Rabu, 17 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 133

Divya meminta kamla untuk mengaku siapa si pembunuh tersebut dan kenapa dia membunuh kajal. Kamla memintanya untuk menghentikannya. Divya bertanya mengapa dia melakukan ini, karena dia mungkin telah menyelamatkan shiela, tapi meletakkan sarita di atas api unggun, hanya karena dia bukan anak perempuan yang ceroboh, dan bertanya bagaimana dia bisa melakukan ini, mengetahui apa yang semua dilakukan oleh sarita untuk keluarga ini. 


Kemudian Kamla menjelaskan maksudnya dan mengatakan bahwa sarita lahir dengan takdir yang buruk. Divay mengatakan bahwa itu bukan takdir sarita, tapi keegoisannya, tapi divya mengatakan bahwa dia tidak akan diam sekarang, dan akan bereaksi melawannya di pengadilan, dan mengatakan kepada semua orang tentang kehebohan. Saat dia akan keluar, kamanda mengatakan kepadanya bahwa jika dia pergi ke pengadilan, dia mungkin akan mendapatkan sarita tapi akan kehilangan dia dan keluarganya, dan dia memutuskan sekarang, siapa yang harus dia selamatkan. Kamla mengingatkannya bahwa raj wont dapat menanggung trauma ini. Saat dia pergi, divya putus asa.

Kemudian, divya tegang mengingat peringatan kamla. Raj masuk dan menemukannya tegang. Divya berjalan melewatinya ke lemari pakaian untuk mengganti pakaiannya. Dia bertanya-tanya bagaimana cara memberitahu raj bahwa kamla adalah penjahat. Raj juga bertanya-tanya mengapa kamla pergi ke rumah Vikrant, dan apakah dia menyembunyikan sesuatu dari mereka? Divya datang dan memeluknya, dan mengatakan bahwa dia sangat tegang memikirkan besok. Dia juga mengatakan hal yang sama. 

Sementara itu, soham mondar-mandir dengan gugup di lorong, saat divya melewatinya. Soham bertanya kemana dia pergi Divya mengatakan bahwa dia akan menemui sarita. Soham setuju dan membiarkannya pergi. Sementara itu, raj diperkuat di kamarnya. Munni datang dan bertanya apa yang akan terjadi pada sarit dan vikrnat. Kamla sengaja mendengar raj berbicara bahwa divya sudah keluar. Kamla datang dan menegur raj untuk membiarkan divya keluar begitu terlambat, karena dia harus menjaganya dan keberadaannya. Dia meminta dia untuk menelepon dan mencari tahu. Soham datang dan memberitahu kamla bahwa divya telah pergi menemui sarita. Kamla tegang, sementara dia bertanya mengapa dia sangat mengganggu. Dia bilang dia baik-baik saja. Saat dia pergi, semua tegang untuk kamla. Soham mengatakan bahwa setiap orang merasakan hal yang sama dan kamanda harus ditinggalkan sendiri untuk memulihkan kesehatan.

Di kamarnya, kamla mondar-mandir dengan gugup berpikir, divya itu bisa mengungkapkan segalanya. Dia takut, karena divya datang dengan polisi dan petugas wanita. Soham juga menanyakan pertanyaan yang sama seperti mengapa dia mendapatkannya di sini. Divya mengatakan bahwa dia mendapatkannya di sini karena dia tahu siapa pembunuh sebenarnya. Semua kaget, sementara divya mengatakan bahwa si pembunuh ada di sini, dan hanya di hosue ini saja, dan ada satu diantara mereka. Raj tegang, sementara soham memintanya untuk mengatakan siapa itu. Kamla mata divya tegang, sementara dia menunjuk jarinya ke kamla. Semua kaget Dia memberitahu semua orang bahwa kamanda nya. 

Raj menuduhnya bodoh. Dia mengatakan bahwa kamla tetap diam bahkan setelah sarita terlibat secara salah. Dia menunjukkan chip memori mereka, dan bahwa dia juga diancam olehnya. Dia mengatakan bahwa chip abhi-nya. Semua kaget tapi akhirnya sadar bahwa divya tidak berbohong. Raj memintanya untuk dibawa pergi. 

Kamla menegurnya karena melakukan ini, karena dia menghina dia di depan seluruh keluarga. Dia beralih ke soham, tapi dia juga mengatakan bahwa dia tidak ada hubungannya dengan dia. Nenek juga menegurnya dengan tegas, sementara mereka membawanya pergi dengan gigih. Dia terbangun dari mimpinya, dengan ketakutan.

Saat vikrant dan sarita bersama, polisi datang dan mengatakan kepada mereka bahwa dalam waktu singkat, mereka akan dipindahkan ke sel terpisah, dan mereka tidak akan pernah dapat bertemu lagi. Vikrant meminta sarita untuk tidak merasa tegang, karena mereka bisa menikmati setiap saat yang mereka miliki bersama. Sarita mengatakan bahwa dia masih berharap bahwa besok akan ada keajaiban, dan mereka akan bebas dan hidup selamanya bersama. Vikrant bertanya padanya bagaimana jika ini tidak menjadi kenyataan. 

Mereka saling berpelukan, karena keduanya terbebani oleh emosi. Keduanya tegang, dan masih peduli dengan yang lain. Karena mereka diberikan fod, mereka memilikinya bersama, masing-masing memberi makan yang lain. Vikrant tegang untuk menemukan sarita merasa kedinginan, dan dia menutupi selimut di sekelilingnya, dan meletakkan kepalanya di pangkuannya, dan mencoba membuatnya beristirahat.

Kamla berpikir bahwa dia harus segera memanggil kembali divya. Dia memanggil nomor teleponnya, dan saat divya mendekati sel sarita, dia mendapat teleponnya. Dia mengabaikannya dan bergerak maju. Dia mengungkapkan keinginannya untuk bertemu sarita. Dia kembali mendapat telepon, dan membatalkannya lagi. Sarita mengerti bahwa divya tegang dan bertanya apa yang mengganggunya. Divya mengatakan bahwa dia adalah masalah besar, dan seperti biasa dia selalu melihat ke arahnya. Dia bertanya apakah dia dihadapkan pada keluarga dan kebenaran, apa yang akan dia pilih. 

Sarita mengatakan bahwa seandainya dia berada di tempatnya, maka dia akan menyukai keluarga tersebut. Dia mengatakan bahwa jika hal itu dilakukan untuk kepentingan keluarga, maka itu tidak salah. Divya bertanya, siapa yang tidak bersalah, siapa yang terlibat secara salah. Sarita mengatakan bahwa tidak ada yang salah atau benar, untuk hubungan dan keluarga, karena mereka terikat oleh cinta, dan meminta dia untuk melepaskan diri, dan terus bersama keluarganya. Divya mengatakan kepadanya bahwa apa yang terjadi dan apa yang akan, bukan untuknya pantas, dan mengatakan bahwa dia sangat menyesal karena tidak dapat membantunya. Dia mengatakan bahwa dia mungkin telah menemukan jawaban atas permintaannya dari sarita, tapi bukan solusinya. Daun divya, seperti sarita memintanya untuk tidak repot. 

Precap: Pengacara bingung, karena keduanya sarita dan vikran menjadi pembunuh kajal, masing-masing berusaha menyelamatkan yang lain. Pengacara dan pengadilan akhirnya menyimpulkan bahwa mereka berdua sama-sama bersalah. Hakim mengucapkan vonis tersebut, tapi sebelum dia bisa, suara wanita memanggilnya, agar dia berhenti. Semua kaget, termasuk raj dan keluarganya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon