Sabtu, 03 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 132

Episode dimulai dengan Rishi duduk di samping panggangan, memanggil Tannu kembali dan menangis. Dia melihat berkeliling dengan histeris, karena dia bisa mendengar telepon Tannu; lalu menangis dengan buruk. Hujan deras. Ucapan Ahana bergema dalam pikirannya, bahwa Tannu sadar bahwa dia akan menyelamatkannya dari kutukan kematiannya. 

Seseorang berjalan di sana, Rishi berbalik untuk melihat seorang gadis dengan payung berjalan ke arahnya. Dia berlari ke arahnya memanggilnya Tannu dan menyeret payung dari tangannya. Tanuja kaget melihatnya. Tanuja bertanya bagaimana dia tahu namanya. Rishi memanggilnya Tannu, Tanuja mengoreksi Tanuja-nya tapi saudara perempuannya memanggilnya Tannu. 

Rishi mengatakan bahwa dia bukan orang yang dia tunggu. Tanuja bertanya kepada siapa dia menunggu di badai yang lebih buruk lagi, Rishi menanggapi bahwa telah terjadi badai sejak 20 tahun terakhir dalam hidupnya. Dia tidak bisa hidup tanpanya lagi dan berlari menuju mobilnya, dia menangis di sana, Tanuja memperhatikan tangisannya, memanggil nama Tannu. Dia masuk ke mobilnya dan pergi, sementara dia ditinggalkan mengawasinya di sana. Tanuja mengatakan bahwa dia menghancurkan hati yang sangat mencintainya, dia sangat mencintainya sehingga dia tidak dapat hidup bersamanya, tapi juga tidak bisa hidup tanpanya.

Bee ji memberi pengemudi sejumlah uang dan meminta dia untuk mendapatkan Musibat dari mana saja di sekitar kota. Mereka berbalik untuk melihat Ahana berdiri di ambang pintu. Tanuja mengingat kata-kata Bee ji tentang kisah cinta Rishi dan Tannu. Dia berbicara kepada dirinya sendiri bahwa dia telah melihat hari ini bagaimana Tannu kehilangan nyawanya untuk Rishi, dan Rishi masih mencarinya sampai saat ini. Dia bertanya-tanya apa hubungan tempat ini dengan cerita ini, dia melihat ke arah bulan yang berpikir bulan ini pasti merupakan keputusan untuk keseluruhan cerita ini. Dialog-dialog dari kilasan masa kecil Rishi dan Tannu di benaknya, dia bertanya-tanya mengapa dia mendengar dan melihat apa yang tidak pernah dia alami. Dia pergi.

Ahana menyeret uang itu dari tangan pengemudi, dan menginstruksikannya untuk melupakan apa pun yang baru saja dikatakan Bee ji. Dia bertanya kepada Bee ji apakah dia benar-benar berpikir bahwa gadis itu menyelamatkan nyawa Rishi; dan menyogok sopir untuk mendapatkan gadis itu. Jika dia mengira gadis itu sudah sadar akan ada ledakan. Dia harus jelas bahwa dia menginginkan pengganti Tannu, dan akan menyerahkan nyawanya untuk Rishi seperti yang dilakukan Tannu; Ini tidak mungkin. Tannu mencintai Rishi dengan cara yang tidak ada yang bisa mencintainya. 

Bee ji menjelaskan tidak ada yang tidak bisa menggantikan Tannu, tapi mereka hanya mencari cewek untuk Rishi yang bisa menyelamatkan Rishi. Dia takut bagaimana jika Rishi tidak melakukan kesalahan pada dirinya sendiri. Ahana mendapat telepon Rishi. Rano dengan gelisah menunggu Rishi, Ahana datang untuk memberitahukan bahwa Rishi memanggilnya. Dia kembali ke rumah dan berjanji untuk sarapan pagi bersama mereka di pagi hari. Rano menyerahkan bagan kelahiran Rishi ke Ahana untuk menyimpannya di lemari pakaian Rishi. Rano berpikir inilah saatnya berbicara dengan Tanuja.

Nidhi sedang mengisi detail Nakul di buku hariannya. Para suster saling berdebat tentang siapa Nakul akan jatuh. Tanuja memasuki ruangan dan menyela mereka dari pertempuran. Rano datang dan bertanya kepada mereka apa yang mereka lakukan hari ini. Tanuja mengatakan bahwa dia pergi keluar, Rano mengeluh bahwa dia masuk lagi. Dia bertanya pada mereka apakah mereka mendapat pekerjaan. Tanuja mengatakan bahwa dia akan diinterogasi tapi mengalami kecelakaan dan saat dia terbangun dia berada di rumah sakit. 

Rano merasa kasihan padanya dan bertanya mengapa Tanuja berbohong, tidak masalah jika dia tidak mendapatkan pekerjaan itu. Dia menginstruksikan mereka untuk membuktikan di tempat wawancara bahwa mereka akan bekerja sangat keras. Tanuja tersenyum dia suka mendengar ini. 

Rano mengumpulkan mereka untuk mencari pekerjaan segera, mereka harus mendapatkan kemajuan dalam hidup dan menemukan rumah baru untuk mereka. Sudah ada banyak masalah di rumah mereka, dia tidak bisa membuat keluarganya lebih banyak masalah. Dia memberi mereka ultimatum tiga hari, untuk mencari pekerjaan dan pergi. Nidhi dan Vidhi panik bagaimana mereka akan mencari pekerjaan dalam tiga hari ke depan. Tanuja meyakinkan dia akan mencari pekerjaan dalam satu atau dua hari, Nidhi dan Vidhi berharap bisa menyelesaikan target mereka di hari-hari ini. Tanuja bertanya apa targetnya, tapi gadis-gadis itu membentuk sesuatu.

Pengkhianat datang ke kamar setelah mengeringkan tubuhnya. Dia membawa keluar kereta dorong Tannu. Kenangannya berkedip dalam pikirannya. Dia bertanya-tanya betapa indahnya hari-hari ketika Tannu ada di sana, dia tidak pernah berpikir untuk bisa hidup tanpanya untuk sesaat dan di sini, dua puluh tahun telah menghabiskannya. Kenapa dia hidup tanpa dia, dia tidak bisa hidup tanpanya lagi. Lebih baik mati.

Precap: Tanuja pergi saat sebuah kertas terbang ke kaki Rishi. Dia menyembunyikan dirinya sendiri, sementara Rishi berbalik untuk mencarinya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon