Jumat, 02 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 124

Episode dimulai dengan Gadis-gadis itu kaget melihat rumah besar itu. Pelayan datang untuk memberi tahu Rano bahwa Bani telah mengirim tiga gadis. Rano jatuh ke lantai bawah. Manpreet datang untuk memberitahu Rano bahwa dia telah berbicara dengan Rishi, dia aman. Dia turun, Raaj berpikir mungkin Rano masih marah karena dia mengambil sisi Ahana. Rani memberitahu dia untuk pergi ke pintu, Bani mengirim beberapa gadis.

Bingkai foto Rishi jatuh di lantai. Tanuja pergi untuk menyimpannya dan membersihkan sisi lain dengan tangannya, meskipun Nidhi dan Vidhi menghentikannya. Rishi sedang minum di bar, mengawasi foto Tannu di ponselnya.

Rano masuk dan menghentikan Tanuja, memerintahkannya untuk menyimpan foto itu kembali. Vidhi dan Nidhi heran siapa ini, dan pastilah pemilik rumah ini. Mereka datang untuk menyambut Rano dan meminta maaf atas apa yang dilakukan Tanuja.

Raaj bangkit dari belakang, dan bertanya apakah mereka adalah keluarga Bani; bagaimana mereka berhubungan Rano bertanya apa yang mereka lakukan di sini. Tanuja membawa surat Bani. Rano membaca surat itu, Bani menulis bahwa dia meminta maaf padanya dan keluarganya; Tapi dia telah dihukum atas apa yang dia lakukan. 

Neha dan Sandy mengalami kecelakaan dan koma sekarang. Rano tergerak. Bani menulis lebih lanjut bahwa dia tahu rasa sakit karena melihat anak seseorang sebagai mayat hidup. Dia hanya memiliki Rano sebagai teman sejati, tapi dia mengkhianatinya. 

Sebagai balasannya, dia terkena kanker. Dia telah datang ke kuil di desanya karena dia tidak ingin mati di depan anak perempuannya. Dia telah mengirim anak cucunya kepadanya dan memintanya untuk beberapa tempat di sudut rumahnya, beberapa pakaian dan makanan. 

Raaj merenggut surat itu dan merobeknya menjadi beberapa bagian membuangnya. Dia berteriak jika Bani mengira dia akan dimaafkan hanya menjadi sepucuk surat. Itu karena Bani telah berkabung selama 20 tahun terakhir. Kondisi kesehatannya memburuk akibat teriakan, Rano menghiburnya. Tanuja mendatangi Raaj, Raaj berteriak bahwa Bani membunuh anaknya. 

Tanuja bergegas dan membantu Raaj dengan air, dia memintanya untuk tidak marah. Jika mereka tidak mengizinkan mereka tinggal di sini mereka bisa langsung pergi. Nidhi dan Vidhi bertanya-tanya ke mana mereka akan pergi, Tanuja hanya memperhatikan kondisi Raaj. Dia pergi, Vidhi dan Nidhi enggan tapi Tanuja berjalan keluar.

Di luar, Vidhi dan Nidhi bertanya kepada Tanuja mengapa dia begitu menentukan. Mereka datang ke sini untuk tinggal di rumah besar ini. Tanuja hanya khawatir dengan kondisi Raaj. Nidhi memanggil Bani untuk memberitahunya bahwa mereka ada di sini di jalan. Bani memerintahkan mereka untuk tinggal segera, dia akan memanggil mereka sebentar lagi. Guljeet mempertanyakan Bani jika mereka tidak mengizinkan anak-anak untuk tinggal. Bani mengatakan bahwa dia membutuhkan hidangan manis untuk berbicara di telepon.

Di dalam ruangan, Raaj memberitahu Rano bahwa ini semua pasti bohong. Bani tidak pernah bisa menjadi teman seseorang, dia bisa saja meminta maaf. Kali ini juga, dia pasti punya niat. Rano mendapat telepon Bani saat itu, dia belum siap untuk mengambilnya tapi Raaj mendesaknya untuk langsung berbicara. 

Bani membuat suara yang mengerikan, dan mengatakan bahwa dia meminta maaf dan Raaj. Dia bilang dia mungkin akan meninggal hari ini atau besok, dia hanya mempercayai Rano sehingga dia mengirimkan karyanya kepadanya, cucu perempuannya harus mencapainya. Rano mengatakan kepada Bani bahwa cucu perempuannya datang ke sini, dia mencabik suratnya dan mengirim cucu perempuannya pergi. 

Keluarga mereka telah banyak menderita. Bani khawatir jika cucu perempuannya sendiri sangat larut malam, dia yakin beberapa preman akan menculik dan menjualnya sekarang. Neha dan Sandy sedang koma, inilah kesalahan si gadis untuk dilahirkan bagi orang tua berdosa seperti itu. 

Raaj melihat gelas air, teringat Tanuja menawarnya segelas air. Dia pergi untuk melihat-lihat gadis-gadis itu, Rano memberitahu Bani bahwa Raaj pergi mencari anak perempuan. Bani terimakasih Rano, Rano memotong teleponnya. Bani bersorak bahwa bahkan setelah 20 tahun itu adalah surat palsu lama yang sama, sebuah cerita yang dibuat; satu-satunya yang nyata adalah Bani.

Raaj datang dengan mobilnya mencari gadis-gadis itu. Tanuja berdiri untuknya, Vidhi dan Nidhi dipindahkan. Raaj bertanya apa yang mereka lakukan di sini, dan meminta mereka untuk pergi. Vidhi berargumen ke mana mereka akan pergi, Raaj meminta untuk pulang. Dia merasa tidak enak atas apa yang terjadi pada mereka dan orang tua mereka, Tanuja bertanya apakah mereka mengetahuinya. Raaj mengatakan itu tertulis dalam suratnya. 

Dia meminta maaf kepada Tanuja karena telah mengatakan banyak hal padanya kepadanya, karena Tanuja menceritakan tentang kakeknya yang selalu mengatakan bahwa seseorang tidak boleh menahan amarahnya. Ada baiknya dia menuangkannya ke atasnya. Raaj berbalik untuk pergi tapi tergelincir, Tanuja pergi untuk membantunya. Raaj memanggilnya masuk akal, dan menepuk kepalanya meminta namanya. Dia mengatakan Tannu, lalu mengoreksi Tanuja. Raaj menarik tangannya.

Precap: Tanuja membawa Rishi ke dalam yang sedang mabuk. Ahana turun, Tanuja menyembunyikan dirinya dan Rishi di balik tembok.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon