Senin, 03 Juli 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 135

Mala datang ke kamar Rudra dan bilang aku membawa makanan darimu dan Paro, Paro sudah berpuasa hari ini, dia ingin kamu memecahkannya dan kamu juga tidak makan apa-apa, Rudra takew makanan darinya dan terimakasih padanya, dia menatapnya dan pergi . Rudra datang ke Paro, Paro tanyakan siapa yang ada di sana, Rudra bilang kamu tidak berpuasa hari ini kan, Paro bilang tidak, sebenarnya .. Rudra membuatnya makan dan bilang kamu tidak tahu bagaimana berbohong, Paro tanyakan siapa yang membawa makanan,


Rudra Bilang dia membawanya, Paro tanyakan siapa dia? Maasa, aku menyuruhnya untuk tidak mendekatimu tapi dia tidak mendengarkanku, aku akan berbicara dengannya, Rudra bilang menghentikan drama ini, Paro bilang drama? kamu tahu bahwa kita sedang melakukan drama, Rudra mengatakan bahwa saya tidak mengetahuinya, tapi hari ini ketika kamu takut dan membutuhkan ibumu, dia bersamamu, dia memegangi tangan kamu dan saya tahu bahwa benang kamu dengannya adalah Utuh, kamu baru saja melakukan drama jadi aku bertarung dengan untuknya, cewek gila, kamu sudah siap dimarahi aku untuknya, Paro tanyakan apakah kamu marah denganku? Rudra bilang tidak, Paro bilang ini berarti kamu sudah memaafkan ibumu, dia tidak menjawab. Rudra memintanya untuk tidur, Paro membuatnya makan.

Pada Malam hari, Rudra bilang aku lupa sesuatu, dia bilang kamu harus memanggil vk singh pak atau aman, dia bilang tidak, Paro bilang kamu pasti lupa bilang terima kasih kepada Mala, dia bilang aku bilang padanya, Paro tersenyum, Dia membawa hadiah dan kupu-kupu birunya, Rudra bilang aku selalu melihatmu bermain dengan kupu-kupu jadi membelinya untukmu, Paro bilang iya suka kupu-kupu, kamu rukmini (dulu kupu-kupu) biasa datang padaku dan dia biasa memberiku kebahagiaan, dia menggunakan Untuk memberi saya kekuatan bahwa semuanya baik-baik saja tapi. Saya tidak melihatnya selama berhari-hari ini berarti ada sesuatu yang tidak baik, Rudra mengatakan bahwa itulah sebabnya saya membawanya untuk kamu, pemberian ini dan saya meyakinkan kamu bahwa semuanya baik-baik saja, saya Dengan kamu, kamu memiliki kepercayaan pada saya jadi jangan khawatir, saya tidak akan membiarkan apapun terjadi pada kamu.

Samasy terbangun di pagi hari, Maithili menunjukkan kepadanya liontin di lehernya dan mengatakan ini adalah hadiah dari sisi saya untuk kamu di teej, dia bilang kamu menjual gelang emas kamu untuk itu, Maithili mengatakan tidak masalah, kapan kamu bisa cepat maka tidak dapat saya tapi ini untukmu. Samrat menjadi tegang Samrat mengatakan kepada Maithili bahwa saya memiliki dendam untuk menyembunyikan satu hal dari kamu, kemarin Mohini tidak membawa saya untuk bisnis tapi dia membuat saya bertemu dengan seorang gadis untuk pernikahan kedua saya, Maithili terluka.

Paro menunjukkan Rudra kemejanya dan mengatakan bahwa kain kamu sudah tua, Rudra mengatakan bahwa saya akan membawa yang baru, mengapa kamu tidak pergi dan membeli kain untuk saya, dilsher datang dan mengatakan apakah kamu lupa apa yang terjadi dengan Paro kemarin, Rudra mengatakan demikian juga dia Tetap di rumah, dia akan pergi, aku akan mengawalinya, Paro bilang aku pikir aku akan pergi ke mandir juga dan juga Mala akan ikut denganku jadi bagaimana kita bisa pergi sendiri, Rudra bilang tidak sendirian penjaga akan ikut denganmu, Paro mengatakan tapi saya pikir kamu akan menurunkan kami, Rudra mengatakan pergi dan bersiap-siap dan juga meminta yang (Mala) yang ingin pergi bersamamu, saya akan menjatuhkan kamu, dia pergi, terdispersikan mengatakan tidak ada yang bisa menang melawan keras kepala kamu.

Samrat mengatakan percayalah, saya tidak tahu dia membawa saya ke sana untuk itu, saya memarahi dia dan juga tidak ikut dengan dia, saya hanya mencintaimu, Maithili mengatakan bahwa itu sebabnya kamu katakan kemarin bahwa kita ada untuk hal lain, Kita tidak membutuhkan orang lain, katakan saja sekali lagi, saya akan baik-baik saja, Samrat mengatakan bahwa saya dapat mengatakan bahwa berkali-kali bahwa kamu cukup untuk saya, saya tidak membutuhkan apapun. Maithili memeluknya.

Rudra, Paro dan Mala datang ke mandir, Rudra mengatakan untuk berhati-hati, waspada terhadap segala hal dan juga menjaga matamu tetap terbuka, kata Paro tapi mataku terbuka, katanya maksudku menjaga matamu, pikiran terbuka, katanya panggil. Saya jika kamu ingin mengatakan sesuatu dan satu hal lagi tidak tapi kain berwarna tajam, Paro menggodanya dan mengatakan bahwa saya akan tapi menyematkan kain warna kuning untuk kamu, Rudra tersenyum dan mengatakan memiliki gola (bola es), dia melihat Mala dan Katakan hati-hati kalian berdua, Mala menatapnya, dia pergi.

Pria yang ingin putrinya menikah dengan Samrat memanggil Mohini, dia bertanya apa keputusanmu, Mohini bilang aku merasa Samrat dan putri kamu harus saling bertemu, saling mengenal, kita akan berpikir, Maithili datang kesana, Mohini mengakhiri panggilan Dan bilang baik kamu datang, aku sudah mendapat tiket untuk kamu pergi ke rumahmu, Maithili bilang aku harus tahu segalanya, aku harus tahu bahwa kamu ingin sanrat menikah lagi, aku menerima keluargamu, aku berusaha sebaik mungkin untuk menjaga Keluarga bahagia, saya tidak pernah gagal dalam tugas saya dan Samrat senang dengan saya, dia sangat mencintaiku mengapa kamu mengirim dia untuk melihat gadis itu, mohin bilang kamu ingin mendengarkan bahwa kamu adalah anak perempuan yang hebat namun dapatkah kamu memberi saya Kebahagiaan pewaris saya, kamu telah keluar dari titik hitam pada keluarga kami dengan tidak memberi kami anak, kamu tidak dapat hamil sebelumnya, Maithili mengatakan hanya untuk satu hal itu, kamu lupa apa yang telah saya lakukan untuk keluarga ini, hanya untuk satu alasan kamu mengatakan ini , Mohini mengatakan hal yang kamu katakan karena hanya satu hal tentang keluarga saya, yang ini th Ing bisa menghancurkan nama keluarga saya dan bisa mengakhirinya Sapa, jadi dengarkan aku, aku bisa melakukan apapun untuk mendapatkan pewarisku dan aku akan menikah samate, Maithili bilang kau tidak bisa melakukan itu, Mohini bilang kamu memberiku peringatan, kamu tahu aku bisa melemparmu keluar dari rumah sekarang, Maithili bilang aku tahu, saat aku menikah, ibuku mengatakan bahwa rumah wanita setelah menikah adalah rumah suaminya jadi aku tidak akan meninggalkan rumah ini, aku juga tidak akan pergi ke rumah ibuku, aku bisa melakukan apapun untuk menyelamatkan mangalsutraku, aku akan bertarung Untuk pernikahan saya, dia pergi dari sana, sumer datang ke Mohini dan berkata hati-hati maasa dengan menantu kamu yang tidak berdosa siap menyerang kamu atau dia bisa terbang bersama anak kamu. Mohini marah.

Rudra bersiap-siap sebagai orang biasa di bsd, dia mengatakan kepada aman bahwa Paro ada di pasaran jadi saya pergi kesana, beritahu semua orang di bsd bahwa saya sibuk dalam pertemuan, tidak ada yang tahu bahwa saya akan pergi ke belakangnya, saya Merasa seperti seseorang dari bsd terlibat dalam hal ini, pelakunya mungkin mendapatkan informasi dari bsd sehingga kamu tidak keluar dari ruangan ini sampai saya kembali, kata aman tapi mengapa kamu menempatkan Paro dalam bahaya untuk menangkapnya, Rudra mengatakan bahwa saya Tidak punya pilihan selain saya tidak akan membiarkan apapun terjadi pada Paro. Dia pergi. Di pasar, Mala mengatakan kepada Paro bahwa dia mengatakan tidak tapi warna yang tajam dan kamu membeli kain embroided untuknya, Paro mengatakan bahwa dia mengatakan banyak hal tapi jangan khawatir, pria misterius sedang mengawasi mereka, dia mendapat telepon bahwa Rudra sibuk dalam pertemuan selama 2 jam, katanya jadi jalan saya sudah jelas. Rudra datang ke sana dengan menyamar dan mengikuti Paro. Paro bilang ke Mala mari kita pergi dan punya gola (bola es). Mala bilang di tengah hujan? Paro bilang iya menyenangkan untuk memilikinya di tengah hujan, mereka mendengarkan suara dari mandir, Paro bilang terlihat seperti puja akan segera dimulai, Paro bilang kita akan ke sana 1, mereka pergi ke mandir. Mereka datang dalam puja, pria misterius yang kami amati Paro di mandir, Rudra adalah Paro, dia melihat satu orang membunuh penjaga yang sedang Paro dan tertegun.

PRECAP - orang misterius itu datang ke mandir dimana Paro sedang melakukan puja, Rudra hadir di sana. , Manusia mendekati Paro, Rudra tegang.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon