Rabu, 24 Januari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 6

Episode dimulai dengan Rishi dan Manpreet mengedipkan satu sama lain untuk menonton nyonya rumah. Seorang gadis datang ke Manpreet bertanya tentang sebuah alamat. Pengkhianat datang ke pemilik apartemen, dia bilang dia akan pergi ke Chandigarh sendirian dan pasti akan memerlukan nomor teleponnya, dia akan meneleponnya, akan berbicara tentang pertemuan dan kemudian apa yang akan terjadi di antara mereka. Dia bilang dia harus melihat ayahnya, dia sudah tua dan dia datang ke sini untuk operasi hidungnya. Raaj bangun saat itu juga. 

Rishi mengatakan kepada wanita bahwa ibunya meninggal dunia pada masa kanak-kanak, dia mencium tangan hantu udara. Dia bertanya apa yang terjadi pada ayahnya. Dia bilang dia mendengkur begitu nyaring, tetangga juga mulai mengeluh. Ini adalah masalah serius. Raaj telah datang kepadanya, dia terus memegang bahu Raaj yang menyuruhnya diam tapi saat dia berbalik, Raj menampar dia dengan keras.

Tannu berhenti dengan mobil, dia melihat seorang wanita tua berjalan di jalan dan menyelamatkannya dari mobil yang tiba. Wanita itu mengatakan sesuatu akan terjadi pada seseorang, wanita itu mengatakan ada sesuatu yang berbeda di udara. Dari hari ini keberuntungannya akan berubah, harinya malam, takdir, dunia, semuanya akan pecah. 

Udara mengudara di seluruh kota, tapi kehidupan Tannu akan berubah hari ini. Dia bilang dia akan datang hari ini. Tannu bertanya siapa dia? Jika mereka pernah bertemu sebelumnya. Wanita itu mengatakan bahwa dia tidak mengingatnya jika dia pernah bertemu dengannya sebelumnya, hari ini pertemuan mereka takdir. Dia tahu takdirnya saat dia menyentuh seseorang, dan setelah menyentuh Tannu dia tahu ini semua harus terjadi hari ini. Tannu bertanya-tanya siapa dirinya, apa yang dia bicarakan? Dia melihat arlojinya dan bergegas menuju bandara.

Di sana, Rishi sedang menyimpan es di matanya. Dia mengeluh bahwa gadis itu juga akan menolaknya seperti ini. Pemilik apartemen datang ke Resi, dia memberinya nomor telepon dan mengatakan bahwa dia langsung bertanya kepadanya bahwa dia tidak perlu mendapat pukulan. 

Raaj datang ke sana dan mengatakan pukulan itu untuk mengatakan hal yang salah kepada gadis yang salah. Dia bilang dia yakin Rishi tidak akan bisa mengatakan tidak pada gadis itu. Rishi mengatakan bahwa kemungkinan 2% dari gadis itu juga hilang. Raj mengatakan dia menantang begitu melihat gadis itu, dia tidak akan bisa mengatakan tidak. Ranno menyuruh mereka untuk tutup mulut dan bergegas menuju penerbangan Kokatta.

Veeru menamai propertinya setelah anak-anak perempuan Guljeet juga. Veeru mengatakan bahwa sejak kecil dia menyuruh Tannu untuk menunggu Rishi, dia melakukannya. Mereka selalu memikirkan proposal mereka, tapi bukan tentang masa depan mereka. Dia sekarang akan menciptakan tanah untuk anak-anaknya. 

Bani datang ke sana sambil berpikir jika dia memberi tanda hari ini, properti itu hanya akan diberi nama di belakang anak perempuannya. Veeru menandatangani berkas tersebut, dia mengatakan bahwa Guljeet telah menanggung semua beban dari hatinya. Hari ini, dia akan menyerahkan harta putrinya untuknya.

Tannu mengatakan pada penjaga bahwa temannya Neetu memanggilnya untuk pekerjaan. Penjaga keamanan mengatakan keamanan siaga merah, hanya mereka yang bekerja di sini atau memiliki tiket atau tiket masuk. Neetu, si pengacau yang menemukan jam tangan Rishi Tannu dan melambai padanya. Neetu memberi kertas untuk Tannu. Neetu mengajak Tannu untuk membiarkan dia bertemu dengan manajer.

Di sana, Raaj menyentuh lantai dan mengatakan ini tanah tanahnya. Rishi mengatakan ini marbel, bukan tanah. Raaj mengatakan itu adalah nama sebuah perasaan, jika seseorang tidak menghormati Ibu India, bagaimana dia akan menghormati ibunya. Dia membuat anaknya menyentuh lantai juga. Rano bergerak maju.

Neetu berharap agar Tannu mendapat pekerjaan dan menunjukkan kepadanya manajernya. Dia mengatakan bahwa manajer sedang sibuk, peringatan merah ini harus terjadi hari ini saja. Tannu bilang dia pasti lelah. Neetu mengatakan kepadanya bahwa seorang anak laki-laki mendatanginya, dia memiliki energi yang berbeda dan sangat lucu. Tannu mengatakan bahwa dia tidak pernah seperti ini dan tidak bisa berbicara dengan orang asing. Neetu bilang dia sebenarnya imut.

Di sana, Rishi dan Manpreet menemukan Neetu. Manpreet menciumnya dan Tannu. Neet u memberitahu Tannu sedang mengawasinya, tapi seorang tua mulai memarahi Resi. Tannu tertawa dan mengatakan bahwa dia sudah tua. Neetu bilang sepertinya dia melihat orang yang salah. Mereka menuju manajer saat dia menelepon sekarang.

Raaj menegur Rishi dan Manpreet bahwa mereka telah membawa tas yang salah untuknya. Dia mengatakan jika mereka mau mereka akan menjadi ayah yang salah juga. Dia menyuruh mereka pergi dan berubah. Manpreet bertanya siapa, ayah? Raaj mengatakan tas dan terus berjalan. Anak-anak itu mengeluh kepada Rano jika dia tidak menyuruh orang lain untuk menikah. Rishi mengatakan bahwa dia pasti sudah menikahi Suuny Deole. Ranno mengatakan ketika ayah mereka masih muda, dia benar-benar imut. Raaj kembali bertanya apakah mereka belum kembali.
Bani menari di ruangan itu, Guljeet memintanya untuk segera bergegas dan meminta dia untuk segera meninggalkan tempat ini. Bani mengatakan bahwa sekarang mereka akan menjual properti Paitiala, mereka akan mengirim beberapa preman untuk mengusir mereka dari tempat itu dan Veeru akan mati dalam serangan jantung. 

Guljeet kaget melihat Shanta berdiri di depan pintu. Shanta berkata kepada Bani jika dia melakukan ini padanya, mengapa dia membujuknya? Hanya untuk uang Jika dia membutuhkan uang, dia bisa meminta mereka, dia menyentak Bani dan bertanya mengapa dia melakukan ini. Dia juga ibu dari dua anak perempuan, apakah dia pernah memikirkan apa yang sedang dia lakukan. Bagaimana dia melakukan ini pada anak perempuannya. Veeru selalu bilang dia punya empat anak perempuan, Lalu mengapa dia melakukan ini pada anak perempuannya. 

Guljeet datang ke Shanta, tapi Shanta menampar dia dan bertanya apa yang dia tidak pernah melakukannya untuknya, mereka memberinya apa yang dia minta. Veeru membiarkannya pergi ke kota, dia menganggapnya sebagai anaknya. Bani mengatakan bahwa mereka terlambat naik kereta api, Shanta menghentikan mereka dan berdiri di pintu. Mereka meninggalkan perjuangan. 

Bani memukul Shanta dengan tongkat di bagian belakang kepalanya. Shanta terjatuh di tanah, Guljeet bertanya apa yang dia lakukan tapi Bani menyeretnya keluar. Hailu memukul seseorang dan tetesnya turun. Neet pergi untuk memeriksa manajer yang meminta Tannu untuk duduk di kantor. Tannu menyadari bahwa dia kehilangan liontinnya. Dia melihat sekeliling, dia berpikir jika ini adalah indikasi bahwa Rishi tidak akan pernah datang lagi. 

Rishi dan Manpreet mencari Neetu. Tannu khawatir dia melihat ke dalam kantong utuh, tempat liontinnya telah hilang. Liontin itu berada di bawah kaki Rishi, menurutnya mungkin ini adalah liontin tua seseorang. Dia memiliki kilas balik dari masa lalunya. Dia bertanya-tanya mengapa dia merasa seperti mengenali liontin ini, seolah-olah seseorang telah memberi liontin ini kepada seseorang. Jika dia melihat liontin ini pada seseorang? Dia pergi ke meja bantuan dan mengetuk kaca.

 Tannu yang ada di dalam bertanya siapa itu, Rishi bilang? Dia bertanya siapa saya Dia bilang dia kehilangan sesuatu. Tannu mengatakan bahwa dia juga kehilangan sesuatu. Dia bertanya apa yang dia hilang. Dia mengatakan sebuah kenangan yang terhubung dengan hidupnya, liontinnya. Dia bertanya cincin perak keemasan dengan berlian? Dia bilang iya, menurutnya mungkin dia menemukannya. 

Dia meminta dia untuk mengembalikannya kepadanya, dia meneruskannya ke bawah gelas dan mengatakan apa yang hilang ada di depannya sekarang. Dia mengambil liontin itu dari tangannya. Keduanya merasakan sentakan seolah-olah saat ini. Mereka melihat tangan mereka, Tannu merasa lega dan mengucapkan terima kasih. Rishi bertanya apakah dia akan mengembalikan barang bawaannya kepadanya, tasnya dipertukarkan. Tannu bilang counter ini ditutup, dia harus pergi ke yang lain. Rishi daun masih bingung dengan perasaan. 

Manpreet bertemu dengan Rishi di tangga dan bertanya apakah dia bertemu dengannya, Rishi mengatakan bahwa dia sedang sakit kepala. Dia mengatakan kepada Manpreet bahwa dia mendapat arus dengan sentuhan tangan seorang gadis. Dia merasakan sentakan dan terlihat di belakang, Manpreet datang untuk memanggilnya lagi. Rishi kembali mengatakan bahwa dia perlu berbicara dengannya. Dia bergegas menuju meja bantuan dan memasuki kantor. Tannu duduk di kursi di sana bersandar ke pintu. Pengkhianat mendatanginya.

Precap : Tannu memegang liontinnya, melihat tangannya dan bertanya-tanya tentang tersentaknya. Veeru pulang ke rumah dan melihat Shanta terbaring di lantai.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

1 komentar


EmoticonEmoticon