Selasa, 18 Juli 2017

SINOPSIS Nakusha Episode 167

 Episode dimulai dengan di  Mobil hitam, DP yang sedang mengendarai mobil putih, kaget melihat beberapa mobil menghalangi jalannya. Kala keluar dari mobil hitam dan melihat DP-nya keluar dari mobilnya juga. Kala memiliki kilasan serangan SP-DP dan SPs akhirnya mati. DP mengatakan Kala beti, kamu di sini?. Kala mendapat kejutan saat mendengar kata Beti (putri) dari DP, katakan, Beti? Oh, sekarang saya mengharapkan saya untuk memanggilmu Paman Tolong jangan main game beta beti ini dengan saya, saya tidak memiliki minat seperti itu.


DP menjawab, Saya tahu kamu tidak lupa malam itu, saya tahu kebencian saya Jadi saya ingin memberi maaf kepada semua orang, termasuk saya, saya ingin memperbaiki semuanya. Kala mengoceh kembali, Sudah sangat terlambat untuk itu, karena saya kehilangan ayah saya dan karena anak saya, ibu saya kehilangan suami saya, saya tidak dapat memaafkan saya. DP menjawab, Ya, saya tahu itu dan itulah mengapa saya berada di sini, bukan? Dan Kala menunjuk sebuah pistol.

DP mengatakan, Apa yang bisa lebih buruk dari pada kematian?DP tersenyum dan berkata Bunuh aku, aku mungkin membutuhkan satu kehidupan lagi untuk memaafkan Anakku, tapi kemudian baik-baik saja . Kala melepaskan senjatanya dan berkata, Saya telah menghukum anak laki-laki karena perbuatan saya, saya memastikan dia tidak pernah bahagia. Sekarang pergi dan maafkan dan terbunuh di tangan anak laki-laki. Jika dia tidak membunuhmu, tanganku terasa sangat gatal. Dan saya bisa melakukan penghormatan itu sendiri, ingatlah itu . DP tersenyum Kala berjalan ke mobilnya dan kembali ke belakang. DP berdiri melihat Kala pergi.

Di tempat Visarjan, Hari Dutta-Baaji Bermimpi. Dutta, Baaji terus mencari-cari tanda-tanda musuh. Dutta - Baaji beserta anak buahnya membawa Bappa keluar dari kendaraan dan berada di dekat kolam. Pandit melakukan puja. Dutta membuat sekeliling Bappa, dan berdoa, Bappa ini adalah pertama kalinya saya meminta sesuatu untukmu. Tolong berkati saya agar saya bisa mengakhiri musuh yang mencoreng mata jahat di rumah saya. AS - Nakku - Babi panik dan menangis. Dutta berkata, Tolong ajukan tawaran kepada Bappa dari sini. Semua wanita dari Pagal Niwas itu berdoa kepada Bappa. Dutta, Baaji dan nikkame BGs membawa Bappa ke kolam.

Ada tangan lain yang memegang Bappa. Dutta kaget melihat ada orang lain yang memegang Bappa, mendongak dan tidak lain dari DP. Dutta tidak mengenali DP, terus terlihat kaget. Baaji juga tidak ingat DP. DP mengatakan Ganpathi Bappa dan Dutta mengerti siapa orang itu. AS Babi Nakku mendapatkan kejutan dalam hidup mereka. AS - Nakku mencoba mendekati Dutta tapi anak buahnya menghentikan mereka dan mengatakan bahwa mereka tidak dapat bertindak berbahaya. DP mengatakan, Saya tahu apa yang terjadi dalam pikiran saya tapi mari kita lakukan dengan Visarjan terlebih dahulu. Kita bisa bicara nanti. Dutta melihat Baaji, yang memberi isyarat Ayo melakukannya, Dutta mengangguk dan mereka melanjutkan visarjan tersebut.

Dutta-DP mengunci mata dan berjalan ke kolam sambil memegang Bappa.Dutta dengan mata semua mengatur DP perlahan menjatuhkan Bappa ke kolam. Dutta-DP berdoa ke Bappa setelah visarjan. AS berdoa, Ur Tuhan yang membantu keluar dari rintangan, mohon menyingkirkan yang ini juga. Baaji berteriak Bhaou dan melempar pistol ke Dutta. Dutta mengambil pistol dan menunjuk pada DP. AS, Nakku dan semua wanita panik panik. Baaji, Suds bersama dengan orang-orang Dutta mengarahkan senjata mereka ke DP, AS mulai mendapatkan chakkar-wakkar (pingsan). 

Orang-orang DP bersembunyi di dalam air di belakang Dutta dan mengarahkan senjata mereka ke Dutta dan anak buahnya. DP memberi isyarat kepada anak buahnya untuk menjatuhkan senjata mereka, mereka melakukannya. Dutta meminta anak buahnya untuk menjatuhkan senjata mereka juga. 

AS pingsan saat itu Nakku teriak melihat AS jatuh pingsan. Dutta bertanya pada Baaji Baiklah kamu bermain dengan Gun sekarang pergi ke AS LOL, terpisah jks, Dutta benar-benar berkata, Saya bisa mengatasinya, kamu akan hadir di AS. Terakhir kali mereka mengklaim bahwa Si enermy menyerang mereka tanpa pemberitahuan sebelumnya. Merasa seperti menembak mereka semua, Baaji pergi ke AS. Dutta melihat ke DP dan berkata, kamu sangat gatal untuk menjadi paa saya, iya kan? 

Kembali ke PN. Seperti yang dilakukan dengan tindakan pingsannya, dan bertanya Dimana Dutta saya . dimana Dutta saya? Baaji, Leela, Ropps jadi kaget. AS mengatakan visarjan-nya hari ini dan saya ingin saya melihat pertumpahan darah. Mereka terus berbicara dan Dutta ada yang memegang kerah DP di tangannya di pintu masuk. Dutta menderu seperti seorang sher, menyeret DP ke PN dan melemparkannya ke kaki AS. Baaji dan Suds memiliki wajah yang terpaku ke Dutta, sementara AS-Babi-Nakku memiliki penampilan yang serius dan bertanya, apa yang sedang dilakukan Dutta. Dutta berjongkok sebentar dan melihat DP yang ada di darat, berkata, Saya sudah mengatakannya dengan benar bahwa saya akan melemparkannya ke kaki kamu. Inilah dia, orang yang melukai kamu.

DP bangun. Dutta bangkit juga dan berkata, Pertama-tama aplikasikan. DP berkata, Saya datang ke sini untuk meminta maaf, tapi saya merenungkan siapa yang akan memulai dengan kamu atau kamu AS. AKU memalingkan mukanya. Dutta mengambil senjatanya dan menunjuk pada DP dan berkata, Berhenti berbicara omong kosong, saya tidak pernah memaafkan siapapun yang menyerang rumah saya, AS tidak ingin pertumpahan darah hari ini dan itulah mengapa saya masih hidup Sekarang berhenti bicara dan katakan maaf. DP melihat AS, mengatakan, Beberapa blBawah sedemikian rupa sehingga tidak ada yang bisa memaafkan mereka dan itulah mengapa prang-orang tidak meminta pengampunan. Tapi hari ini saya ingin minta maaf atas kesalahan saya. Mohon maafkan saya , menundukkan kepala dengan tangan terlipat, seperti berdiri di depan ibu, DP melanjutkan, berkata kepada AS, Jika kamu memaafkan saya hari ini , balik ke Dutta dan berlanjut, Mungkin saya adalah milikKU   dan Dutta berteriak kamu, Baiklah akan memaafkan sekarang mendengarkan hukuman kamu.

Dutta terus berkata, Sejak kamu memaafkan saya akan memberikan kamu kematian yang mudah . Kalau tidak, aku merencanakan sesuatu yang mengerikan untuk kamu, Aku ingin tahu apa yang 'mengerikan' dalam hukuman yang pernah kamu derita? Jangan becanda Dutta, srsly memberitahu saya bahwa kamu pernah melakukan sesuatu pernah, maksud saya pernah dalam hidup kmau memberikan Orang lain hukuman? menunjuk pistol di kepala DP. 

Precap :  Dutta siap untuk menarik pelatuk, AS tampak khawatir, Nakku Panik, DP siap untuk mengambil hukuman Nakku menjatuhkan gelas di tangannya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon