Minggu, 30 Juli 2017

SINOPSIS Nakusha Episode 293

Episode dimulai dengan Dutta dan Nakku terlihat ngobrol dengan gembira. Mahadev kemudian membawa Rangoo untuk duduk agak jauh dari Dutta di mana dia memesan minuman untuknya dan obat-obatan dibawa keluar. Seorang wanita muncul dengan minuman itu dan Rangoo memberinya sekali lagi. Dia bertindak seperti orang yang tidak waras dan membuat beberapa komentar kasar untuk wanita itu. Dutta yang telinganya menusuk mendengar semua ini sangat mengganggu Ranga karena menghina wanita itu. Dia dan Nakku juga ditawari minuman oleh wanita lain yang mengatakan bahwa minum ramuan ini akan meningkatkan cinta di antara mereka, Keduanya ambil minuman dengan senang hati dan minum. 


Sundari terlihat senang. Roti menawarkan jumlah kacang untuk obat yang dengan susah payah dikumpulkan oleh penghuni hutan yang diterima Mahadev dengan penuh syukur. Perhatian seluruh perhatiannya pada kesepakatan sekarang. Dia terperanjat pada penjarahan siang hari Ranga tentang orang-orang sederhana ini. Perintah memerintahkan obat-obatan yang dimasukkan ke dalam kendaraannya dan menyerahkan uangnya kepada Mahadev Dutta  dapat menahannya lagi. Dia memanggil Mahadev untuk berpegangan sebentar. Musik Bhau diputar di latar belakang saat Dutta berjalan perlahan menuju mereka. Mahadev terkejut dengan intervensi Patil Saab dan Rangoo mencium masalah yang datang. Dutta dengan tegas memberitahu Mahadev bahwa dia membuat kesepakatan yang buruk. Mahadev kaget dan Ranga menyadari permainannya sudah habis. Dia berkumandang keberanian dengan menertawakan Dutta mengatakan Dutta adalah anak kota yang tahu tentang bisnis mereka. Mereka adalah hubungan bisnis lama yang dia katakan kepadanya. Bhau tidak terkesan. 

Mahadev sangat gelisah dan mengatakan bahwa ini adalah uang biasa yang mereka terima dari dealer dan mereka mempercayai Ranga. Dutta mengatakan kepadanya bahwa mereka orang sederhana dan pekerja keras tapi mereka tidak tahu nilai obat-obatan ini dijual di kota-kota. Taji tampaknya tahu apa yang sedang dibicarakan Dutta Ranga bertanya apakah mereka harus belajar menjual obat dari dia sekarang. ? Dutta balas bahwa sementara dia mungkin tidak tahu tentang bisnis jamu, dia memang tahu banyak tentang orang seperti Ranga. Pengetahuan tentang tumbuhan adalah leluhur, ini adalah kerja keras berbulan-bulan, dan obat-obatan dikumpulkan untuk menjelajahi hutan berbahaya yang mempertaruhkan hidup dan anggota badan dan yang mereka dapatkan untuk ini adalah Rs 5000. 

Dutta menginformasikan kepada Dev bahwa dia harus meminta Rs 5000 per tas dari Ranga. Ranga tercengang dengan harga dan bilang begitu. Dutta bilang itu adalah harga pengetahuan obat langka.Ranga bertanya siapa di bumi yang akan membayar harga seperti itu untuk tanaman ini. Datanglah balasan dari Dutta "Usman Ali dari Nasik". Darah mengalir dari wajah Ranga. Dutta merasakan reaksi Ranga terhadap nama Usman. Dutta mengatakan bahwa namanya harus familiar bagi Ranga karena semua perantara menjual barang dagangannya kepadanya. Dutta meminta Mahadev untuk berurusan dengan Usman Ali yang akan membayar harga yang pantas untuk obat-obatannya. Dia tidak akan menjarahmu seperti Ranga ini. Ranga tersengat pada penghinaan ini. Dia menuntut jika dia dibawa ke sini untuk dihina. Dia mengancam untuk berhenti berurusan dengan Mahadev dan bahwa rakyatnya akan menderita sebagai hasilnya. 

Mahadev khawatir tentang bangsanya dan meminta Dutta untuk mundur mengatakan bahwa anak-anak mereka akan kelaparan jika mereka tidak berurusan dengan Ranga. Dutta hendak menjawab saat pemberitaan Tanaji yang pemberani mengatakan bahwa Patil Saab benar. Orang seperti Ranga berpikir karena kita tinggal di hutan yang tidak bisa kita pikirkan untuk diri kita sendiri. Kita bisa menjual obat-obatan kita sendiri di kota-kota dan tidak perlu tengkulak. 

Mahadev kesal dan menyuruhnya diam karena dia masih muda. Tanaji balas bahwa tidak ada salahnya mencoba mendapatkan sedikit keuntungan. Dia secara pribadi akan mengunjungi Usman Bhai untuk melakukan penjualan. Dia mengumpulkan dukungan dari penduduk desa lain yang semua mengakui bahwa Patil Saab benar. Dutta terkesan dengan pria muda itu dan mengucapkan selamat kepadanya. Mahadev akhirnya yakin bahwa dia telah ditipu bertahun-tahun dan mengatakan bahwa pada Ranga tidak akan ada kesepakatan apapun. Ranga membuat ancaman terhadap Dutta dan Mahadev tapi dengan acuh tak acuh menyesap minuman cinta. 

Ranga mengatakan kepada Mahadev mereka semua akan kelaparan sampai mati dan pergi dengan sangat kesal. Mahadev mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Dutta yang menghujani kita semua dengan senyuman yang paling cantik dan langka. Seema yang duduk dengan sedih di kaki tempat tidur Dutta dengan pikiran yang dalam. BG lemak besar membawa makanan untuknya Dia keluar dari kamar dan tempat tidur untuk melayani makanan kepada narapidana ke Shirke  Shirke menenangkan dia memintanya untuk melakukan seperti yang dikatakan atasan mereka Babi BG yang gemuk Beberapa lagi tentang menyajikan makanan kepada narapidana lain yang menyebutkan AS dan lainnya. Tumor telinga menusuk mendengarnya. Seema kaget karena ibu dan saudari Dutta dimiliki sebagai narapidana. BG pergi ke sana untuk beberapa desi daaru dan pikiran Seema sedang berputar-putar. 

Kala terlihat menjilati luka-lukanya yang menggelindingkan botol minuman keras yang kosong, meminum araknya. Sudut membasahi celananya di depannya. Dia juga terpana oleh penghinaan besar-besaran oleh komunitas Don. Dia memulai rengekannya tentang hari yang cukup, otaknya menggoreng, Kala memutar matanya.Kala mengatakan kepadanya untuk berhenti berpikir apakah dia Otak menggoreng Suds balas menjawab mengatakan bahwa dia melakukan semua pemikiran yang terjadi? Rekan-rekan itu datang menyapa dan pergi. Kala disengat oleh pengingat. 

Sudut mengatakan meninggal atau hidup Dutta Bhau adalah Bhau Patilwadi .Kala harus mengerti ini. Dia mengatakan Baji akan dinobatkan sebagai Bhau dan Kala berikutnya dan dia akan mengalahkan drum di luar. Dia mengatakan pada Kala semua rencana ABC-nya adalah jepit. Tidak akan pernah tercapai jika mereka mengikuti jalan Kala. Bagi mereka untuk menetapkan peraturan mereka Bhau harus mati. Pasti ada pertumpahan darah bagi mereka untuk menarik kembali semua orang. Dia menasihatinya untuk membawa Chaskar kembali ke permainan. Dia mengatakan mereka harus mulai mencari Dutta lagi, bunuh dia dan lemparkan mayatnya di hadapan orang-orang ini. 

Precap: Mahadev menyarankan beberapa langka Bunga yang akan menyembuhkan mata Dutta  Nakku memintanya untuk mengirim seseorang untuk membawanya. Mahadev mengatakan itu sangat sulit dan berisiko untuk sampai ke sana tapi jika mendapatkannya, pasti akan membuat Dutta lebih baik.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon