Jumat, 02 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 123

Episode dimulai dengan Bani menjelaskan keseluruhan cerita drama kepada Nidhi dan Vidhi bahwa dia terkena kanker dan orang tuanya dalam keadaan koma karena kecelakaan. Vidhi menghargai perasaan Bani tentang perencanaan. 

Tanuja memasuki rumah, melihat sekeliling sementara Guljeet meletakkan tas mereka. Dia melihat Bani terbatuk-batuk, dia memberitahu gadis-gadis itu bahwa dia benar-benar sakit sehingga mereka harus pergi ke keluarga. Tanuja ingin tinggal bersama Bani. Bani bilang dia akan menulis surat untuk temannya Rano, dia sedikit marah tapi melihat dia berharap yang terakhir hatinya akan meleleh pasti. Dia mengirim Guljeet untuk mengambil pulpen dan kertas untuknya.

Rishi datang ke rumah Bani, saat itu sedang hujan. Dia ingat menggoda Tannu di jalan yang sama. Bani menyerahkan surat itu kepada Tanuja, Nidhi siap untuk menerima surat tersebut namun Bani memperingatkannya bahwa Rano benar-benar marah, mungkin dia juga akan memukul mereka juga. Dia memberikan tas tanga untuk perempuan itu dan menasihati mereka untuk maju dalam kehidupan baru mereka.

Rishi mencapai pintu masuk rumah Bani, waktunya dengan Tannu berkedip dalam pikirannya. Tanuja dan gadis-gadis keluar dari rumah sementara Rishi berdiri di luar. Ada badai mendadak, Rishi berpaling menghadap ke jalan. Tanuja berjalan keluar, Rishi pergi. Tannu dibiarkan menatap Rishi, Vidhi dan Nidhi mendesak Tannu untuk berjalan ke depan. 

Tiba-tiba hujan deras, gadis-gadis bersembunyi di bawah sebuah warung. Nidhi mengirim Tanuja untuk mendapatkan sebuah mobil. Tanuja tidak bisa mengendalikan payung dalam badai berat dan berlari ke tempat teduh dimana Rishi juga berdiri. Beberapa pasangan menggoda, Rishi ingat pengakuan cinta Tannu dalam kata-kata yang sama. Dia mengingat hujan yang mereka derita, dia pernah melihatnya tersenyum untuk pertama kalinya. 

Tanuja menikmati hujan, mengira dia suka basah saat hujan. Rishi ingat Tannu suka basah. Tanuja ingin menari dalam hujan, tapi takut merusak pakaiannya dan Bani akan sangat memarahinya jika dia kembali berubah. Pasangan di stasiun itu pergi meski hujan. Rishi menyebut mereka bodoh, dan tergelincir di lumpur. Tanuja memegang tangannya, bertanya apakah dia terluka. 

Rishi bisa melihat wajahnya yang tertutup payung. Dia menghentikan sebuah mobil dan berjalan di dalamnya, menyerahkan payung itu ke Rishi. Pengkhianat mengikutinya, mengutuk bahwa dia tidak membutuhkannya. Seorang pria memegang payung di jalan dan meninggalkannya dengan paksa ke mobil Rishi. Rishi pergi.

Tannu datang untuk menjemput gadis-gadis itu, dia menjelaskan kepada gadis-gadis itu bahwa dia menyerahkan payung itu pada pria yang basah kuyup, dan dia sudah mendapat mobil sehingga dia tidak membutuhkannya lagi. Mereka masuk ke mobil. 

Rishi menghentikan mobilnya di tempat dia memfilmkan Tannu untuk terakhir kalinya, dan berjalan keluar dari mobil dengan bantuan payung Tanuja. Dengan angin kencang, payung terbang. Pengkhianat basah kuyup, teringat bagaimana Tannu menikmati hujan. Dia bilang dia bisa merasakan hujan hari ini, sepertinya mereka menari bersama. Dia telah berjanji untuk berdansa dengannya setelah menikah, hari ini dia berdansa dengannya. Dia berpose untuk menari, melempar payung dari tangannya. 

Dia berlutut di lantai, mengatakan bahwa dia marah pada dirinya sendiri karena dia tidak dapat mengingat kenangannya dengan baik. Masih ada kenangannya, tapi dia tidak ada di sini. Dia berjanji tapi dia tidak kembali bahkan setelah 20 tahun, dia berjanji akan kembali kepadanya. Dia memanggil Tannu untuk kembali. Di sana, Tanuja dan gadis-gadis tiba di rumah Rishi. Tannu juga mengenali tempat ini.

Precap: Raaj berteriak pada gadis-gadis beraninya mereka datang di depannya, mereka lupa tertawa hanya karena itu Bani. Ia merasa kesulitan bernafas sambil berteriak.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon