Senin, 03 Juli 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 130

Rudra keluar dari ruangan. Chacha mengatakan bahwa ia mengingat semua hal yang harus kita berikan kepadanya sedikit waktu. Saya percaya bahwa kita akan kehilangan semua kepahitan suatu hari nanti. Paro bertanya kepada Rudra bukankah kamu mau kerja? Dia bilang tidak? Dia bilang iya pergi dengan bapu sa. Aku harus pergi ke kuil bersama mereka. Maukah kamu sendirian di sini Dia bilang kenapa aku anak kecil? Dia bilang tidak, tapi kadang kala. Bapu sa memanggil Paro untuk datang dan dia pergi.


Rudre naik ke atas dan berjalan di koridor. Dia melihat gambar anaknya. Dia mengambil satu di mana dia telah menulis digit. Dia ingat Mala memberitahunya bahwa terbalik. Dia mengeluarkan gambar keluarga. Dia bilang aku tidak bisa membuat foto saya bersama keluarga lainnya. Saya sangat marah sehingga saya menggambar gambar saya di sisi lain. Rudra bilang dia benar? Paro bertanya siapa? Dia bilang maa. Dia terlihat kembali Paro disana Paro bilang kau ingat semuanya saab besar. Mengapa kamu melakukan ruuning? Tolong hentikan dan lihatlah dirimu sendiri. Dia bilang tolong jangan meminta saya untuk mengubah vbcak saya tidak akan bisa melakukan ini. Saya tahu dia adalah ibu saya dan dia ingat semua yang saya lakukan. Saya ingat bahwa dia meninggalkan saya 15 tahun yang lalu. Sinace si dia bukan ibuku. Dia menghancurkan segalanya. Gambar ini mengingatkan semua kenangan itu. Malam itu datang di depanku saat dia meninggalkanku. Hari-hari ketika aku melihat ke mana-mana untuknya, aku ditinggalkan olehnya. Aku hancur. Paro menyentuh wajahnya. H bilang aku sudah bergerak maju setelah sekian lama. Aku telah mengubur mereka dalam gelap tolong jangan membangkitkan kenangan itu. Aku takut aku akan hancur agin jika aku menghadapi kenangan itu lagi. Aku akan enver bisa hidup lagi. Jangan biarkan ini terjadi. Paro memegang tangannya. Saya tidak ingin hilang dalam kegelapan lagi. Mala lebih dari mendengarkan mereka. Paro mengira aku melakukan semua yang aku bisa tapi aku tidak akan menyerah. Saya akan menemukan jalan Dia akan saya lebih baik dulu, kebencian ini akan meninggalkan hatinya. Chacha calla Paro. Dia bilang aku datang. Dia melihat Mala di sana. Dia bilang Massa ikut bersama kita. Id tidak ingin kau berada di sini sendirian bersamanya. ini menyakitkan dia.

Paro ada di dapur. Matheli bilang apa yang kamu pikirkan Lupakan semua yang terjadi. Mala datang ke sana dan bilang, biarkan aku membantumu aku akan memotong bawangnya. Paro bilang tidak ada, Massa saya tidak ingin kamu membuat sesuatu untuknya. Dia tahu selera kamu itu menyakitinya. Daun Mala Matheli bilang apa itu Paro? Paro cukup, Paro memberi Rudra parshad. Dia bilang aku berdoa. Dia bilang aku tahu apa yang harus kamu doakan. Dia bilang aku berdoa agar kamu selalu reamin bahagia. Dia bilang aku akan membawa makanan di sini. Dia bilang kenapa di sini? Apakah semua orang sudah selesai makan? Dia bilang tidak, kamu tidak enak badan dengan Massa, saya berencana makan di sini.

Rudra datang ke meja. Paro menyajikan makanannya. Dia bilang aku berdoa untukmu lalu aku sadar itu di tanganku. Aku tidak bisa melihat kesakitan lagi. Maafkan aku ? Seharusnya aku tidak mencoba membuatmu dan Massa tutup. Seharusnya aku tidak membuatmu mendekat. Saya tidak menyadari bahwa itu akan meningkatkan kebencian. Ikut denganku. Dia mengambil tangan dan meminta dia untuk melepasnya. Dia bertanya mengapa? Par mengatakan karena melihat ini menyakitimu. Dia mengambilnya sendiri. Dia bilang berhenti dan turun di bawah meja. Dia bilang jangan menyakiti dirimu lagi saab besar. Paro mengeluarkan semua gambar dari rak. Mala tanya apa yang kamu lakukan / Paro bilang saab besar tidak bisa melihatnya lagi. Hal itu membuatnya mengingatkan semua hari yang menyakitkan. Maafkan aku tapi aku tidak bisa melihatnya kesakitan seperti ini.

Chachi meminta Sunehri untuk membawa bundel merah. Mala datang ke toko dan memberitahunya di atas lemari. Sunehri bilang biarkan aku membawa tinja, Mala melihat kursi dan berdiri di atasnya. Dia mencoba mengambil bungkusan itu. Dia jatuh di tanah. Dia menjerit. Semua orang datang ke sana. Chacha bertanya apa yang terjadi? Matheli dan par membuatnya duduk di kursi. Paro bilang apa yang kamu lakukan masa? Sunehri mengatakan itu adalah kesalahan saya. Saya ingin mengambil buntalannya jadi saya pergi mengambil tinja. Mala bilang aku berdiri di kursi dan tidak tahu bahwa itu lemah. Paor bilang kau bisa menunggu matahari terbit. Paro mengatakan itu yang ingin saya katakan. Begitu banyak yang telah berubah di rumah ini. Karena kamu harus berada di sini selama bertahun-tahun, rumah ini bukan milik kamu pekerjaan ini bukan milik kamu. kamu adalah tamu di sini baik itu. Jangan mencoba menjadi bagian dari rumah ini. Matheli mengatakan Paro .. Paro melihat kembali Rudra dan bapu sa. Mala berdiri sendiri. Dia pergi ke kamarnya. Daun Paro juga Rudra mengikutinya. Chacha bertanya apa yang terjadi dengan Paro? Mohini mengatakan tentang kisah setiap keluarga. Hubungannya menurun drastis.

Rudra datang ke Paro dan bertanya mengapa kamu bersikap seperti itu? Paro bilang seperti apa? Rudra bilang kau sudah membencinya. Paro mengatakan kepada siapa? Massa? Apakah saya salah? Jika saya memaafkan saya? Rudra mengatakan tidak, kamu tidak melakukan yang benar, tapi apa gunanya meneriakinya. Paro bilang aku benar. Dia seharusnya beristirahat di sini. Rudra mengatakan apa yang telah terjadi padamu? kamu memiliki simpati untuknya dan sekarang kamu bereaksi seperti ini. Paro mengatakan hal-hal ya.ng mengubahnya, Akulah ibu mertuaku, yang anaknya membencinya dan orang yang meninggalkan anaknya sendiri.Precap- matheli dan pari keluar. Seorang pria datang dengan helm. Dia melempar sesuatu ke wajah Paro. Dia menjerit

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon