Rabu, 24 Januari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 7

Episode dimulai dengan Rishi memanggil gadis itu dari belakang sebagai Permisi, jika mereka pernah bertemu sebelumnya. Gadis itu bilang mungkin, itu Neetu dan tentu saja. Rishi mengatakan ada seorang gadis di sini beberapa waktu yang lalu. Neetu mengatakan bahwa dia adalah temannya dan datang ke sini untuk bekerja. Dia meminta dia membuat begitu banyak angka. 

Rishi mengatakan tidak ada yang seperti itu, itu hanya perasaan aneh, lalu pergi menggoda dia. Dia bilang jadi dia tidak mendapatkan temannya jadi dia menggoda dia sekarang, dia meyakinkannya untuk tetap berhubungan. Dia membuka pintu dan memikirkan perasaan itu lagi. Dia bertanya-tanya apa itu, itu benar-benar aneh.

Di jalan, Tannu mengingat kata-kata wanita yang hari ini hidupnya akan berubah. Kata Rishi bergema dalam pikirannya. Dia melihat ke tangannya dan kemudian seolah ada wahyu, dia bertanya-tanya apakah pria bandara itu adalah orang yang ditulis dalam takdirnya. Ada badai, dia berpikir mengapa dia merasa sangat aneh setelah menyentuhnya. 

Dia melihat klakson mobil dan mengutuk dirinya sendiri karena datang dalam pembicaraan tentang orang asing. Seseorang memegangi bahunya, itu Ahna. Ahna bertanya apakah dia menemukan pria tampan di bandara. Tannu mengatakan mereka harus cepat menuju rumah, Ahna mengatakan orang tua mereka melarikan diri kemana saja. Tannu mengatakan di pagi hari maa tidak di rumah dan dia juga berbohong kepada papa.

Raaj bertanya pada Rano apa yang telah dimakannya saat melahirkan anak laki-laki mereka. Rano mengatakan bahwa dia dan anak-anaknya sama saja. Rishi dan Manpreet datang kesana. Raaj bertanya apakah dia bahkan mengawasi gadis lain? Dan anak-anaknya hanya memandangi gadis-gadis itu, hanya karena dia. Rano kesal, sementara anak-anak menikmati. Rishi mengatakan bahwa itu adalah Rano yang membawa mereka ke tinju, dia mengajak mereka menonton gulat sambil makan popcorn. Raaj kesal dan menyuruh mereka untuk pindah sekarang. Rano dan anak-anak tertawa terbahak-bahak.

Veeru pulang ke rumah memanggil Shanta, dia melihat dia terbaring di lantai dia melempar air ke wajahnya, dia membuka matanya. Dia membantunya bangun, membantunya duduk dan bertanya siapa yang melakukan ini. Shanta mengatakan Guljeet dan Bani. Veeru meninggalkan Shanta, dia bertanya apa yang dia katakan. Guljeet adalah saudaranya, bagaimana dia bisa melakukan ini? Dia memegang kepalanya lagi. 

Shanta berdiri, dia bilang dia mendengar pembicaraan mereka. Dia menceritakan tentang pembicaraan Bani dan Guljeet dan menangis bahwa dia tidak bisa menghentikan mereka. Veeri mengatakan dengan tak percaya bagaimana saudaranya bisa mencapai sejauh ini. Shanta mengatakan kepadanya untuk mendengarkannya, mereka akan meninggalkan Patiala. Mereka harus menghentikan mereka. Shanta mengatakan bahwa mereka membawa masa depan anak-anak mereka, kebahagiaan dan impian mereka. Veeru dan Shanta kehabisan kata mengatakan mereka tidak akan meninggalkan mereka.

Raaj memberitahu keluarga tentang Veeru dan dirinya sendiri bermain dan menghabiskan waktu satu sama lain. Raaj menunjukkan kebun di mana ada titik cinta, Veeru mengajarkan kepadanya cara untuk mengusulkan Rano. Dia menunjukkan rumah sakit tempat keduanya dilahirkan. Rano dan anak laki-laki mulai bosan di kursi belakang. Raaj mengatakan bahwa mereka biasa tidur dengan selimut yang sama, Rishi dan Manpreet membuat kesenangan bahwa ini adalah batas cinta. Mereka akhirnya memasukkan kapas ke telinga mereka. 

Raaj menghentikan mobilnya di perguruan tinggi. Rishi dan Manpreet bertanya bagaimana dia bertemu Rano di sini. Mereka bilang kalau ibu mereka kuliah, tetap saja dia tidak kenal bahasa inggris. Raaj meminta mereka untuk berpikir dalam 17 tahun dia memiliki tingkat bahasa Inggris ini, apa jadinya kuliah dua tahun. Kali ini pikiran Rano. Raaj mengatakan mereka tidak mengolok-oloknya. Rishi mengatakan bahwa ibu mereka tidak bisa memahaminya. Mereka bertengkar. Rano meminta Raj untuk membiarkannya pergi, tapi Raj mengatakan tidak membiarkannya pergi, tapi biarkan itu datang. Dia melihat penjual chaat di luar kampus tempat mereka memakan chaat di piring yang sama.

Bani mengatakan pada Guljeet bahwa sekarang properti itu dinamai menurut putri mereka. Dia membaca koran dan marah karena dia mendapatkan properti yang dinamai menurut keempat gadis itu. Guljeet mengatakan bahwa mereka pasti sudah dipenjara jika mereka melakukan ini. Bani mengatakan kepadanya untuk berpikir sekarang tentang bagaimana mereka harus mendapatkannya dinamai sesuai dengan putri mereka. Veeru mengikuti mereka di traktor. Guljeet mengatakan bahwa dia benar-benar khawatir bagaimana jika Veeru mendapatkannya. Dia melihat Veeru dan Shanta mengikuti mereka dan meminta sopir taksi untuk bergegas dan menyetir dengan cepat. Veeru dan Shanta mengikuti taksi. Guljeet melihat mereka mendekat. Mereka melihat beberapa anak laki-laki yang kehabisan kuliah, mereka terluka. 

Shanta dan Veeru bertanya kepada anak-anak, mereka mengatakan kepada mereka bahwa ada serangan teroris di perguruan tinggi. Veeru berlari menuju perguruan tinggi. Shanta mengikutinya, tapi ada peluru api dari dalam. Veeru menyuruhnya untuk tetap tinggal di luar tapi Shanta mengatakan bahwa dia juga akan ikut dengannya. Keduanya berlari di perguruan tinggi.

Di jalan, Tannu dan Ahna mendengar radio tentang serangan teroris di perguruan tinggi. Tannu memberitahu Ahna untuk kuliah, mungkin mereka bisa membantu murid-muridnya.

Veeru dan Shanta hadir di gedung kuliah. Veeru diam-diam membawanya ke koridor, seseorang menutup pintu gerbang. Orang-orang bersenjata turun, mereka bersembunyi di dinding. Veery dan Shanta berjalan ke atas, Shanta mengatakan bahwa dia tidak bisa membiarkannya pergi sendiri. Veeru mendesaknya untuk tinggal di sini, dia bertanya bagaimana dia akan menemukan putrinya jika tidak. Shanta bilang dia ingin lihat dia dan anak perempuannya kembali. Veeru naik ke atas.

Raaj makan pani poori. Rishi menikmati minumannya. Rano meniupkan kipas angin yang duduk di dekatnya. Ada gerakan polisi di dekatnya. Raaj bertanya mengapa polisi datang ke perguruan tinggi. Anak-anak membuat kesenangan yang pasti datang untuk bertemu dengan pahlawan Veeru. Raaj berteriak pada mereka. 

Polis datang ke perguruan tinggi. Di dalam, Veeru naik ke lantai atas. Dia menyembunyikan dirinya sendiri sementara para teroris menembak petugas keamanan di depannya. Media sudah sampai di sana. 

Tannu dan Ahna juga sampai di perguruan tinggi. Polisi menghentikan mereka. Tannu mengatakan bahwa mereka adalah siswa di sini, polisi mengatakan bahwa mereka tidak dapat membiarkan mereka masuk ke dalam. Tannu meminta polisi untuk masuk ke dalamnya, para siswa terjebak di sana. Di dalam, Veeru datang ke penjaga dan meminta keamanan anak-anaknya. Tannu khawatir.

Precap : Veeru melihat Raaj, dia memberitahu Shanta bahwa dia yakin pasti ada di sana bersamanya. Seorang teroris menembaknya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon