Selasa, 04 Juli 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 158

Maayra bilang ayo pergi. Dia berkata kepada Matheli bahwa saya mendapat pakaian yang sama dengan yang kamu kenakan dari pasar dalam 30k. Matheli bilang kamu bisa mendapatkannya dari 5 k dari sini. Matheli mengatakan rumah kita ini adalah salah satu yang tertua di rajhistan. Maayra sedang membuat video. Dia bertanya berapa kamar yang ada? Matheli mengatakan 10. Maayra mengatakan wow ini seperti sebuah kastil. Mayra bilang aku datang ke sini untuk mencari-cari. Ayah ibu saya ingin saya menikah di kota besar tapi setelah datang ke sini dan menemui kamu semua, saya merasa benar. Matheli bilang kau shoukd telah melihat rumah tua kita kau pasti sangat menyukainya.


Samrat datang dan meminta Matheli untuk sesuatu. Maayra mengatakan pria indian tidak akan pernah berubah. Ayahku tidak bisa berbuat apa-apa tanpa ibuku. Dia bilang kamu terlihat bagus bersama biar ku ambil foto. Dia mengambil foto Shatbdi memanggilnya. Samrat Bilang sama wajah senyum yang sama saya tidak mendapatkan Matheli ini. Matheli mengatakan nasibnya.

Mohini mengatakan untuk Danveer dia adalah jiwa Paro. Lihatlah Matheli hanya berkeliaran di sekelilingnya. Danveer bilang aku tahu ini pasti sulit bagi Rudra dan dhruv. Mohini bilang ya dia datang persis di rumah Paro. Dia bilang kamu terlihat lelah. Mohini bilang aku harus bersiap untuk wawancara. Koyel mengatakan kepada saya bahwa pers ingin mewawancarai saya. Dia memanggil Shtabdi.

Shatbdi memberi permen pada Maayra. Maayra bilang kau terlihat sangat muda sehingga aku kaget saat kupikir kau punya anak perempuan. Sumer bilang aku menjaganya. Dia bilang aku ingin berfoto bersama kamu. Maayra bertanya bagaimana kamu menangani kerabat di rajhistan. Stabdi mengatakan kepadanya bahwa kematian adalah panggilan bapu saa dan maa sa. Maayra berkata ya dengan segalanya. Dia mengambil foto bersama mereka. Maayra bertanya siapa wanita tua itu? Shatbdi mengatakan bahwa dia adalah pelayan kami, maka dia marah, tapi kami tidak ingin melepaskannya, jadi kami menahannya. Dimana dia bisa pergi di usia ini? Maayra bilang itu sangat manis. Shatbdi mengatakan dalam kegilaannya dia memanggilku menunduk. Mihini datang ke sana dan bilang aku datang kepadamu bindini. Shatbdi berlari. Matheli datang Maayra mengatakan bahwa wanita gila itu datang lagi, Matheli mengatakan tidak mengatakan seperti itu. Apakah kamu mau teh ? Dia bilang iya saya mau teh bumbu.

Maayra melihat foto Mala dan Dilsher. Katanya yang menarik sepertinya mereka adalah raja dan ratu istana ini. Dia berkeliaran di koridor.Rudra sibuk berbicara di telepon sementara Maayra berkeliaran di sekitar vila Ranawat dan melihat rumah mereka, dia melihat bingkai di dalam kamar dan akan melihat gambar dalam bingkai, gambarnya mirip dengan karangan bunga di atasnya, Rudra melihat Dia pergi ke sana dan menjadi tegang. Rudra menghentikannya, dia minta maaf. Matheli memberinya tehnya. Maayra mengucapkan terima kasih jeja. Matheli dan Rudra kaget. Matheli bertanya bagaimana kamu tahu itu? Dia bilang shatbdi memberitahuku. Maayra mulai terbatuk-batuk. Rudra khawatir padanya. Dia bilang santai hanya teh. Dimana kamar kecil? Matheli memberitahunya. Maayra pergi ke kamar kecil. Rudra mengatakan kepada Matheli untuk segera mengirimnya dari sini. Dia mengatakan bahwa wajahnya harus mengingatkan kamu pada parvati yang saya tahu sulit. Maayra hadir dengan duppata merah muda. Dia bilang aku menemukannya di kamar kecil sehingga direncanakan untuk mencobanya. bagaimana itu ? Daun Rudra Matheli mengatakan yang baik. Maayra bilang aku suka saja, dupptaa ini, benteng ini orang-orang di sini.

Mohini sedang mengetuk pintu kamar Shtabdi dan mengatakan membuka pintu, aku tidak akan meninggalkanmu. Shtabdi sis cukup dan meminta Sumer untuk cukup. Danveeer mengatakan membiarkannya pergi. Dia bilang baik-baik saja. Shatbdi membuka pintu. Mohini ada dia bilang aku tidak akan meninggalkanmu Mohini mengejarnya. Dia bilang aku harus membalas dendam. Maayra sas hai aku ingin mengatakan sesuatu. Saya datang ke sini untuk tinggal. Hotel saya tinggal di adalah rajhistani palsu. Saya suka istana ini dan orang-orang di sini dan pelayan disini sangat lucu. Pada dasarnya saya mencoba mengatakan bisa saya tinggal di sini? Mohini berteriak bahwa kamu wanita berasap no. 2, apakah menurutmu ini panti asuhan, Maayra bilang aku tahu kalian semua tinggal di sini, aku ingin memintamu bisa, bolehkah aku tinggal di sini, di istana ini, aku akan memberimu 15000 rs per hari, semua menatapnya, dia baik-baik saja Saya akan memberikan 25.000 rs per hari, Sumer bilang saya akan membawa barang bawaan kamu, mohini mengatakan kamar mana yang akan kami berikan padanya, kami tidak memiliki ruangan bebas, Rudra datang dan mengatakan bahwa kamu tidak dapat tinggal di sini, inilah tempat saya dan Saya menetapkan peraturan di sini dan semua mengikutinya, dia bertanya mengapa kamu melihat foto, Maayra bilang saya minta maaf karena melihat foto orang tua kamu, kamu tahu saya telah berkeliling ke banyak tempat, saya tinggal di luar negeri tapi saya benar-benar terinspirasi oleh rumah kamu, Sebuah rumah tapi tampak seperti benteng kuno, aku ingin merasakan tempat ini, aku ingin tinggal di sini hanya untuk beberapa hari, Rudra mengatakan cukup dan keluar dari sini, dia menyeretnya dari tangan dan mengusirnya keluar dan menutup pintu, Maayra tidak percaya ini Bahwa dia dilempar keluar, dia mengatakan bahwa Rudra sangat kasar, egonya besar dari istana ini, bagaimana dia bisa melempar Maayra mehra keluar, bahkan tidak ada lebah Di sini, kamu menunggu dan menonton Rudra yang akan saya tunjukkan kepada kamu, dia membawa satu batu besar dan mengatakan apa pendapat kamu bahwa Rudra yang kita miliki tidak memiliki hak Jika kita tidak menghormati orang-orang India, dia melempar batu tapi itu hanya menyakitkan kakinya saja, dia menjerit kesakitan.

Precap : paman Maayra memanggil Rudra dan mengatakan bahwa saya memberi kamu tanggung jawab keponakan saya dan kamu mengusirnya dari rumah, Rudra mengatakan Rumah saya bukan hotel yang bisa dia kunjungi kapan saja, paman mengatakan rumah kamu adalah properti bsd dan kamu belum membayar vila ini sehingga Maayra hanya akan tinggal di sana, sekarang pilihan adalah milik kamu jika ingin melihat dengan gembira Maayra mengejar pernikahan dari kamu Rumah atau melihat dia pergi ke rumah hukumnya saat rumah kamu dirampas.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon