Selasa, 04 Juli 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 159

Sumer mengatakan kepada Rudra bahwa uang itu akan datang dan kamu bilang tidak, Rudra mengatakan bahwa uang bukanlah segalanya, kami tidak bisa dibeli dengan uang, kami memiliki banyak kenangan dari rumah ini, maasa dan bapusa, dan keluarga kami tidak dapat menjadi pelayan hanya dengan uang, Jangan membicarakannya mulai sekarang, mohini mengatakan bahwa kita menyingkirkan satu Paro, kebaikannya dia mengusirnya keluar.


Maayraa membuat video dan mengatakan bahwa pikiranku panas, aku sedang marah, aku menemukan havli yang bagus, seperti istana tapi Rudrak pratap ranawat yang pemilik rumah itu melakukan nakal, dia mengusirku dari rumahnya, aku tidak akan membiarkannya. Dia lupa tanggal ini sebelumnya, pamannya memanggilnya dan dia berbicara dengannya.
Dhruv mengatakan kepada Maithili mengapa Rudra melepaskan mama.

Danveer berkata kepada Rudra yang mencoba mengerti saat kamu sangat terganggu melihat gadis itu kemudian harus diganggu, dia telah melihat mimpinya melihat ibunya, wajahnya yang sama polos, pembicaraan lucu yang sama dan memiliki cinta yang sama di matanya, Rudra Ngomong-ngomong, semoga semut membandingkan kasih sayang ibuku dengan gadis itu.

Dhruv tidak makan makanan, Rudra datang dan bilang aku akan membuatnya makan tapi Dhruv pergi dari sana, Rudra masuk ke kamar di mana Dhruv terbaring di tempat tidur, Rudra memintanya untuk makan sesuatu, Dhruv mengatakan tidak, semoga selamat tidur, kata Rudra Baiklah aku akan tidur juga, dia berbohong, Dhruv bangun dan makan makanannya, Rudra senang.

Di pagi hari, Dhruv duduk diam di atas meja makan, semua melihatnya, kiri mengatakan bahwa saya menunjukkan kepadanya wajah yang berbeda tapi dia tidak tersenyum, Sumer mengatakan bahwa kita akan pergi menonton film lalu dia akan tersenyum, Dhruv mengatakan kepada Rudra bahwa apakah Maayraa aunty Wont datang dengan kami, Maayraa datang ke sana dan mengatakan mengapa saya tidak datang dengan kamu, Rudra terkejut dan bertanya mengapa dia di sini? Dia memintanya untuk pergi dari sini, Maayraa mengatakan kepadanya bahwa dia banyak berkoar banyak, Maayra pergi ke Sumer dan memberinya uang, dia memintanya untuk menunjukkan kamarnya, dia bilang baik, Maayraa mengatakan kepada Dhruv bahwa saya akan datang dalam lima menit, Rudra bilang aku sudah menyuruhmu untuk pergi dari sini, Maayraa bilang ada yang mau telepon, dia bilang telepon akan berdering dalam lima detik, setelah 5 detik, telepon Rudra berdering, paman Maayraa memanggil Rudra dan bilang aku menteri amar mehra, neice saya Seperti anak perempuanku, apa yang dia minta? Dia hanya ingin melakukan pernikahannya di rumahmu Paman Maayraa mengatakan kepada Rudra bahwa saya memberi kamu tanggung jawab keponakan saya dan kamu melemparkannya keluar rumah, Rudra mengatakan bahwa rumah saya bukanlah hotel yang dapat dia kunjungi kapan saja, paman mengatakan bahwa rumah kamu adalah milik bsd / properti pemerintah dan kamu telah berlindung T dibayar untuk vila ini jadi Maayraa akan tetap di sana saja, sekarang pilihannya adalah milikmu jika ingin melihat dengan senang hati Maayraa pergi setelah menikah dari rumahmu atau melihatnya pergi ke rumah hukum saat rumahmu dirampas. Maayraa akan tinggal di rumahmu sampai dia menikah dan aku tidak mau mendengarkan apapun.

Sapa meminta Maayraa untuk datang dan melihat kamarnya, Maayraa bertanya kemana saya harus meletakkan barang bawaan saya, Sumer membawa Maayraa di kamarnya, shtabdi kaget, dia memberi dia lemari nya, Maayraa menyukai satu benda antik di kamarnya, Sumer mengatakan bahwa saya dalam undang-undang Berikan ini padaku, jika kamu suka maka aku akan memberimu ini saat kamu akan meninggalkan rumah ini, Maayraa bilang wow kamu adalah orang yang suka dan Rudra itu sangat kasar. Shtabdi menyeret Sumer dari kamarnya.

Rudra masuk ke kamar Maayraa dan mendorongnya, dia bertanya beraninya kamu melakukan ini, Rudra bilang aku tidak percaya bahwa kamu kaya brat brat tinggal di sini, Maayraa bilang cukup, kenapa kamu memanggilku anak nakal, aku pikir kamu selalu berbicara dengan semua orang Seperti ini, kamu menghina orang dan tidak ada yang berhenti, semoga seseorang bisa memarahi kamu sebelumnya, kamu tidak memiliki cara untuk berbicara dengan seorang gadis. Maayraa mengatakan kepada Rudra bahwa apa masalah kamu, mengapa kamu bersikap kasar terhadap saya, kita belum pernah menyeberang jalan satu sama lain dari pada apa masalahnya, dia kemudian berkata bahwa saya mengerti, istri kamu, istri kamu pasti menjadi masalah, Rudra Terkejut mendengarkannya. Katanya jangan khawatir, istrimu seharusnya tidak cemburu denganku, pertama-tama aku akan menikah dan kedua kamu bukan tipeku, Rudra bilang cukup, jangan bicara sampah, langsung pergi dari sini, keluargaku akan Jangan menjadi hambamu, dia pergi, Maayraa membuat wajah marah.

Shtabdi membawa Sumer ke kamar lain, dia marah padanya untuk berterus terang dengan Maayraa, Sumer bertanya apakah kamu cemburu padanya? Dia bilang kenapa kamu kamarnya, kamar ini sangat kecil, dia berlari mengejarnya untuk mengalahkannya, Sumer memegangnya dan kembali memeluknya, dia bilang untuk shtabdi pria itu menikah sekali dalam hidup dan jatuh cinta sekali saja dan aku punya Menikah dan mencintaimu saja, katanya hmm sekarang kita harus tinggal di ruangan kecil ini.

Rudra bertanya pada Maithili dimana anak-anak, dia bilang saya mengatakan kepada mereka bahwa Maayraa sedang tidur dan mereka pergi untuk bermain, Rudra memanggil semua orang di aula dan memberitahu mereka bahwa paman Maayraa memanggil saya dan mengatakan bahwa rumah ini adalah milik pemerintah dan kami belum membayar Jadi kita harus membiarkan Maayra tinggal di rumah ini, Sumer mengatakan yang baik, dia memberi kita uang, kita akan membayar rumah, Rudra mengatakan bahwa ceramah saya belum selesai. Rudra mengatakan bahwa sampai Maayraa ada di sini, i Akan menyimpan pic paor di lemari dan meminta Maithili untuk meletakkan barang-barang Paro di laci sampai dia ada di sini, saya tidak ingin ada drama di rumah, Danveer mengatakan bagaimana dengan Dhruv, dia harus mengerti, Rudra mengatakan bahwa saya akan menanganinya, Dhruv dan koyal Datanglah di kamar Maayraa, kaisar bertanya Dhruv mengapa kita disini saat Maayraa tidak ada disini? Dia mengatakan bahwa kami akan memeriksa barang bawaannya dan akan melihat apa yang di ingat mummy, mereka memeriksa tasnya, Maayraa datang ke sana dan mengatakan perilaku buruknya untuk melihat barang bawaan wanita, koyal mengatakan maaf bibi, Maayraa bilang jangan panggil aku bibi, panggil aku Maayraa , Dia bertanya apa yang kamu temukan di bagasi saya, Dhruv kebohongan bahwa kami menemukan susu, Maayraa tertawa dan mengatakan bahwa saya tidak minum susu, saya minum kopi. Dhruv tanyakan di mana kau sampai sekarang? Dia bilang saya di A.S. dia bertanya apa yang sedang kamu lakukan di sana, dia sasy 1 saya lahir, maka saya menjadi anak maka saya menjadi cewek, Dhruv bertanya apakah kamu suka india? Apakah kamu menyukai rajhistan dan seberapa besar kamu menyukai saya? Maayraa duduk dengan mereka dan mengatakan bahwa saya hanya mencintai india dan istana ini, saya mencintai orang dan saya sangat mencintai kalian berdua, kiri melihat kartu dan meminta kamu menulis surat kepada seseorang? Dia bilang tidak, ini kartu undangan untuk pernikahan, Dhruv bilang itu pertunangan teman? Maayraa mengatakan tidak ada pertunangan saya setelah bulan, Dhruv mengatakan tidak kamu tidak bisa menikah, Maayraa bertanya mengapa kamu mengatakan ini, Dhruv mengatakan bahwa kamu harus tinggal dengan saya dan papa, Maayraa bingung.

PRECAP - Maithili mengatakan kepada Maayraa bahwa istri Rudra telah meninggal, Maayraa kaget dan menangis.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon