Selasa, 05 September 2017

SINOPSIS Bidaai Episode 2

Di teras, babujii berbicara dua anak perempuan yang cinta akan ikatan jauh. Lalu dia menelepon ke sadhna seperti ayahmu mencintaimu dan akan kembali suatu hari nanti. Sadhna sedikit kecewa. Dan Babuji melihat hal yang sama dan mengatakan bahwa memisahkan diri dari kamu bukanlah keinginan ayah kami. Dia kemudian mengatakan bahwa dia remebers hari itu ketika ayahmu meninggalkan kamu.


Kilas balik dimulai saat Pemakaman ma sadhna. Sadhna saat masih kecil menangis. Babuji pergi dan menghiburnya. Dia melihat ayah sadhna (SF) menangis. SF melihat dia dan bergandengan tangan. Meminta maaf, dia tidak bisa menyelamatkan sisinya, karena uangnya sedikit. Kemiskinan ini seperti kutukan baginya. Babuji meminta dia untuk tidak melakukannya, dan bukan salahnya. SF mengatakan tidak, dia tidak akan membiarkan putrinya menderita kemiskinan yang sama, dia memiliki ketertarikan untuk pergi ke luar negeri dan dia akan melakukannya, untuk putrinya. Babuji setuju. Puji ayah sadhna dan perbuatannya. Babuji mengatakan bahwa kamu masuk keluarga saya sebagai tanggung jawab saya tapi segera menjadi bagian darinya. Mereka semua mengingat kapan SF meninggalkan mereka, memberinya sadhna.

Kilas balik dimulai saat SF meninggalkan sadhna dengan babuji yang meminta dia untuk merawat putrinya. SF memberikan rantai sadhna dari SF dan istrinya mengatakan bahwa orangtuanya senang dengannya. Babuji mengatakan percaya padanya. SF bergabung dengan tangan dan mengatakan bahwa semua orang meninggalkan saya karena saya miskin. Bu kamu telah melakukan kebaikan. Babuji mengatakan tidak untuk mengatakan nikmat karena dia adalah apna dan bukan paraya. SF menjadi emosional. Anak ragini syas tidak khawatir fufaji saya akan merawat sadhna dengan baik, dan meminta sadhna untuk datang kepadanya dan dia melakukannya. Dia mengusap air matanya. SF yang tidak patuh bersiap-siap untuk pergi dengan kereta kuda, tapi sadhna menariknya untuk tidak berkata tidak. Tapi SF pergi dengan enggan. Semua menatapnya dan mengucapkan selamat tinggal. Babuji membawa mereka masuk dan meminta kaushaliya untuk merawat kedua anak perempuan dari sekarang, awalnya dia senang tapi tahu dia berbeda saat melihat ragini dan mulai kehilangan senyumannya.

Ragini memiliki rantai di tangan dan air mata menetes di matanya. Semua orang saling memeluk, kita bersama-sama. Dan sadhna tidak berbeda dengan ragini. Kaushaliya datang ke sana, dan melihat pemandangan dan memanggil ragini untuk bersiap-siap untuk mendapatkan fesyen malam ini. Ragini mengangguk ya dan bilang datang Sadhna, Kaushaliya kesal dan kedua pergi bersama.

Di kamar ragini, Kaushaliya datang dengan membawa krim dan mengatakan untuk menggunakan ini. Semua orang akan datang dalam program dan dengan menggunakan krim wajahnya akan bercahaya. Ragini tidak setuju dan mengatakan bahwa dia menyukai dirinya sendiri sebagaimana adanya. Jika dia tidak percaya bahwa meminta sadhna, sadhna ada di pintu dan datang dan berkata maami. Kaushaliya menjadi serius. Kaushaliya mengatakan untuk pergi dan menyalakan lampu. Sadhna menjadi marah dan pergi. Setelah dia meninggalkan kaushaliya tersenyum pada ragini dan memintanya untuk menggunakan krim itu dan mengatakan bahwa dia akan memasangnya di wajahnya. Keduanya duduk di dekat cermin dan kaushaliya menaruhnya.

Setelah aarti memberi prasad. Dan kemudian menyapa orang lain. 3 orang ada disana. Dan pria Muslim lainnya datang dan menyapa babuji. Mereka menyapa. Orang lain bertanya apakah dia Muslim dia datang ke puja guri dan bilang begitu. Babuji melanjutkan. Setiap orang tanpa melihat agama harus datang dengan satu warna. Semua orang menyarankan untuk pergi dan duduk untuk mengikuti program. 3 orang tetap berada di belakang Semua orang mengatakan ketiga orang tersebut mengatakan untuk datang dengan satu warna dan dia sendiri memiliki dua anak perempuan dengan 2 warna berbeda. Hitam dan putih. Kaushaliya mendengar ini dan sangat terkejut. Menantu Vinu ki juga tersenyum.

Semua orang duduk untuk memulai acara dan kaushalya sedang mengingat pembicaraan orang lain. Dia mengatakan kepada menantu Vinu ki untuk datang. Dia bangkit dan mendekati kaushaliya. Dia bilang aku ingin memberikan sesuatu pada Ragini dan ikut denganku. Mereka pergi.

Di belakang panggung, seorang wanita mendekati sadhna dan mengatakan bahwa dia terlihat sangat cantik. Dan pujilah dia. Dia mengatakan kepadanya untuk datang di depan. Dia berjalan di depan. Ragini mencoba mengikutinya tapi dia dihentikan oleh seorang wanita tua lagi yang mengatakannya. Kemana kamu pergi? kamu tinggal di belakang. Jika sadhna tetap di depan seluruh panggung akan bersinar dan perfomance akan bersinar juga. Ragini dengan senyum lebar setuju. Tapi Kaushailya melihat ini dan menjadi kesal. Kedua sis berbicara satu sama lain.

Dua Wanita mengatakan bahwa dua orang ini adalah saudara perempuan yang telah tinggal di rumah. Jangan pernah dipisahkan, tapi lihat bedanya. Salah satunya adalah Bulan dan lainnya adalah Spots di bulan. Kaushaliya mendengar ini dan marah. Salah satu wanita mengatakan untuk melihat di kashaliya rendah seharusnya tidak mendengarnya. Lain bilang begitu bagaimana jika dia mendengarnya? Ragini telah merawat ibunya. Keduanya berbalik dan kaget melihat kaushaliya. Memnantu itu mengejeknya, ragini yang malang, tidak ada yang memuji dia. Tidak ada yang melihat bakatnya, kenapa kamu tidak menjawabnya kembali? Kaushaliya bergerak menuju wanita itu dan saling berhadapan.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon