Selasa, 30 Januari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 82

Episode deimulai dengan Pavan pulang dan memberitahu Saloni tentang pengkhianatan Pandit. Dia memutar video tersebut ke Saloni yang memasang headphone dan sibuk dengan videonya. Ibu Pavan datang dari belakang, dan bertanya-tanya apa yang telah dilihat Saloni. Pavan sengaja memecahkan gelas saat dia mendekat.

Mereka semua membuat tempat duduk, Bani mengatakan kepada Raaj bahwa rumah ini nampaknya lebih dari teman-temannya. Raaj bilang ya, banyak kenangan indah sedang terhubung dengan rumah ini. UV datang ke sana, Raaj memanggilnya lebih bertanggung jawab daripada anak-anaknya. Rano mengejek Neha bahwa tidak setiap gadis terbukti beruntung dengan suaminya. 

Bee ji berpikir bahwa Tannu (Neha) ini pasti tidak beruntung. Tannu datang dengan teh di sana, Bee ji mengira gadis ini pasti akan beruntung untuk suaminya. Raaj meminta Tannu untuk bergabung dengan mereka hari ini untuk bersenang-senang. Tannu khawatir pada Rishi. Ada bel pintu, keluarga Pavan tiba. Pavan berpikir bahwa tampaknya Rishi belum memberitahu mereka tentang apapun, dia harus rileks dan tersenyum. 

Tannu bertanya-tanya apakah Pavan ada di balik semua ini, dia telah tersenyum dan Rishi hilang dari sini. Ada badai sekaligus, Bee ji khawatir. Tannu mengatakan bahwa dia merasa sangat khawatir sepanjang hari. Rishi dan Manpreet terjebak macet, Rishi mendengar dering lonceng, sopir memberitahu mereka tentang sebuah kuil tua Kaali Mata. Pengkhianat pergi ke kuil, Manpreet meminta sopirnya untuk memarkir mobilnya.

Semua orang menghargai makan malam. Mereka semua sudah ngobrol, Saloni bertanya tentang Rishi. UV bertanya-tanya apakah dia dan Saloni serius tidak tahu di mana Rishi berada. Tannu juga menatap mereka. 

Pavan mengatakan bahwa Rishi benar-benar membuat mereka menikmati dan tertawa. Raaj mengatakan bahwa Rishi benar-benar anak yang tidak serius. Dia telah marah padanya, dan karena itulah dia pergi untuk memilih gaun pengantinnya. Rano memanggil Rishi untuk benar-benar rewel, dia pasti sudah mencoba ribuan gaun. 

Rano mengatakan ada satu kualitas, jika dia menyukai sesuatu sekali, dia kemudian mendapatkannya dengan biaya apapun. Baik Raaj maupun Rano bersikeras bahwa Rishi tidak pernah membiarkan seseorang menyentuh atau melihat apa yang disukainya untuk sekali ini, baik itu sesuatu atau apapun manusia. 

Raaj pamit diri untuk mencuci tangannya. Saloni meminta Tannu (Neha) untuk berhati-hati terhadap Rishi lalu, bagaimana jika dia menyukai cewek lain? Bani mengatakan kepadanya bahwa Tannu tahu betul bagaimana merawat anak laki-laki. Tannu mengejek Saloni tentang keberadaan Akshay. Saloni mengatakan Akshay akan segera berada di sini, dia sangat mencintainya. Savitri terserang batuk saat ini, Saloni memberinya air. Menurutnya, Saloni ini adalah aktris yang hebat, dia menunggu Rishi untuk datang dengan buktinya sesegera mungkin.

Pengkhianat datang ke kuil, pikirannya berkedip dengan kenangan dari masa lalu. Dia menuntut Dewi apa ini semua, dia telah memvisualisasikan ini sejak kecil. Tidak jelas, nampaknya menjadi mimpi tapi terkadang nampaknya menjadi kebenaran yang tak tersentuh. Dia meminta Dewi untuk mengungkapkan kebenaran kepadanya, dia sadar bahwa Dewi telah menyelamatkannya hari ini; dia senang dia masih hidup dan bisa melihat Tanvi lagi. Apakah Tanvi tidak memintanya untuk datang ke kuil ... suara Tannu bergema dalam pikirannya. 

Rishi mengatakan bahwa Raaj selalu mengatakan kepadanya kapanpun dia dalam masalah, Tannu akan menyelamatkannya tapi setiap kali dia dalam bahaya, Tanvi selalu menyelamatkannya. Bahkan Tanvi menyelamatkannya dari api dan bukan Tannu. Dia bertanya-tanya siapa Tannu ini, Tanvi selalu menyelamatkannya. Manpreet datang ke sana, dan meminta Rishi berbicara dengan baik di kuil. Rishi berdoa hal terakhir, untuk mengungkap wajah sebenarnya Pavan. Seorang pandit datang ke sana dan mengatakan bahwa sepertinya dia telah meminta sesuatu untuk pertama kalinya, dia harus berdoa bersama dan dengan hati yang sejati. 

Rishi membunyikan bel, bergabung dengan tangannya dan berdoa untuk sebuah gagasan untuk menyelamatkan Tanvi dari Pavan itu. Manpreet berjanji untuk memberi hadiah kepada Prasad di kuil tersebut, jika Rishi akan menjadi kenyataan. Saudara-saudara lari dari kuil.

Tannu berdoa untuk kesehatan Rishi, teleponnya tidak dapat diakses. Dia mencoba nomornya lagi. Pavan datang dari belakang dan bertanya apakah dia telah memanggil Resi. Tannu berbalik sekaligus.

Pavan pulang dan memberitahu Saloni tentang pengkhianatan Pandit. Dia memutar video tersebut ke Saloni yang memasang headphone dan sibuk dengan videonya. Ibu Pavan datang dari belakang, dan bertanya-tanya apa yang telah dilihat Saloni. Pavan sengaja memecahkan gelas saat dia mendekat.

Mereka semua membuat tempat duduk, Bani mengatakan kepada Raaj bahwa rumah ini nampaknya lebih dari teman-temannya. Raaj bilang ya, banyak kenangan indah sedang terhubung dengan rumah ini. UV datang ke sana, Raaj memanggilnya lebih bertanggung jawab daripada anak-anaknya. Rano mengejek Neha bahwa tidak setiap gadis terbukti beruntung dengan suaminya. Bee ji berpikir bahwa Tannu (Neha) ini pasti tidak beruntung. 

Tannu datang dengan teh di sana, Bee ji mengira gadis ini pasti akan beruntung untuk suaminya. Raaj meminta Tannu untuk bergabung dengan mereka hari ini untuk bersenang-senang. Tannu khawatir pada Rishi. bel pintu bunyi.


Dan keluarga Pavan tiba. Pavan berpikir bahwa tampaknya Rishi belum memberitahu mereka tentang apapun, dia harus rileks dan tersenyum. Tannu bertanya-tanya apakah Pavan ada di balik semua ini, dia telah tersenyum dan Rishi hilang dari sini. Ada badai petir dan itu membuat Bee ji khawatir. 

Tannu mengatakan bahwa dia merasa sangat khawatir sepanjang hari. Rishi dan Manpreet terjebak macet, Rishi mendengar dering lonceng, sopir memberitahu mereka tentang sebuah kuil tua Kaali Mata. Pengkhianat pergi ke kuil, Manpreet meminta sopirnya untuk memarkir mobilnya di sampingnya. Setiap orang menghargai makan malam itu. 

Mereka semua sudah ngobrol, Saloni bertanya tentang Rishi. UV bertanya-tanya apakah dia dan Saloni serius tidak tahu di mana Rishi berada. Tannu juga menatap mereka. Pavan mengatakan bahwa Rishi benar-benar membuat mereka menikmati dan tertawa. Raaj mengatakan bahwa Rishi benar-benar anak yang tidak serius. Dia telah marah padanya, dan karena itulah dia pergi untuk memilih gaun pengantinnya. 

Rano memanggil Rishi untuk benar-benar rewel, dia pasti sudah mencoba ribuan gaun. Rano mengatakan ada satu kualitas, jika dia menyukai sesuatu sekali, dia kemudian mendapatkannya dengan biaya apapun. Baik Raaj maupun Rano bersikeras bahwa Rishi tidak pernah membiarkan seseorang menyentuh atau melihat apa yang disukainya untuk sekali ini, baik itu sesuatu atau apapun manusia. Raaj minta diri untuk mencuci tangannya. 

Saloni meminta Tannu (Neha) untuk berhati-hati terhadap Rishi lalu, bagaimana jika dia menyukai cewek lain? Bani mengatakan kepadanya bahwa Tannu tahu betul bagaimana merawat anak laki-laki. Tannu mengejek Saloni tentang keberadaan Akshay. Saloni mengatakan Akshay akan segera berada di sini, dia sangat mencintainya. 

Savitri terserang batuk, Saloni memberinya air. Menurutnya, Saloni ini adalah aktris yang hebat, dia menunggu Rishi untuk datang dengan buktinya sesegera mungkin. Rishi datang ke bait suci, pikirannya berkedip dengan kenangan dari masa lalu. Dia menuntut Dewi apa ini semua, dia telah memvisualisasikan ini sejak kecil. Tidak jelas, nampaknya menjadi mimpi tapi terkadang nampaknya menjadi kebenaran yang tak tersentuh. Dia meminta Dewi untuk mengungkapkan kebenaran kepadanya, dia sadar bahwa Dewi telah menyelamatkannya hari ini; dia senang dia masih hidup dan bisa melihat Tanvi lagi. Apakah Tanvi tidak memintanya untuk datang ke kuil ... suara Tannu bergema dalam pikirannya. 

Rishi mengatakan bahwa Raaj selalu mengatakan kepadanya kapanpun dia dalam masalah, Tannu akan menyelamatkannya tapi setiap kali dia dalam bahaya, Tanvi selalu menyelamatkannya. Bahkan Tanvi menyelamatkannya dari api dan bukan Tannu. Dia bertanya-tanya siapa Tannu ini, Tanvi selalu menyelamatkannya. 

Manpreet datang ke sana, dan meminta Rishi berbicara dengan baik di kuil. Rishi berdoa hal terakhir, untuk mengungkap wajah sebenarnya Pavan. Seorang pandit datang ke sana dan mengatakan bahwa sepertinya dia telah meminta sesuatu untuk pertama kalinya, dia harus berdoa bersama dan dengan hati yang sejati. 

Rishi membunyikan bel, bergabung dengan tangannya dan berdoa untuk sebuah gagasan untuk menyelamatkan Tanvi dari Pavan itu. Manpreet berjanji untuk memberi hadiah kepada Prasad di kuil tersebut, jika Rishi akan menjadi kenyataan. Saudara laki-laki kehabisan bait suci.Tannu berdoa untuk kesehatan Rishi, teleponnya tidak dapat diakses. Dia mencoba nomornya lagi. Pavan datang dari belakang dan bertanya apakah dia telah memanggil Resi. 

Tannu berbalik sekaligus dan bertanya apa yang telah dilakukannya di sini. Pavan datang menghadapnya dan mengatakan bahwa dia ingin berbicara dengannya secara pribadi. Dia mundur. Pavan mengambil telepon dari tangannya. Dia bertanya apakah dia ingat dia mengizinkannya memeriksa teleponnya sekali, dia tidak masalah karena dia adalah istrinya. Dia juga pasti tidak memiliki masalah jika dia memeriksa teleponnya, dia memeriksa log panggilan dan mengatakan bahwa dia membuat banyak kesalahan, mungkin bertanya di mana dia mencapainya. 

Dia bilang dia hilang, semua orang pasti merindukannya. Dia memegang tangan Tannu dan bertanya hubungan apa yang dia miliki dengan Rishi, selain dia sebagai tunangan sepupunya, dia mencoba tingkat terbaik untuk memutuskan hubungan mereka dengan menemukan bukti terhadapnya; hubungan apa dia dengan Rishi? Tannu mengatakan bahwa dirinya sendiri tidak mengetahuinya.

Pavan mengatakan bahwa dia menyukai kejujurannya, ada kesalahan paman dan bibinya dalam hal ini. Gadis-gadis yang belum menikah dan anak laki-laki bujangan tidak boleh ditahan di rumah tunggal. Hari ini dia ingin memberitahunya sesuatu, memegang dagunya dan mengaku sangat mencintai dia. Dia sadar ada sesuatu dalam hati untuk Rishi, dia ingin dia mencintainya, dia akan menyingkirkan semua tersangka. Dia memegang tangannya dan meyakinkan bahwa tidak ada seorang pun dalam hidupnya, dia menarik tangannya. Pavan mengembalikan teleponnya, dan ternyata tersenyum jahat.

Precap: Pertanyaan Rano Rishi bagaimana dia terluka. Rishi mengatakan hanya Pavan yang bisa menjawab karena dia bertanggung jawab atas semua ini ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon