu. Dia bertobat berbicara begitu banyak, lalu menutup telepon. Rishi berpikir bahkan Manpreet melewatkan Tannu. Di kantor, Manpreet bertanya-tanya di mana dia mendapat pekerjaan Tanuja. Seekor peon membawa kopi kepadanya, dan memberitahu Tanuja untuk pergi ke kabin Rishi.

Neha belum siap menikahi anak perempuannya dalam situasi yang sama dengan dia. Bani mendesaknya untuk menikahkan mereka menjadi keluarga kaya. Gadis-gadis pulang ke rumah saat itu, Bani memberhentikan mereka tentang kejadian jogging. Gadis-gadis itu bertanya kepada Bani tentang minum, karena mereka benar-benar haus. 

Bani berjalan menuju dapur, Neha datang mendengarkan argumen Nidhi dan Vidhi. Mereka datang untuk menyapa Neha. Ada bel pintu, seorang anak laki-laki berdiri di luar dengan sebuah buket bunga. Nidhi dan Vidhi memperjuangkannya, tapi anak itu bertanya tentang rumah Malika Singh. Bani menegurnya untuk membunyikan bel rumah kelima dari sini.

Di dalam, Neha menyentuh Nidhi dan Vidhi untuk mengejar orang miskin, itu adalah kesalahan terbesarnya dalam hidupnya dan itu adalah untuk menikahi Sandy. Dia menjelaskan bahwa mereka baru dan tidak bersalah, dan tidak licik seperti Tanuja. Dia siap mengajari mereka taktik apa yang digunakan Tanuja.

Tanuja memasuki kabin Rishi, dan bertanya-tanya mengapa begitu gelap. Sepertinya sudah gelap selama bertahun-tahun, seolah atasannya juga seperti kabin ini. Rumah seseorang menggambarkan kepribadiannya, nampaknya dia benar-benar orang yang marah. Sepertinya kabin ini juga takut padanya, maka bertanya-tanya apakah ini bagus untuknya. Tidak masalah ada sesuatu, tidak di bawah kendalinya.

Precap: Rishi berjalan di belakang Tannu memanggilnya pencuri, dompetnya terjatuh dari tangannya. Dia terkejut mengantarnya ke arahnya. Di kantor polisi, inspektur bertanya apakah mereka saling mengenal. Rishi hanya memanggilnya masalah.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon