Selasa, 30 Januari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 79

Episode dimulai dengan Tannu bertanya-tanya mengapa Rishi mengacaukan seluruh ruangannya. Dia menyumpahinya tentang hal itu di pagi hari, lalu langsung melihat ke sekeliling, khawatir. Dia bertanya-tanya apakah Pavan sengaja melempar teh dari balik kemejanya sehingga dia bisa memeriksa kamar Rishi. Pavan pasti datang untuk mencari sesuatu.

Pavan menyetir dengan marah dan memberitahu Saloni bahwa dia harus pergi ke Amritsar untuk mencari tahu mengapa Rishi pergi ke sana. Dia memesan tiket dalam panggilan. Rishi bertanya kepada Manpreet apakah dia telah melihat Neha di rumah itu? Mereka memanggil Sandy untuk menjadi orang gila.

Tannu bertanya-tanya apa yang terjadi antara Rishi dan Pavan, di mana telah Rishi pergi dan untuk apa. Sandy hendak menunjukkan foto Neha di teleponnya, Rishi menerima telepon Tannu dan meninggalkan pihak mereka. Manpreet menyangkal menonton foto tersebut. Rishi bertanya kepada Tannu apakah dia merindukannya, mengapa dia tidak menerima bahwa dia mencintainya. Dia mendesaknya untuk memejamkan matanya sejenak dan memvisualisasikan yang ingin dia nikahi, dia yakin itu akan menjadi wajahnya. 

Tannu memberitahu Rishi bahwa dia datang untuk mengambil tirai di kamarnya dan semuanya kacau. Rishi bersumpah dia tidak melakukan ini. Tannu memberitahu Rishi bahwa pastilah itu Pavan, dia datang ke kamarnya. Dia prihatin dengan Rishi dan mengatakan bahwa Pavan harus tiba di mana pun dia berada. Rishi tertawa dia menjadi istri bahkan sebelum pernikahan mereka. 

Tannu khawatir bahwa Rishi berada dalam bahaya, Rishi menyebut bahaya itu indah karena dia hanya merawatnya karena ini. Dia bersikeras agar dia setuju, dia mencintainya. Bee ji bilang kita tidak peduli pada kekasih kita saat berada disekitar kita, ketika mereka pergi kita menyadari nilai mereka. Dia keluar dan sekarang dia khawatir untuknya. Dia meyakinkan tidak akan terjadi padanya. Manpreet memanggilnya, Rishi menyimpan telepon Sandy di sakunya untuk meninggalkannya untuk beberapa saat dan bergegas masuk ke mobil. Mereka sampai di kuil. 

Rishi dan Manrpeet bergegas masuk, seorang Pandit berhenti untuk masuk dengan sepatunya. Rishi bertanya tentang Pandit Tota Raam, sang Pandit mengatakan bahwa mereka telah pergi untuk menggambar tanggal pernikahan dan meminta mereka untuk menunggu di sini untuknya.

Saloni pulang. Ibu Pavan bertanya kepadanya tentang Pavan. Saloni mengatakan kepadanya bahwa dia berhenti di bengkel untuk beberapa perbaikan mobil. Ibunya bertanya mengapa Saloni khawatir? Dia membantah khawatir. Dia kesal karena Pavan menyuruhnya untuk tidak memberi tahu siapa pun tentang keberadaannya. Dia telah mempertanyakan bagaimana jika Rishi menemukan rahasianya. Pavan mengatakan itu akan menjadi hari terakhir Rishi.

Pandit menerima tanda terima ini jika ada di kuil ini. Rishi bertanya siapa yang menikah hari itu. Pandit ji membantah memberikan informasi tentang kuil mereka. Manpreet menawarinya sogokan, Pandit menyangkal menerima sogokan. Rishi meminta maaf dari sisinya; kemudian menjelaskan bahwa mereka ingin menyelamatkan nyawa gadis yang tidak berdosa. Dia menunjukkan foto Pavan dan Tannu dan menginformasikan Pandit bahwa mereka ingin menghancurkan hidupnya. Mereka memperingatkan dia untuk menjadi bagian dari dosa jika dia tidak mengatakan yang sebenarnya.

Tannu ada di dapur sambil memikirkan tentang Rishi. Dia menutup matanya sesuai permintaan dan senyum Rishi. Bee ji datang ke sana dan menghentikannya untuk membuat buah kering. Dia bertanya apakah dia sudah memikirkannya? Tannu mengatakan bahwa dia tidak memikirkan Rishi. Bee ji bertanya apakah dia mengambil nama Rishi? Dia meminta Tannu untuk pergi, dia akan berhasil. \

Tannu menyangkal hal seperti ini, Bee ji mengatakan bahwa Rishi mengatakan kepadanya jika Tannu mengatakan tidak, itu berarti iya. Dia meminta Tannu untuk pergi dan menggantungkan pakaian Rishi di lemari pakaiannya. Daun Tannu Bee ji sorak-sorai berpikir betapa senangnya Rishi mengetahui Tannu sedang memikirkannya.

Pandit mengaku Saloni dan Pavan menikah di sini, orang tua mereka tidak menghadiri pernikahan tapi teman mereka membantu mereka. Rishi juga merekam rekaman register. Pandit bersumpah demi Tuhan bahwa dia membuat Pavan dan Saloni saling menikahi. Rishi terima kasih kepada Pandit, dia memberkati Resi. 

Rishi dan Manpreet berlari keluar, dan menari dengan beberapa tonga. Rishi mendapat telepon Raaj, Rishi memberitahu Raaj bahwa dia mendatangi Amrit Mehra, seorang perancang untuk mencoba seorang Shervani. Raaj bertanya mengapa ia tidak mengangkat teleponnya, Rishi menjelaskan sabuk Shalwar-nya ada di tangannya dan bisa menghancurkan rasa hormatnya. Raaj menegurnya untuk kembali ke rumah sesegera mungkin, dia selalu memikirkan kehidupan orang lain saat Rishi tidak ada.

Rishi iri pada Raaj, Manpreet mendesaknya untuk pertama kali datang dan meledakkan Pavan itu. Mereka naik tonga. Pavan keluar dari mobil sambil mengawasi mereka pergi. Tannu datang ke kamar Rishi, dia melihat foto Rishi di atas meja dan mengatakan bahwa orangtuanya selalu mengatakan bahwa keberuntungannya terhubung dengannya, sekarang saat UV, Manpreet dan Bee ji mengatakan bahwa dia berharap lagi tapi kenyataannya berbahaya. Dia akan menikahi Pavan dalam beberapa hari dan mereka tidak akan bisa saling bertemu, mereka akan melupakan semua kisah bulan dan malam, hanya kenangan yang akan tinggal. Dia menangis melihat foto Rishi, melewatkan saat-saat bersamanya.

Pavan datang ke Pandit dan bertanya apa yang mereka berdua tanyakan darinya. Pandit ji menyuruh Pavan untuk keluar dari bait sucinya, dia tidak tahu tentang kenyataan Pavan, suatu hari nanti dia akan mendatangi gadis polos itu juga saat dia melihat ponselnya. Dia tidak boleh keluar dari sini. Pavan keluar sebentarRishi, berpikir Rishi pasti sudah menuju bandara untuk mengungkapkan realita di depan siapa saja; tapi dia tidak akan membiarkan ini terjadi.

Precap: Rishi dan Manpreet diserang oleh Pavan, Resmi melemparkan Manpreet ke jembatan dan tertabrak kaki dan kemudian menuju ke mobil.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon