Sabtu, 01 Juli 2017

SINOPSIS Nakusha Episode 30

Episode dimulai dengan Sejarah keluarga Dutta dalam kekerasan. Aai sahib bersama Supriya memberi makan apelnya. Supriya memintanya untuk tidak mengganggu tapi Aai berkeras mencintainya seperti anaknya sendiri. Supriya merasa bersalah. Dia bertanya apa yang akan terjadi pada hari ini karena orang tuanya mungkin tidak akan bisa datang dan mengatur semuanya dengan sangat cepat. Aai melihat kembali kilas balik yang mengatakan bahwa cerita ini diceritakan kepadanya oleh ibu mertuanya.


Ayah besar Dutta tidak sekaya sekarang. Mereka adalah keluarga petani. Namun, dalam kemiskinan mereka hidup dengan bangga dan memegang kehormatan mereka sebaik mungkin. Orangtua besar ayah Dutta yang besar juga dikenal karena harga diri dan kemarahan mereka. Kemarahan Dutta juga diberikan kepadanya dalam gennya. Jadi suatu hari geng Dutta jatuh cinta dengan seorang gadis manis (seperti Supriya). Namun, gadis itu milik keluarga mereka klan musuh. Keluarga Dutta adalah Patils dan keluarga gadis-gadis Deshmukhs. Keluarga Dutta's ggf diketahui tidak menyimpan pedang mereka di surainya. Jadi ada banyak gudang darah. (Supriya terlihat sangat ketakutan).

Gbg Dutta membawa pulang pengantin wanita dan saat dia melakukan pedangnya masih meneteskan darah. Dia mengatakan kepada mempelai wanita bahwa darah saudaranya di pedangnya dan menganggapnya sebagai shagun dan masuk ke dalam. Tapi ibu ggf menghalangi dan menghentikan mereka. Mengatakan kepadanya untuk menjatuhkannya dari tempat dia membawanya. Mereka berdua bingung karena gadis itu tidak bisa kembali karena dia telah meninggalkan mayat saudara laki-lakinya di belakang. Kemudian sang ibu mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkan gadis itu masuk tanpa jeda yang tepat dan masuk ke dalam untuk mendapatkan kangan perak. Bahkan dalam kemiskinan dia telah menyelamatkan kangan itu dan mengatakan kepada mereka bahwa ibu mertuanya terakhir nishaani. Dia menaruhnya di gadis itu dan menyambutnya dengan mengatakan bahwa sekarang gadis itu adalah anggota keluarga mereka dan sekarang dia (ibu) bertanggung jawab atas keselamatan dan kehormatannya dan akan berdiri di ambang pintu rumah mereka untuk melindunginya.

Dari sana datanglah rasminya yang akan berlangsung hari ini. Begitu gadis itu memakai keluarga kangan dia menjadi milik mereka. Jadi hari ini saat Supriya akan memakai kangan dia akan menjadi keluarga Nagesh Rao Patil dan akan dianggap istri Dutta SriRam Patil. Dutta datang untuk melihat bahwa ibunya telah menyampaikan pentingnya jajahan hari ini kepada istrinya.

Aai Sahib meninggalkan keduanya sendirian dan Sups berkeringat karena takut melihat kehebohan maut yang mondar-mandir di depannya. Dia bertanya dengan sopan bagaimana perasaannya dan dia dengan lemah lembut menjawab bahwa dia sehat sekarang. Dia meyakinkannya bahwa tidak ada alasan lagi untuk takut sekarang, rupanya melihat ketakutan di sekujur wajahnya dan menganggapnya terkait dengan usaha hidupnya pada malam sebelumnya, tidak tahu bahwa hal itu mengenaskan kepribadiannya yang dia khawatirkan Morey lagi. Dia melanjutkan bahwa sekarang dia adalah tanggung jawabnya (jelas Dutta bhau membutuhkan beberapa pelajaran dalam percintaan .. jangan khawatir Bhau Nakku kami adalah seorang ahli, dia akan mengajari Anda). Supriya, jelas tidak senang dengan deklarasi tersebut.
Selanjutnya dia menambahkan bahwa pernikahan itu bukan keputusannya (gayi bhais paani mein ... Bhau se asmara ki umeed koi ghadi hi karegei ... nakku sakit kepalanya). Jadi kami mengetahui bahwa pernikahan itu lebih merupakan keputusan Aai dan lebih seperti sebuah perintah, bahwa Dutta mengambil sebagai berkah (terima kasih telah membereskannya .. oh tapi semua belum hilang) Sebelum membuat jalan keluar, Dutta berjanji bahwa meskipun dia mungkin Belum bisa menerima hubungan sepenuhnya, dia akan mencobanya dengan tulus. Dan itu adalah janji bukan Dutta Sriram Patil tapi calon suaminya. Bingung (dan Dutta mohon menjelaskan bagaimana hal ini seharusnya membuat seorang gadis merasa lebih baik tentang hubungan yang dia takutkan di tempat pertama). Pikiran Kala meniup pilan.

Silly bersaudara mendiskusikan rencana mereka selanjutnya untuk menyingkirkan Supriya dari kehidupan Dutta. Kala mengatakan kepada mereka bahwa saree yang dia pilih akan memiliki racun di atasnya dan perlahan saat Supriya memakainya akan menyebar ke sekujur tubuhnya dan dia akan mati sebelum upacara tersebut. Aai sahib membawa saree ke Supriya dan memintanya untuk memakainya sebagai yang dipilih oleh saudara perempuan Dutta.

Di malam hari, para tamu tiba. Aai sahib menunjukkan Baabi perhiasan bersama dengan kangan yang akan diberikan kepada Supriya. Baabi menatap Nakku yang diminta menghias moorti dengan bunga. BTW Nakku terlihat bagus (meski dengan riasan gelap masih menyala). Dia mengenakan rok dan bagian atas dengan warna pink dan lavender yang bagus dengan rambut lurus diikat. Dutta masuk ke scn mengenakan kurta oranye dan Baaji berkomentar bahwa bhau terlihat seperti api hari ini. Aai sahib mengatakan anaknya terlihat seperti pangeran dan Baabi setuju. Lalu dia melihat ke arah Nakku yang sedang mendekorasi dengan bunga dan merasakan kepedihan, kurasa harus menyembunyikan kecantikannya.

Supriya dibawa turun oleh para suster (dia juga terlihat sangat cantik dengan saree kuning). Dutta dan Supriya duduk saling berhadapan. Dutta menatap Supriya dan mengingat apa yang Nakku katakan tentang menerima dia dan jika dia mencintai seseorang maka rasa sakitnya tidak akan ada. Jeda dimulai dengan Dutta pertama-tama mengenakan kangan padanya. Meskipun Supriya ragu untuk meletakkan tangannya di rumah Dutta, Kala melakukan hal itu untuknya. Kala bertanya-tanya mengapa racunnya Belum mulai berlaku. Dutta satu per satu meletakkan semua perhiasan di Supriya dengan bantuan Kala.

PULSA GRATIS || Dapatkan di Sini...


Kala khawatir dan suaminya memperhatikan hal ini (saya pikir suaminya telah melakukan sesuatu untuk mencegah pilan Kala). Ganpat melihat semua perhiasan dan semakin serakah yang dibayangkan Baabi dan gerakannya agar tetap terkendali. Di latar belakang kita melihat Leela perlahan mulai pingsan. Dia dalam kesusahan dan datang ke pesta dan menangis ke Kala. Semua orang melihat dia jatuh dan bergegas ke arahnya bertanya-tanya apa yang terjadi. Jaisa kaam vaisa daam.

Precap: Docter mengatakan kepada Dutta bahwa pakaian Leela diracuni dengan racun langka yang berasal dari ular. Kala kaget dan Supriya terlihat ketakutan sementara Dutta tidak percaya apa yang sedang terjadi di rumahnya sendiri. Kemudian Kala bertanya-tanya dengan lantang siapa yang mengawasi aktivitasnya (jelas orang yang paling dekat denganmu .. sayang)

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon