Senin, 03 Juli 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 146

Sapa mengatakan bahwa mereka memaksa saya dan membuat saya menikah, Mohini mengatakan beraninya kamu, ayah mengatakan bahwa sekarang pernikahan selesai, Mohini bilang kamu menipu kita, ayah bilang kamu menipu kita Samrat sudah menikah dan kamu tidak memberitahuku, Mohini bilang Saya akan memanggil polisi, ayah mengatakan bahwa kotoran hanya akan menimpa keluargamu saja, jadi terima pernikahan ini, ayah bilang jangan coba menyakiti putriku jika tidak berlariawat keluarga tidak akan diselamatkan, dia pergi, Maithili bertanya kepada Sumer mana Samate,


Samrat Paro Dan Shantanu datang ke sana, Maithili lega dan bilang kau baik-baik saja, lihat samoh Mohini dan tanyakan apakah aku anak tunggalku atau kamu yang membawa saya dari panti asuhan, apa yang kamu lakukan, kamu dengan paksa membuat saya melihat gadis itu, kamu menculik saya dan sedang membuat Saya menikah dengan paksa, Mohini bilang anak laki-laki, Samrat bilang kamu telah kehilangan hak untuk memanggil saya anak laki-laki, Maithili banyak melakukannya untuk kamu, dia melayani kamu, dia biasa mendengarkan semua ejekan kamu tapi mulai sekarang kamu telah kehilangan hak untuk mengatakan Setiap kata dalam hidup kita, dia pergi ke Sumer dan hendak menamparnya, sume R bilang jangan lakukan itu karena saya sudah diperkosa, samati mintalah Maithili untuk ikut dengannya, samn selamat Mohini tentang pernikahan Sumer dan daunnya, Shtabdi bilang oh Maithili bukan sapi tapi istri Samate, dia bilang sekarang Sumer adalah milikku Suami, dia bilang aku akan mengenalkan diriku pada keluarga, dia bilang moihini adalah mertua-ku, dia bertanya pada Paro siapa dia dan siapa Shantanu, dia bertanya siapa gadis ini yang takut? Mohini bilang kamu berani bicara tentang putriku sunehri, Paro bilang aku parvati, istri Rudra utama. 

Shatbdi bilang grah parvesh saya tidak selesai? Paro bilang kita akan melakukan ritualnya, sunerhi membawa aarti plate, Paro bilang kepada Mohini bahwa yang harus terjadi sudah terjadi, sekarang tinggalkan saja, perkawinan sudah selesai, jadi lakukan ritualnya, Mohini tersentak piring dan dedaunan, Paro tanyakan Sumer untuk berdiri dengan Shtabdi, mereka berdiri bersama, Paro melakukan aarti mereka, Shtabdi bilang apakah saya juga menyentuh kaki kamu? Paro bilang tidak perlu, Shantanu berpikir apa drama keluarga tapi bersama dengan Shtabdi, Paro Maithili dan Samrat sekarang ada di sampingku, dia pergi, Mohini memanggil Sumer jadi dia pergi juga, Shtabdi tanya Paro dari berapa hari dia disini? Paro mengatakan beberapa bulan, Shtabdi bertanya bagaimana dengan sapi itu? Paro bilang jangan bilang begitu, Maithili orang yang sangat baik, saya panggil adik perempuannya, dia sudah berada di rumah ini selama 3 tahun, Shtabdi mengatakan ini berarti dia telah melahirkan wanita tua yang sudah tua ini (Mohini) begitu lama, Paro Katakan jangan katakan itu karena dia adalah MIL kamu, Shtabdi mengatakan bahwa saya pikir kamu harus belajar mengatakan "jangan katakan seperti ini" saat kamu berbicara dengan saya sampai saya di sini, apa yang kamu pikirkan sampai hari apa saya akan berada Di sini, Paro bilang aku tahu Sumer itu aneh tapi setiap orang memiliki kebaikan dalam dirinya dan jika kamu menemukan kebaikannya maka kamu akan tinggal bersamanya, Shtabdi berpikir bahwa semuanya baik-baik saja di rumah ini tapi aku harus mengurus wanita gemuk tua itu.

Mohini berkata kepada Sumer bahwa mereka melemparkan anak perempuan mereka yang gila ke rumah kami, Mohini mengatakan bahwa ayahnya tidak dapat melakukan apapun, dia seperti senjata tanpa peluru, pergi dan kalahkan Shtabdi yang akan dia lari dari sini. Sumer bilang ok dan pergi ke kamar Shatbdi, dia datang di kamarnya dengan sabuk untuk mengalahkan Shtabdi, dia bertanya dimana kamu Shtabdi? Shtabdi keluar dari kamar kecil, dia menutup pintu dan mengambil sabuk dari Sumer, dia mengatakan bahwa ibumu berkata dan kamu datang ke sini untuk memukuliku tapi sekarang aku akan memberitahumu bagaimana cara mengalahkannya, dia menunjukkan sabuk di tangannya kepada Sumer yang tercengang. Tanya siapa yang kamu lakukan, beraninya kamu mengancamku, Shtabdi bilang kamu akan menghabiskan Malam nikah denganku seperti ini? Dia membuka pintu dan Mohini sedang berlama-lama di pintu, Shtabdi bilang saya katakan bahwa saya bukan kambing tapi singa betina, jangan panggil saya, Mohini mengatakan ayyi larki .. Shatbdi sakitkan kaki musim panas dengan sabuk, dia berteriak, Mohini mengatakan Beraninya kau, Shtabdi bilang dia suamiku, aku bisa mengalahkan dia, dia mintalah Mohini untuk pergi, Sumer bilang maasa aku ikut denganmu, Shtabdi bilang Sumer membawa susu untukku, mereka pergi dari sana.

Sumer dan Mohini si dipanggil oleh Danveer, dia mengatakan bahwa drama apa yang telah mereka lakukan? Mereka sedang menjebak Samrat dan sekarang anak bungsu saya membawa istri, Sumer bilang ayah tolong selamatkan saya dari maasa, dia mengubah seluruh hidup saya, Danveer mengatakan menghentikan drama kamu, dia akan menamparnya saat dilsher menghentikannya, Paro meminta semua untuk Tenang, Paro bilang maaf karena menyela tapi aku ingin memberitahumu bahwa pernikahan telah terjadi sekarang dan Shtabdi berasal dari rumah yang bagus jadi kita harus memberikannya waktu, Mohini mengatakan semua yang terjadi karena kamu Paro, jika kamu tidak akan pergi Kemudian ada sesuatu yang lain yang akan terjadi di rumah, Paro mengatakan maaf tapi saya menyimpan hubungan murni dengan pergi kesana, terima kasih tuhan saya dan Shantanu pergi ke sana dan menyelamatkan Samrat, saya tahu kamu merasa tidak enak karena apa yang terjadi tidak sesuai kehendak kamu tapi sekarang Kita harus menerima apa yang telah terjadi, dilsher bilang Paro benar, Danveer terima kasih Paro dan Shantanu dan daun dari sana. Sumer mengatakan kepada Mohini bahwa Shtabdi sedang meminta susu, mereka pergi ke dapur sementara Paro hanya di aula.

Tempat kejadian, Mohini dan Sumer ada di dapur, Sumer bilang aku butuh susu juga, Mohini menuangkan susu ke dalam gelas dan menaruh bubuk cabai merah di dalamnya, Sumer bilang itu untuknya? Mohini bilang tidak untukmu, tentu saja untuknya, hati-hati dan beri gelas ini padanya, dia pergi dengan susu, Mohini bilang kalau kamu Shtabdi besi panas maka aku tidak kalah, kamu akan tahu now.its Malam, anginnya Dengan bertiup kencang, Paro pergi ke kamarnya saat dia merasakan kehadiran seseorang, dia bertanya siapa yang ada di sana, Paro melihat siluet dan bertanya siapa yang ada disana? Pria itu mendekatinya, dia menegang, pria itu mendekatinya dan meraihnya, dia meletakkan tangannya di mulutnya, Paro menjadi takut. Ternyata itu Rudra, dia bilang saab besar kamu. Kalo beri susu ke Shtabdi, dia meminta Sumer untuk menutup jendela, dia pergi untuk menutupnya dan dia mengganti gelasnya dengan dia, dia kembali dan Shtabdi bilang bersorak, mereka Lakukan dan minum susu. Saya menarik Rudra tapi kemudian memeluknya, dia meminta jangan membuatku takut lagi, dia bilang kamu tikus kecilku, Paro bilang tidak, dia bilang ok kamu adalah istriku yang marah yang membatalkan telponku 2 Kali, Paro bilang aku Sumer berteriak Shtabdi, apa yang kamu lakukan, kamu Shtabdimembuatku minum susu pedas ini Rudra bertanya apa yang terjadi, Paro mengatakan kepadanya bahwa Sumer telah menikah hari ini, Rudra mengatakan apa? Shtabid mengatakan kepada Sumer bahwa jika kamu adalah kelapa lunak maka saya adalah hard rock, jangan mencoba bermain game dengan saya, pergi ke ibumu sekarang dan menangislah disana. Rudra bilang aku tidak mengerti Mohini, Paro bilang hari ini sangat buruk akan Kebetulan, Mohini dengan paksa menikahi Samrat, Rudra bilang kenapa kamu tidak memberitahuku? Paro mengatakan bahwa kamu berada di perbatasan dan telepon kamu dimatikan sehingga Shantanu membantu, dia membebaskan Samrat dan menyelamatkan saya dari preman juga. Rudra terlihat.

PRECAP : Mala berkata kepada Mohini bahwa membiarkan berlalu berlalu dan menerima Shtabdi saat menantu kamu melakukan perkawinan selesai, Mohini berkata oh sekarang kamu akan memberi saya ceramah tentang pernikahan, ular mengatakan bahwa menghindari racun, Paro mengatakan bahwa kamu tidak dapat berbicara Bagi dia seperti ini, Mohini bilang siapa kamu untuk berbicara dengan saya seperti ini, Paro bilang aku istri putra sulung rumah ini dan menantu Mala, Mala dan Danveer tersenyum ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon