Selasa, 30 Januari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 85

Episode deimulai dengan Saloni menenangkan Pavan dari pembunuhan Rishi, dia bilang Rishi akan meninggal dalam lima hari berikutnya saat dia akan menikahi Tanvi. Hanya Rishi dan Tannu yang tersisa untuk permainan yang melempar bungkusan itu. 

Rishi menyimpan hadiahnya, jika dia menang Tannu, dia akan membersihkan kamarnya sendiri selama satu minggu sementara jika dia menang, dia harus menyiapkan teh untuknya. Cahaya padam sekaligus, semua orang menyingkir. 

Pengkhianat berjalan di belakang Tannu dan memeluknya di sampingnya. Dia bilang ada orang di sekitar sini. Rishi mengatakan untuk menyelamatkannya dari masalah. Tannu mengingatkan mereka di rumah, tidak ada masalah. Dia menahannya, mengatakan bahwa aku mencintaimu. Dia sangat mencintainya, mereka saling pandang. 

Rishi mengatakan bahwa dia tahu dia juga tidak bisa hidup tanpanya, sama seperti dia tidak bisa tinggal tanpanya untuk sesaat. Dia memegang tangannya yang menjanjikannya untuk menjadi kenyataan, dia akan mati lagi. Dia hanya bisa melihatnya di mana-mana, setiap saat. 

Pavan datang ke sana memanggil seseorang untuk memperbaiki sumbu, menyalakan korek api tepat di dekat Rishi dan Tannu. Raaj memanggil Rishi untuk memeriksa sekeringnya. Tannu memberitahu mereka tentang lokasi kotak sekering, Rano menghentikan Tannu dan meminta Rishi untuk pergi dan memperbaikinya. Rishi tersenyum ke arah Pavan dan pergi.

Di jalan, seseorang menghentikan Rishi. Ini keluar untuk menjadi Pavan, dia menyalakan api lagi dan menuntut Rishi apa yang dia lakukan di sana, gadis itu adalah istrinya untuk menjadi orang lain, dia akan memberitahu Raaj sebaik dia adalah Tanvi. Jika Rishi tidak mengerti dia bisa menjelaskan dengan baik. Rishi menuntut ke mana dia pergi? Dia mengatakan kepada Pavan apakah dia sudah lupa bahwa dia sudah menikah dengan Saloni, atau mungkin berapa banyak anak perempuan? Dia akan membuka rahasianya, meski dia pusing tapi dia mengenalnya di rumah sakit. Dia menyadari niat kotornya, dia akan mengusirnya dari permainan yang dia mainkan dengan Tannu. Dan dia akan berpikir seratus kali sebelum menghancurkan kehidupan orang lain. 

Pavan mengatakan bahwa dia tidak mengerti jika dia harus menertawakan Rishi atau menangis, dia telah mencoba segalanya. Semua bukti telah hancur, sekarang dia tidak memiliki bukti sehingga sekarang dia harus menghadiri pernikahannya dengan baik, dan tidak berperilaku buruk dengannya. Jika dia bahagia, dia akan berpikir untuk membiarkan dia bertemu Tanvi setelah menikah. Rishi mencengkeram kerahnya dan menuntut bagaimana dia memikirkan menikahi Pavan. Pavan mengatakan bahwa suatu hari Tanvi sendiri akan mengaku bahwa dia pria yang baik. Rishi mendorong Pavan kembali bergumul bersamanya. 

Saloni menonton Pavan dipukuli oleh Rishi dan datang untuk menghentikan mereka. Rishi meminta Saloni untuk malu merusak kehidupan seorang gadis. Saloni memberitahu Rishi untuk pergi dan memberitahu keluarga tentang kebenaran mereka, Raaj memanggilnya untuk memperbaiki sekeringnya. Rishi mengatakan bahwa mereka harus menikmati kegelapan, kotoran mereka harus disembunyikan tapi saat cahaya masuk, semuanya akan diresmikan. Saloni memegang Pavan kembali, Pavan berharap dia meninggal dalam kecelakaan itu.

Tannu memikirkan Pavan, lalu tentang pengakuan Rishi. Ahna membawa lilin, Rano memukul sisi bangku dan menyakiti kakinya. Raaj mengutuk Resi karena tidak bisa memperbaiki sekeringnya. Tannu berpikir untuk membantu Rishi memperbaiki sekeringnya dan membawa lilin itu ke belakang. Rishi bersorak menyaksikan Tannu, dia mengatakan bahwa dia tidak menyadari adanya sekering apapun di Amerika. Dia tersenyum. Tannu bertanya apa ini. 

Pengkhianat mengingatkannya saat pertama kali bertemu, dia berusaha memperbaiki bohlam. Saat pertama kali melihatnya ada sesuatu yang menimpanya, cinta pada pandangan pertama. Dia tertawa. Tannu bertanya mengapa dia tertawa. Rishi menyebut dia gila. 

Rishi mengatakan kapan Raaj dan Rano pertama kali memintanya untuk menikah, dia mengira akan menjadi dirinya. Rasanya dia mengenalnya sejak lama, dia hanya menunggunya. Dia mengatakan kepadanya lagi bahwa dia sangat mencintainya, dia kesal saat dia menatap matanya. Dia ingat proposalnya, tarian mereka dalam hujan dan masa-masa mereka bersama. Dia memikirkan permintaan Pavan kemudian, kepala Rishi mencoba memperbaiki sekring lagi dan disatukan di sana. 

Rano hadir di sana dengan memainkan lagu-lagu romantis, dia mengatakan bahwa dia ingin merekam percakapan mereka tapi lagu tersebut diputar. Rishi memanggilnya murah. Rano mengatakan itu hanya cara dia merekam pembicaraannya. Dia melakukannya hanya karena Raaj tidak akan mempercayainya. Bani memanggil Tannu. 

Rishi memanggil, Rano sebagai orang yang keras kepala, dia menerima jika ada orang lain yang dia kehabisan semua masalah dalam kehidupan cinta, tapi dia tidak akan menerima kekalahan. Dia akan mendapatkan Tanvi dengan cara apapun. Dia pergi menelponnya dengan harga murah. Rano bertanya-tanya apakah dia menghargai atau mempermalukannya. Keluarga Pavan pergi. Manpreet bertanya tentang pemenangnya, Bee ji mengumumkan bahwa Tannu dan Rishi menang. Mereka semua menunggu Rano. 

Ibu Pavan meminta izin Bani untuk membawa Tannu, Bani mengizinkannya segera. Ibu Pavan mengatakan bahwa ada tradisi di keluarganya untuk membeli kalung emas dan dia ingin Tannu memilihnya sendiri. Bani mengumumkan besok dia telah memanggil Pandit baru untuk mencari kencan tentang pernikahan Tannu. Raaj menyarankan agar mereka memutuskan tanggal pernikahan Rishi juga. Mereka semua pergi.

Keesokan paginya, Tannu sedang berjuang dengan gaunnya. Dia melihat ke belakang untuk menemukan Shagun thaal, keluarkan kain dari situ. Kata-kata Pavan dan permohonan Bani bergema di benaknya. Dia membuka dupatta. Kenangan dari masa kecil, tentang dirinya sendiri dan Rishi dan Ahna dan Manpreet berkedip dalam pikirannya. Dia bertanya-tanya siapa yang akan berada di atas panggung bersamanya, orang yang dia cintai sejak kecil, yang menyadari bahwa senar hatinya terikat padanya atau orang yang sadar bahwa dia tidak merasakannya. 

Rishi datang ke sana memanggilnya. Dia masuk ke dalam mengingatkan Tannu bahwa dia tidak sadar apakah dia memiliki sekitar tiga atau tiga setengah hari lagi bersamanya. Dia harus mendapatkan bukti melawan Pavan, dia harus melakukan sesuatu tapi jika dia gagal keluarganya akan menikahinya dengan orang kotor itu. Dia bilang ada jalan tunggal, dia tidak boleh menikah. Seharusnya dia tidak pergi ke belakang Pavan karena dia tahu betapa dia mencintainya. Dia menyadari cintanya padanya untuk pertama kalinya kemarin, karena khawatir dia melihat dia terluka. 

Dia mengatakan kepadanya untuk tidak takut, hari ini dia akan mengaku betapa dia mencintainya. Dia selalu bersikeras bahwa jawabannya tidak akan berubah, dia akan melakukan apa yang harus dilakukannya. Dia akan menjadikannya sebagai miliknya, bersumpah atas cinta mereka. Tannu bertanya apa yang akan dia lakukan, Rishi bertanya apakah dia tidak bisa mendengar, dia akan memenuhi semua batasan untuk menjadikannya sebagai miliknya.

Precap : Rishi menuangkan Sindoor di partisi kepala Tannu, meskipun dia mencoba memegang tangannya kembali, itu masih jatuh di tempat yang tepat.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon