Jumat, 08 September 2017

SINOPSIS Bidaai Episode 47

Sadi meletakkan mehndi di tangan Ragi dan Ragi memberikan pujian untuk disainnya. Sadi berpikir bilang saya harus mencoba untuk tidak bersama Ragi di pernikahannya tapi bagaimana caranya. Gadis menggoda Ragi dengan bulan madu dan dia akan menjadi suami dan mereka tertawa. Sadi menatap Kaushi dan Naniji. Malti datang dan berkata jika gadis-gadis itu akan duduk seperti ini atau mereka akan bernyanyi dan menari juga. Musik dimulai dan Malti bersama gadis-gadis menari dan bernyanyi. Sadi juga bergabung dengan mereka. Ragi bilang Sadi, apa yang terjadi? Kamu baik-baik saja


Sadi bilang ya jeejee, mehndi menjadi sangat tebal, saya hanya menambahkan sedikit air dan dia ingin pergi tapi dupatta phas gayi di gelang Ragi. Malti bilang wauw jodi mereka hanya bisa dipecahkan, jika mereka ingin berpisah satu sama lain masih mereka tidak bisa. Koi na koi kari untuk juri rehi hai. Sadi menarik dupatta-nya dan hendak pergi tapi Ragi menghentikannya untuk mengatakan bahwa ada orang yang bisa membuat mehndi Sadi harus bersamanya. Naniji mengatakan bahwa tidak ada yang bisa membuat mehndi lebih baik dari pada Sadi dan dia mengirim Sadi untuk menambahkan air di mehndi.

Vinu memesan permen untuk membuat permen terbaik dan Mamaji memberi beberapa perintah kepada Vinu. Seorang datang menemui Mamaji dan mereka berbicara tentang rasam Bidaai. Setelah pria itu meninggalkan Mamaji memikirkan hari pertunangan saat dia memberkati Ragi dan nyanyian sedih Bidaai dimainkan. Mamaji berpikir hari ini putriku akan meninggalkan rumah ini selamanya.

Ragi melihat gaun pengantin dan perhiasannya dan dia memikirkan Kaushi dan kangan kaushi memberinya. (lagi lagu Bidaai yang sama diputar) Dia juga memikirkan apa yang Mamaji katakan pada Sadi dan dia tentang meninggalkan maayka mereka dan pergi ke mertua mereka, dia mengambil gambar miliknya dan Sadi dan tangisannya. Mamaji mendekatinya. Mamaji melihat gaun dan perhiasannya dan sekali lagi lagu yang sangat menyedihkan diputar dan mereka memeluknya.

Ragi bilang bapuji aaj ke baat mein ke paraai hojawungi? Mamaji bilang tidak ada yang seperti itu yang akan terjadi, tapi beberapa orang yang kamu tidak tahu, siapa orang asing yang akan mengenal mereka dan mereka akan menjadi orang sendiri. kamu hanya akan mendapatkan kebahagiaan dan selalu bahagia dan mereka memeluknya.

Kaushi, Naniji dan Malti masuk ke kamar. Kauhi bilang ayahmu benar beta, mertuaku seperti ibu dan ayahku. Mamaji bilang dan hari ini ek uphaar ke roop mein. Saya membuka rekening bank untuk kamu, jadi kamu akan selalu memiliki uang sendiri. Ragi harus menandatangani sebuah dokumen.

Naniji bilang kaushi sampai tahu kamu menangani semuanya baik tapi hari ini adalah hari pernikahan apa yang akan kita lakukan dengan Sadi. Kaushi bilang ma, aku juga memikirkan hal itu. Saya tidak mengerti apa yang harus dilakukan (Malti mendengarkan mereka) dan dia pikir Mamaji melakukannya dengan baik karena tidak membiarkan Sadi pergi ke pekerjaannya. Hari ini saya ingin Sadi di pesta pernikahan. Ragi bilang bapuji, kamu lakukan begitu banyak untukku tapi waktunya tidak ada yang buruk akan terjadi na?

Mamaji bilang Ragi, kamu tidak berpikir hal seperti itu, semuanya akan baik-baik saja. Sadi mendengar mereka berbicara dan berpikir untuk melakukan sesuatu sebelum terlambat. Mamaji bilang kamu tidak khawatir kita dengan kamu, semuanya akan baik-baik saja. Sadi berpikir bilang sampai aku disini pasti ada yang pasti akan terjadi. Aku harus melakukan sesuatu sekarang juga. Dia melihat sebuah tanaman di sebuah tongkang dan dia mengambilnya dan membuatnya terjatuh dan dia berteriak.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon