Selasa, 16 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 130

Vandana kaget bahwa dia terpapar. Dia memohon pengampunan. Rohan mengatakan bahwa dia malu karena dia adalah ibunya. Dan pergi ke menceritakan semua kejahatan yang dia lakukan terhadap dia dan bahwa dia berhak menerima hukuman. Vikrant mengatakan bahwa vandana mungkin telah melakukan banyak hal, tapi kesalahannya secara tidak langsung berada di balik pembunuhan kajal. Dia memohon kepada semua orang untuk memaafkan dan memberi vandana sebuah chnace untuk bertobat atas dosa-dosanya. Vandana juga meminta maaf sebesar-besarnya dan juga bertobat dari perilaku yang dia lakukan sebagai seorang ibu. Sarita bertanya apa maksudnya Vandana memberitahu si kheer dan bagaimana dia mencampurnya dengan kajal, dan menunggu kematian shiela, tapi ternyata bukan, dan sebaliknya kajal meninggal. Dia mengatakan bahwa dia masih belum tahu bagaimana ini terjadi, tapi dia tidak melakukan apapun. 


Vikrant yakin bahwa vandana bukan pembunuh, sebagai kajal dikonsumsi dengan sengaja. Divya bertanya bagaimana mereka membuktikannya sekarang bahwa sarita itu tidak bersalah. Semua tegang Vandana mengatakan hari itu, dia merasa ada seseorang yang memperhatikannya sepanjang waktu, tapi dia tidak pernah melihat wajah orang itu. Sarita mengatakan bahwa dia juga merasakan hal yang sama, tapi didnt menyadari bahwa hal itu akan mengarah seperti ini. Vikrant mengingat petugas polisi juga melihat seseorang. Vikrant dan semua orang bertanya-tanya siapa orangnya? Semuanya tegang.

Sementara vandana menangis, abhi datang dan bertanya, mengapa dia menangis. Dia mengatakan bahwa nenek telah membuat banyak kesalahan. Abhi memintanya untuk minta maaf, dan dia tidak akan membiarkan siapapun menangis, seperti yang dijanjikan pada ibu. Dia mengatakan bahwa dia juga bersalah padanya, dan meminta maaf sebesar-besarnya.

Sebagai raj kembali dengan divya, sarita, vikrnt dan shiela, seluruh keluarga jagotia datang dan menyalakan lampu menghadap mereka dengan tajam. Semuanya tegang, terutama sarita. Raj mengatakan bahwa itu rencananya. Tapi yang lebih mengejutkan, soham mengatakan bahwa ruangan itu tidak sesuai untuk sarita dan vikrant. Mereka terkejut menemukan keluarga jagotia mendukung mereka dengan tangan terbuka. Nenek memuji vikrant untuk berdiri oleh sarita. Soham meyakinkan bahwa mereka akan berada di pihak mereka, pada masa-masa sulit ini. Shiela tegang. Divya bertanya apa yang terjadi Dia buru-buru pergi mengatakan bahwa dia baik-baik saja. Semua tegang, sementara kamla pergi.

Saat dia masuk ke kamar shiela, kamla menceritakan bagaimana dia akan menjadi korban hari itu. Kamla meyakinkannya dengan licik, bahwa tidak ada orang yang berani menatapnya. Dia menyuruh shiela untuk beristirahat, dengan agresi aneh di matanya. Sementara dia tidur, shiela dalam mimpi sedang berbicara, bahwa dia tidak ingin menggantikannya dari kehidupan rohan. 

Kamla masuk ke kamarnya, dan mengatakan bahwa kajal tidak akan mengganggu dia lagi, sementara tidur shiela, karena dia telah menyingkirkan penyihir jahat itu. Dia mengatakan bahwa untuk menyelamatkan putrinya, dia harus membunuh kajal jahat itu, seolah-olah dia tidak membunuhnya, maka dia pasti akan membunuhnya. Dan karena itu, dia harus mati. Dia melanjutkan bagaimana, dia telah mengawasi dan mendengar pembicaraan kajal dan vandana, dan kemudian menyimpan cincin itu di mangkuk kajal. Dia mengatakan bahwa dia tidak tahu bahwa sarita akan diinjak, tapi dia yakin bahwa veteran tidak akan membiarkan apapun terjadi pada sareita, dan mereka akan pergi sangat jauh, dan kemudian tidak ada yang tahu bagaimana kajal terbunuh. Dia membelai wajah shieal, dan mengatakan bahwa dia tahu bahwa dia tidak melakukannya dengan benar, tapi dia tidak punya pilihan lain, tapi untuk menyelamatkan shiela, dia harus menjadi pembunuh.

Di kamarnya, vikrant berpikir bahwa penyadap memanfaatkan kesempatan dan membunuh kajal, dan bertanya-tanya siapa di antara kedua keluarga tersebut, yang telah melakukan ini. Sarita datang dan memintanya untuk tenang. Vikrant mengatakan bahwa dia menegang berapa lama mereka akan berlari. Sarita bertanya mengapa dia memikirkan masa depan, karena dia seharusnya tidak membiarkan masa depan memengaruhi presentasinya. Dia membelai wajahnya dan memintanya untuk hidup pada saat ini, yang ia habiskan bersamanya. Dia mengatakan bahwa dia hanya ingin menghabiskan waktu bersamanya, seperti yang terakhir baginya. Vikrant dan sarita berbaring di tempat tidur, dan masuk ke dalam pelukan dan tatapan romantis yang penuh gairah. Dia menurunkan dirinya ke arahnya, dan mencium bibirnya.

Tapi sebelum mereka bisa melangkah lebih jauh, ketukan pintu memecah pelukan mereka dan mereka terkejut menemukan abhi, dan menjadi emosional. Mereka memeluk abhi, sementara divya mengatakan bahwa abhi telah merindukan mereka, dan karena itu rohan meninggalkannya di sini. Abhi meminta mereka untuk tidak meninggalkannya lagi. Divya melihat suasana romantis di dalam rumah. Divya menyuruh abhi untuk tidur dengannya malam ini. Sementara sarita dan vikran dibungkus, dan semua usaha gagal meyakinkan abhi, sarita mengatakan bahwa tidak masalah. Divya kemudian memberi abhi kepastian permainan dan cerita tidak langsung, dan abhi setuju untuk bermalam bersama mereka. Daun divya dengan abhi

Sarita mengatur abhi dan tempat tidurnya, sementara vikrant frustrasi karena dia tidak bisa menyendiri waktu bersamanya. Dia mengatakan bahwa dia hanya mencintai Junior Suryavanshi, dan dia mengejeknya dengan mengatakan bahwa dia setuju. Dia menggoda dia yang dia bisaTidur jika dia mau, sementara dia mendapat abhi. Vikrant berpaling, dan duduk dengan marah. Sarita datang dan menciumnya, dan dia berbalik untuk memeluk wajahnya, secara romantis. Dia mengatakan bahwa dia sangat menyenangkan, karena itu dia sangat dan sangat mencintainya. 

Precap: Vikrant dan semua orang mendiskusikan bagaimana mereka sekarang membuktikan bahwa sarita tidak bersalah, karena mereka tidak memiliki bukti untuk menangkap si pembunuh. Abhi mengejutkan semua orang dan mengatakan bahwa dia memiliki bukti, dari kamera video yang dipasang di mobil mainannya, yang mencatat segala sesuatu malam itu. Semua senang mendengar ini, kecuali kamla yang tegang. Kamla berpikir bahwa dia harus segera sampai ke mobil itu, jadi dia tidak terlibat.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon