Senin, 03 Juli 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 147

Rudra datang ke Shantanu dan mengucapkan terima kasih telah membantu Paro dan untuk membebaskan Samrat, terima kasih telah menyelamatkan nyawa Paro, Paro mengatakan bahwa dia tidak memarahimu tapi mengucapkan terima kasih untukmu, Shantanu bilang aku tidak percaya, Rudra bilang kamu melakukan pekerjaan itu, Dia pergi dengan Paro, Shantanu nyengir, Paro akan jatuh tapi Rudra memeluknya dan berkata hati-hati, apa jika kamu terluka, Paro bilang aku tidak akan terjatuh karena kamu bersamaku dan aku tahu kamu akan menyelamatkanku,


Shantanu melihat mereka dan berpikir bahwa kamu mendapatkan begitu banyak cinta Paro untuk Rudra, akan melihat apakah kepercayaan kamu menang atau tidak, Sunehri datang ke Shantanu dan bertanya apa yang dia katakan, Shantanu mengatakan bahwa saya merasa cemburu, dia bertanya mengapa? Dia bilang kamu bilang Dia bilang kau tidak punya siapa-siapa untuk mencintai itu sebabnya. Shantanu bilang mungkin aku akan mendapatkan seseorang, Sunehri blushes, memberinya susu, Shantanu bilang ada yang tidur nyenyak, Sunehri pergi dari sana malu, Shantanu berpikir bahwa Sunehri ini datang dalam perangkapku, aku telah kehilangan saudaraku sekarang kamu bersiap-siap Rudra kehilangan saudaramu.

Di pagi hari, Paro meminta Samrat untuk memberikan Shatabdi satu kesempatan, bukan salahnya, Samrat mengatakan tapi dia akan menikahi saya, mengapa bapusa tidak mengirimnya kembali, Paro mengatakan Maithili ingat bagaimana kamu dan Samrat bhaisa membantu saya ketika saya masuk Rumah ini, Shatabdi butuh bantuan juga. Shatabdi datang ke meja makan, dia bilang saya membuat halwa hari ini, dia bilang Mala banyak membantu saya. Shatabdi melayani sumer, sumer bilang aku tidak mau makan, aku masih ingat susu itu, Danveer tegur dia untuk tidak berbicara seperti ini dengan istrimu, Shatabdi melayani Mohini tapi dia juga menyangkal makan Mala, Mala bilang kepada Mohini yang membiarkan pergi berlalu dan menerima Shatabdi Seperti DIL kamu saat pernikahan selesai, Mohini mengatakan oh sekarang kamu akan memberi saya ceramah tentang pernikahan, ular mengatakan bahwa menghindari racun, Paro mengatakan bahwa kamu tidak dapat berbicara dengannya seperti ini.

Mohini mengatakan siapa kamu untuk berbicara dengan saya seperti ini, Paro Kata saya istri putra sulung ini rumah ini dan menant dari Mala, Mala dan Danveer tersenyum. Paro makan itu, Paro mengatakan yang sangat bagus, Shatabdi bilang aku membuatnya jadi itu bagus, dia memberi kepada Maithili, Paro memintanya untuk mengambilnya, dia mengambil, Shatabdi meminta Mohini untuk mencicipi satu sendok, sumer bilang jangan paksa aku ibu. Dilsher mintalah mereka untuk diam. Shantanu memberikan chit ke Sunehri dan memanggilnya ke atas, berjemur ke atas, Shantanu memegang senjatanya, sunerhi mendatanginya dan bertanya mengapa dia memanggilnya, dia mengeluarkan buket dan mengatakan semua khawatir bagaimana menerima shatabdi tapi inilah aku Khawatir bagaimana cara memberi tahu kamu, tapi saya akan mati jika saya tidak mengatakannya sekarang, dengan senang hati saya akan mati jika Rudra membunuh saya tapi .. dia berlutut dan mengatakan bahwa saya mencintaimu Sunehri, maukah kamu menikah, Sunehri skeptis, Shantanu berKata lutut saya sakit tolong jawab saya, Sunehri mengangguk ya, mereka saling berpelukan, Shantanu berpikir bahwa sekarang dia ada di jebakan saya, Shantanu bilang kamu tahu Sunehri bahwa anggota keluarga kamu tidak akan pernah menerima saya karena saya adalah anak yatim piatu, saya tidak Tidak punya anggota keluarga sehingga mereka tidak akan pernah menerima hubungan kita tapi kita bisa melakukan satu hal, kita bisa menikah tanpa memberi tahu saya lalu memberi tahu mereka, Sunehri kaget. Sunehri bilang kita bisa berbicara dengan mereka setidaknya, Shantanu bilang mereka tidak akan pernah setuju dengan pernikahan kita.

Sunehri bilang aku tidak bisa melawan keluargaku, kamu terakhir mencoba, aku adalah anak perempuan mereka, Shantanu marah tapi bilang ok seperti yang kamu inginkan, aku akan Coba, dia bilang kamu mempercayaiku sumehri? Sumehri bilang aku harus pergi, dia pergi, Shantanu marah dan berpikir bahwa begitu dekat dengan tempat tujuanku tapi gadis ini mengacaukan semuanya, dia berpikir bahwa aku tidak bisa meminta pernikahan langsung kepada Danveer, siapa yang bisa berbicara atas nama siapa? Dia melihat Paro dan Maithili di kamar Paro dan menemukan peluru di dinding, dia ingat bagaimana dia melepaskan tembakan saat dia menyerang Paro. Paro mengatakan Maithili untuk berbicara dengan Mohini tentang upacara reaveling wajah (munh dikhayi) Shatabdi, Paro bertanya mengapa dia membenci Shatabdi, maithili mengatakan bahwa dia akan menikahi suami saya, Paro mengatakan apa salahnya dalam hal ini, Shantanu berpikir bahwa jika peluru ini Tertangkap maka rahasiaku akan terungkap, Paro mengatakan berpikir tentang Shatabdi, yang akan dia nikahi sudah menikah dan sekarang dia menikahi saudaranya, Maithili bilang kau mengambil sisi Shatabdi, Paro bilang aku belajar darimu untuk mengambil sisinya. Siapa yang tidak punya siapa-siapa, Maithili bilang oke saya akan bicara dengan Mohini. Mereka pergi dari kamar, Shantanu datang dan mencoba mengeluarkan peluru dari dinding, Paro datang ke sana dan bertanya di sini?

Shatabdi sedang melempar pakaian dari lemari, sumer mengatakan dengan sepatuku, apa yang dilakukannya, dia bilang kamu lupa, ruangan ini juga milikku, sumer bilang aku tidak mau pergi, Shatabdi mengeluarkan sabuk dan bertanya padanya apa yang akan dia lakukan? Sumer bilang aku akan melihat kamu, dia lari dari sana, Shatabdi tertawa. Paro tanya kepada Shantanu apa yang sedang dia lakukan Di kamarnya, Shantanu bilang aku cari kamu, besok ada upacara pengungkapan tapi aku laki-laki jadi .. Paro bilang aku tidak di kamar, shtantanu bilang aku khusus tentang hal, aku melihat frame Tunduk jadi saya datang ke sini untuk memperbaikinya, Paro bilang kamu demi keselamatan kita jadi bisa di pakai, dia lea Di kamarnya, dia berpikir bahwa saya harus mengeluarkan peluru dari dinding itu, terima kasih Tuhan Paro mempercayaiku. 

Paro melihat bingkai itu dan meletakkannya di dinding, tiba-tiba peluru jatuh dari dinding, Paro mengambil peluru itu dan mengingat bagaimana dia diserang saat matanya ditutup dan Shantanu ada di kamarnya.Mohini berkata kepada Maithili bahwa tidak akan ada wajah yang mengungkapkan Upacara untuk Shatabdi, dia mengatakan bahwa sekarang dia bukan istri Samrat maka kamu melakukan semua ini, saya tidak akan melakukannya, Maithili mengatakan kapan orang akan bertanya tentang Shatabdi di rumah kami, apa yang akan kami jawab kepada mereka, jadi kami harus memberi tahu mereka semua Bahwa dia adalah istri musim panas, Mohini berhenti Shatabdi dan mengatakan besok adalah upacara pengungkapan wajah kamu, Shatabdi mengatakan wow saya akan mendapatkan hadiahnya, dia meminta Maithili untuk memberi acar kepadanya, Mohini mengatakan bahwa dengan hati-hati Maithili sangat dingin akhir-akhir ini, Shatabdi mengatakan maasa seharusnya ada beberapa rempah-rempah dalam kehidupan untuk menikmatinya, Maithili tersenyum.

Paro sedang duduk di lantai di kamarnya, Rudra mendatanginya dan bertanya padanya apa yang terjadi, Paro menunjukkan peluru dan mengatakan peluru ini adalah saat serangan dilakukan. Pada saya, Paro memeluknya dan dia Saya khawatir, saya selalu berpikir bahwa semuanya baik-baik saja, hidup kita indah seperti kita bersama tapi bagaimana jika musuh kita berhasil memisahkan kita, Rudra bilang jangan khawatir, saya bersamamu, tidak akan terjadi apa-apa, Maithili menelpon. Paro untuk beberapa pekerjaan, Rudra mengatakan bahwa saya akan mengatakan kepadanya bahwa kamu tidak enak badan, kamu tinggal di sini, Paro mengatakan tidak, saya baik-baik saja, saya akan pergi, saya duduk di kamar dari Malam saja, dia pergi. Rudra memanggil aman dan mengatakan bahwa Paro telah mendapat peluru tersebut, saya mengirimkannya kepada kamu, menemukannya, dipecat dari pistol penyerang, Shantanu melihat peluru di tangan Rudra dan terkejut.

PRECAP : dalam upacara yang beberapa wanita minta bantuan Paro Tentang Shantanu, Paro bilang dia perwira bsd, salah satu wanita bilang aku sudah melihatnya di birpur. Paro datang ke Shantanu dan tanyakan padanya apakah dia pergi ke desa manapun? Dia bilang tidak, dia bertanya apakah dia pergi ke kota lain dengan ucapan terima kasih chandan, dia bilang tidak.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon