Jumat, 02 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 118

Episode dimulai dengan Tannu membantu Amit dan Shalu pergi dari pintu belakang rumah mereka, sementara Sandy memegang sekelompok penduduk desa di luar. Para preman memukul lengan Sandy. Tanuja pergi untuk menjaganya. 

Mereka berlari ke luar untuk mencari Amit. Sandy menyalahkan dirinya sendiri. Bani dan Neha menatapnya, Sandy bersikeras agar Tanuja pergi dan tidur. Neha marah dan mungkin mengatakan apapun. Dia mengatakan kepada Tanuja bahwa hatinya lega hari ini saat dia menyelamatkan nyawa seseorang.

Rano senang dan siap untuk mendengar apapun dari Bee ji hari ini. Bee ji mengatakan pada Rano bahwa Yuvraj dan Manpreet telah kehilangan Rishi. Rano berputar dan bertanya kepada Raaj mengapa dia kesal, jika dia memiliki masalah dengan dia menjadi perceraian. 

Raaj mengatakan bahwa dia tidak menentang perceraian seperti masyarakat. Dia percaya jika dua orang tidak bisa bergaul dengan baik, mereka harus berpisah. Dia bertanya-tanya bagaimana Rishi bisa setuju untuk menikah begitu cepat Rano menegaskan bahwa Rishi telah membakar semua kenangan Tannu dari pikirannya, sama seperti yang dia lakukan pada foto-fotonya. Raaj meminta Rano untuk berbicara dengan Rishi sekali lagi. Rano menerima untuk berbicara dengan Rishi tapi besok, hari ini dia ingin bermimpi tentang pernikahan Rishi.

Rishi berdiri di jendela, Manpreet dan UV datang untuk mengucapkan selamat kepadanya. Manpreet bersorak bahwa akhirnya dia pernah melihat cinta pertama dengan Malika. Teguran UV Manpreet karena bercanda dengan Resi. Manpreet bersikeras bahwa cinta bisa terjadi kapan saja dan dimana-mana. UV memperingatkan Manpreet untuk tidak membicarakan cinta karena ia telah melihat Manpreet menggoda gadis-gadis setelah menikah. Manpreet ceria karena mereka sangat senang dengan kehidupan Rishi. Rishi bertanya apakah mereka selesai dia benar-benar mengantuk.

Vidhi mengatakan kepada Nidhi bahwa seluruh desa membenci mereka, mereka telah menyelamatkan beberapa orang yang membenci seluruh desa. Tannu berdiri di samping jendela, dia bilang gadis itu siap mengorbankan nyawanya untuk anak laki-laki itu; bagaimana seseorang bisa kehilangan nyawanya untuk orang lain? Vidhi dan Nidhi menyangkal bahwa tidak ada yang bisa memberikan hidupnya untuk orang lain. Tannu bilang dia bisa, dia merasa gadis itu sangat dekat dengan dirinya sendiri. Dia berbicara tentang cinta. 

Vidhi dan Nidhi menarik perhatian Tannu pada seorang anak laki-laki, melihat anak laki-laki itu sedang berbicara tentang Tannu saat dia sedang mengisi air di sumur tabung. Vidhi membawa buku harian dimana semua nomor anak laki-laki dengan rincian ditulis. Tannu tidak tertarik. Nidhi marah karena Tannu tidak berguna. Tannu berpikir bahwa Shalu memberikan janji pada seseorang, dia siap ditembak untuk menyelamatkannya. Dia bertanya-tanya apakah dia juga akan merasakan cinta seperti itu, dia telah mendengar ayahnya mengatakan bahwa dia diciptakan untuk seseorang. Vidhi dan Nidhi tidur di kamar Tannu. Dia berbaring di sofa, dan bermimpi tentang pasangan, terbelah di depan Mumbai. Dia bangun dari perasaan tertekan. 

Vidhi terbangun, Tannu menyebutnya mimpi buruk saat seseorang bergerak menjauh darinya. Itu mungkin anak laki-laki, dia tidak pernah bertemu dengannya tapi sepertinya dia mengenalnya. Itu semua kabur, tapi yang jelas hanya Mumbai Central Station. Vidhi berbaring meminta Tannu untuk melupakan Mumbai. Tannu bertanya-tanya mengapa dia melihat dewan Mumbai saat dia tidak pernah pergi ke Mumbai; dan siapakah anak laki-laki di sampingnya.

Keesokan paginya, Rano mendatangi Rishi yang menunjukkan bagan kelahirannya yang mengatakan bahwa dia akan menikah dua kali. Rano menyarankan untuk memperbaiki pertemuannya dengan Malika. Rishi ingin bertemu Malika sendiri. Rano mengatakan bahwa dia akan mengundang keluarga Malika di hotel, di sana mereka bisa saling berbicara. Rishi pergi saat Rano selesai.

Teriak Rano dengan nama Manpreet. Manpreet bergegas menuju Rano saat dia menabrak seorang wanita dengan kotak-kotak hadiah. Gadis itu menjatuhkan kotaknya, dia berubah menjadi Ahana. Dia dan Manpreet bertengkar, dia menyakiti kakinya di mana Manpreet memperhatikannya. Ahana mengejek dia hanya menemukan cara untuk menyentuhnya. 

Manpreet menyangkal, Ahana bertanya apakah mereka melahirkan dua anak tanpa ada api. Mereka akhirnya tenang, Manpreet menghargai kualitasnya untuk memenangkan semua pertengkaran dengannya. Rano datang ke sana dan memberitahu Ahana tentang pernikahan kembali Rishi. Ahana kesal.

Keesokan paginya, Tanuja menyajikan teh untuk semua orang. Bani menegurnya dan mengatakan kepadanya tentang Panchait yang memutuskan nasib mereka. Tanuja khawatir dan ingin pergi ke Panchait. Bani menghentikannya.

Precap: Gadis-gadis itu meminta Bani untuk pembantu. Bani meyakinkan Tanuja untuk pergi bersama mereka sebagai pembantu. Sandy memberitahu Tannu bahwa dia harus pergi, desa ini tidak aman untuk mereka.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,


Comments


EmoticonEmoticon