Selasa, 30 Januari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 80

Episode dimulai dengan Rishi dan Manpreet menonton videonya, Manpreet memintanya untuk berhenti menonton video ini sekarang. Mobil mereka berhenti di blok lalu lintas, Rishi melihat ke depan ke sebuah toko bunga tempat Tannu membeli bunga. Dia menghentikan mobil dan keluar, Manpreet datang di belakangnya saat Rishi berjalan menuju toko bunga. Tannu berbalik ke Resi, dia berlutut dengan kedua lengannya terbuka lebar. Tannu tertawa. 

Manpreet datang untuk memanggil Rishi bahwa Tanvi sedang menunggu di rumah, Rishi mengatakan bahwa Tanvi berdiri di depannya. Dia melihat lagi untuk menemukan gadis lain di sana, meminta maaf untuk pergi saat gadis itu memegang tangannya dari belakang. Dia kembali menatap Tannu sambil tersenyum padanya. Dia berbalik lagi, gadis itu bertanya apakah dia sangat mencintainya sehingga dia hanya bisa melihatnya di mana saja. Dia memberi hadiah kepadanya dengan sebuah buket, dan menyangkal mengambil uang. 

Rishi mengatakan terkadang bunga ini bisa mengatakan kata-kata apa tidak bisa. Dia bersikeras agar dia menyimpan uangnya, demi cintanya. Mereka sampai ke mobil, Manpreet hanya menawar bahwa ia bisa mengerti cinta Rishi.

Pavan berkendara menuju bandara. Dia memanggil Rishi, Rishi bertanya-tanya mengapa Pavan memanggilnya? Manpreet meminta dia untuk membuka speaker. Rishi bertanya apakah ia harus memberi hadiah bunga ini sebelum memberitahukannya kepada Tanvi tentang kenyataan atau sesudahnya. 

Pavan mengatakan mungkin bukti yang dia dapatkan tidak ada gunanya. Manpreet menyebut Pavan bukan orang biasa. Pavan memperingatkan mereka jika mereka mengambil langkah melawannya, hal itu bisa menghabiskan biaya berat. Rishi mengatakan bahwa dia akan memberitahu semua orang tentang realitasnya. Pavan angkat tangan dan mengatakan bahwa dia akan bertobat datang ke Amritsar, ini adalah tempat terbaik untuk apa yang ingin dia lakukan.

Tannu prihatin dengan keberadaan Rishi. Rishi bersorak menyaksikan panggilannya, Manpreet menyalakan nyanyian romantis. Rishi meyakinkan Tannu bahwa dia akan segera datang kepadanya, dia memiliki bukti kuat melawan Pavan. Dia harus menyiapkan beberapa hidangan manis untuknya. 

Pavan mengikuti mobil Rishi dan melihat mereka berbelok, dia tersenyum mengatakan bahwa dia tahu tentang setiap jalan pintas Amritsar, dalam 5 menit berikutnya mobil mereka akan melewati jembatan tapi dia tidak akan membiarkan mereka lewat, malah dia akan menabrak mobil mereka dan Pengkhianat tidak akan tetap hidup untuk memberitahu siapapun tentang apapun.

Rishi meyakinkan Tannu bahwa dia baik-baik saja, dia tidak perlu khawatir. Tannu mendengar dering bel di kuil, dia meminta dia untuk menghentikan mobilnya. Rishi mengatakan bahwa dia tidak dapat melihat sebuah kuil di sekitar, sopir taksi memberitahu mereka bahwa ada kuil di dekatnya. Tannu bersikeras agar dia pergi ke sana selama beberapa menit, hanya untuknya. 

Pavan dengan kejam mengemudikan mobil ke arah jembatan. Rishi setuju untuk pergi ke kuil. Tannu bertanya-tanya apa yang terjadi padanya, mengapa dia merasakan ada yang tidak beres akan terjadi. Mengapa rasanya ... lalu menyentakkan pikirannya menjauh. Rishi meminta sopir taksi untuk berbalik menuju kuil.

Pavan menemukan Rishi dan Manpreet berjalan ke arah kuil. Rishi mendorong Manpreet menyusuri jembatan dan dirinya menabrak kepalanya di atas batu di depan kuil. Manpreet telah diselamatkan tergantung dari jembatan. Sopir taksi berjalan menuju Pavan tapi dia kabur sebelum ada yang bisa melihatnya. Manpreet melompat ke jembatan. Pavan tidak yakin dia bisa bunuh diri, juga telepon. Candi ini menyelamatkan mereka pada saat terakhir, dia bertekad untuk mengakhiri pembuktian terhadap mereka. Teriak Manpreet untuk meminta pertolongan dan meminta sopir taksi memanggil ambulans. Orang-orang berkumpul.

Tannu datang ke Ahna dan memeluknya dengan cemas. Ahna prihatin. Tannu memberitahu Ahna bahwa dia merasa sangat buruk, dia meminta Rishi untuk pergi ke kuil karena dia bisa mendengar lonceng kuil. Dia merasakan sesuatu yang salah telah terjadi, dan menegaskan apakah Ahna baik-baik saja. Ahna mengatakan ini adalah kegugupan pra-pernikahan. Ahna meyakinkan Tannu bahwa siapa pun yang beruntung bisa datang kepadanya apa pun yang terjadi. Tannu bertanya-tanya mengapa dia merasa sangat aneh.

Sandy bertanya-tanya apakah Neha pergi ke Bangalore mengapa dia tidak memberitahunya. Dia memanggil Neha tapi dia mengabaikan seruannya, dia kemudian memutuskan untuk menerima telepon tersebut dan mengatakan bahwa dia sedang memikirkannya. Sandy bertanya mengapa dia tidak menerima teleponnya. Neha mengatakan bahwa dia pergi ke Gurdwara untuk berdoa bagi pernikahan mereka. Sandy bertanya pada Neha apakah dia pernah pergi ke asrama Bangalore bersama kakaknya. Neha bertanya mengapa dia pergi ke sana. Sandy mengatakan kepadanya bahwa dia bertemu dengan Rishi dan Manpreet di bandara Amritsar. Neha skeptis, dia menutup telepon dan mengatakan bahwa Bani menelepon. Dia khawatir Rishi pasti sudah pergi untuk memecahkan pernikahan Pavan dan Tannu.

Manpreet membawa Resi ke rumah sakit dan meminta dokter untuk memulai perawatannya. Dia mengisi formulir di resepsi saat Pavan datang dari belakang. Dia dengan hati-hati bersembunyi di balik cermin. 

Para dokter sedang merawat Rishi, perawat membawa Manpreet ke bangsal, memintanya untuk tenang saat dia khawatir dengan Resi. Mereka memberi Manpreet pertolongan pertama. Seorang perawat melihat Rishi sadar. Dokter mengatakan bahwa dia memberinya suntikan pusing sehingga dia tidak merasa sakit. 

Para dokter memberitahu Rishi untuk tidak mencoba dan berbicara, mereka harus mendiagnosa jika ada luka dalam atau tidak. Para dokter pergi, sementara Rishi berpikir bahwa dia harus keluar dari sini sesegera mungkin, jika tidak, Pavan akan menghancurkan kehidupan Tannu.

Pavan memasuki ruang ganti, menutupi wajahnya dengan topeng. Dia tersenyumpermainan sudah berakhir, penuh dan final.Rishi terbangun sambil bergumam dia tidak punya cukup waktu. Dia pergi memanggil dokter, Pavan masuk dan mengatakan bahwa dia dikirim untuk memeriksa Rishi dan mengirim perawatnya pergi. Dengan hati-hati, dia memeriksa sekitar bertanya-tanya di mana teleponnya berada, memeriksa kantong Rishi dan mengeluarkan teleponnya. Penglihatan Rishi semakin jelas dan dia mengenali Pavan, menuntut apa yang telah dia lakukan. Dia mencengkeram kerah Pavan.

Precap: Tannu berdoa untuk kesehatan Rishi. Rishi mengatakan kepada Manpreet bahwa dia tidak ingin Pavan tinggal di sekitar Tannu, mereka harus pulang untuk memutuskan bagaimana menghadapinya ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon