Selasa, 16 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 129

Di bawah tekanan mereka, Rohan mengaku bahwa itu pasti vandana. Rohan mengatakan bahwa dia menemukan sebuah buku yang memiliki bagian tentang cara membunuh berlian, dan ketika buku itu hilang, dia merasa tegang. Dia membunuh kajal, demi anak laki-laki dari shiela, setelah mereka menikah. Vikrant mengatakan bahwa dia memang menelepon polisi, tapi dia tidak mengira dia mampu membunuh. Shiela bertanya apakah dia benar-benar ingin bertobat, maka dia akan bersama mereka, untuk mendapatkan pelakunya tertangkap, dan membuat sarita tidak bersalah. Setelah banyak pertimbangan, rohan bertanya apakah dia bilang iya, akankah dia mempercayai cintanya. Ketika shiela mengatakan ya, dia setuju untuk berada di pihak mereka. Dia menceritakan tentang rencana kajal dan vandana dan mengatakan bahwa dia akan membantu mereka mencapai bagian bawah ini.


Sementara vikrant tegang, sarita bertanya apakah dia menekan kepalanya, karena sakit kepala. Dia tidur di pangkuannya, dan dia mematuhi. Dia meraih tangannya dan bertanya seberapa lunaknya. Dia melanjutkan ke suasana romantis dengan sarita.

Vandana menampar rohan, dan saat dia bingung, dia bertanya di mana buku itu. Instaed, rohan menghadapkan dia bertanya apa yang ada di buku itu, dan setelah menjadi penggemar serak, bagaimana dia begitu tertarik dengan buku semacam itu, yang digunakan dalam kejahatan. Dia mengatakan bahwa sia-sia untuk berbicara dengannya, karena dia tidak akan mengerti apapun. Dia pergi. Dia berpikir bahwa keraguannya berkembang menjadi konfirmasi, oleh kegugupannya, dan dia akan membuktikan ini, untuk shiela dan kajal, yang sangat dia cintai sekali. Shiela mendapat telepon rohan dan bercerita tentang vandna, dan inilah saat yang tepat untuk membuatnya mengaku dan bahwa mereka harus memulai rencananya hari ini saja. Dia mengatakan bahwa dia tahu bahwa dia mengatakan yang sebenarnya, tapi tidak dapat mempercayainya. Dia menjadi marah dan mengatakan bahwa dia akan menemukan pelakunya yang sebenarnya, semoga ini hanya menjadi ibu, dan kemudian begitu dia menangkapnya, dia akan membuktikan bahwa dia tidak bisa membungkuk begitu rendah. Dia bilang dia mungkin mencintainya atau tidak, tapi dia akan mencintainya selamanya. Shiela berpikir bahwa dia harus memberi tahu keluarga itu, apa kata rohan padanya.

Di malam hari, vandana tegang melihat lampu berkedip-kedip secara tiba-tiba. Dia juga memanggil pelayan dan rohan, tapi tidak ada yang datang. Dia sangat tegang, karena semua lampu dari semua romms berkedip-kedip. Dia menemukan gaun kajal di luar almirah, di tempat tidur, gaun yang sama dengan yang dia kenakan pada malam dia meninggal. Dia takut menemukan foto kajal yang terlalu terkubur di bawahnya. Lampu kembali normal. Dia berteriak kepada rohan, dan terus berusaha keras untuk memberitahunya, sementara dia mendengar dengan saksama. Dia memintanya untuk tenang, karena beberapa pelayan pasti menyimpannya, dan aks mengapa dia sangat takut, karena hal itu juga membuatnya menjadi miliknya. Dia mengatakan bahwa itu tidak bisa menjadi hantu kajal. 

Dia berpura-pura berani dan mengatakan kepadanya bahwa tidak ada hal seperti itu. Dia mengatakan bahwa dia mengira semua pelayan sedang cuti. Dia juga bercerita tentang lampu. Dia memintanya untuk rileks dan berbaring. Vndana mengatakan kepadanya untuk menyimpan pakaian di tempat lain. Rohan pergi, sementara dia sangat tegang. 

Kemudian, di malam hari, saat dia duduk menegang, bayangan jas yang dilewati wanita masuk, dan vas pecah, menakut-nakuti vandana. Dia semua lebih takut saat lampu tidak menyala. Dia menyalakan obor, dan menemukan vas yang rusak, dan bertanya-tanya bagaimana terjatuh, saat tidak ada orang di sini. Dia sangat takut, dengan ketakutan yang tidak diketahui. Dia mendengar keran airnya mengalir, dan pergi ke kamar mandi untuk memeriksanya. Dia diam-diam mendekatinya dan terkejut mendapati bahwa darah keluar dari keran. Dia super kaget dan kehabisan. Vikrant dan sarita melihat dari balik tirai, dan berpikir bahwa rencananya sedang bekerja dan raj pasti sudah merusak tangki. Vikrant secara romantis menunjukkan bahwa mereka dapat bersenang-senang sementara mereka harus menunggu di sini. Sementara dia pergi, dia memintanya untuk tidak menghindar, karena dia adalah suaminya. Dia mengatakan bahwa ini bukan saat atau tempat yang tepat untuk asmara. Dia mengatakan bahwa tidak ada hal seperti itu. Sarita memintanya untuk berkonsentrasi pada pekerjaan itu, dan dia frustrasi.

Vandana menemukan siluet yang berteriak padanya, sementara dia kehabisan tenaga, meminta rohan, dan mengatakan bahwa dia menemukan hantu di sana. Vandana takut dan bertanya siapa di sana. Dia mengidentifikasinya sebagai Kajal, dan bayangannya membenarkan. Dikatakan bahwa dia tidak akan meninggalkan orang tersebut, yang mengkhianatinya. Dia bertanya padanya apakah dia tahu mengapa dia ada di sini? Ketika vandan bertanya mengapa, kajal mengatakan bahwa dia ada di sini untuk membunuhnya, dan bertanya mengapa dia membunuhnya. 

Raj dan semua orang bersembunyi dan meletakkan alat perekam. Vandana mengatakan bahwa dia tidak membunuh kajal, karena dia selalu berada di sisinya. Bayangan itu mengatakan bahwa dia membunuhnya karena menginginkan anak laki-laki. Vandana mengatakan bahwa dia tidak bisa membunuhnya karena alasan ini saja. Dia terus menumpahkan seluruh rencana untuk seseorang yang dia anggap kajal, tapi menambahkan bahwa dia tidak tahu bagaimana rencana mereka menjadi bumerang. Vandana memutuskan untuk mengatakan, bahwa dia tidak bisa membunuhnya. 

Sementara lampu menyala. Semua keluar dari persembunyian. Dia tegang melihat mereka dan divya menjadi kajal. Dia menuduh sarita mencoba mengalihkan kesalahannya. Vikrant memintanya untuk tidak berbicara buruk dengan sarita, karena dia tidak bersalah. Dia mengatakan bahwa dia menganggapnya sebagai seorang ibu, dan dia membungkuk begitu rendah hingga membunuh kajal, dan menyalahkan sarita dengan salah. Dia mengatakan bahwa kajal tidak bersalah, dan seharusnya dia menunjukkan kepadanya jalan yang benar. Dia mengatakan bahwa dia tidak mengusirnya, bahkan setelah kematian Jahanvi. Dia memohon pengampunan, mengatakan bahwa dia terganggu karena kebenciannya pada sarita, namun dia menegaskan bahwa dia tidak membunuh kajal. Raj mengatakan bahwa veteran mungkin memaafkan tapi dia tidak bisa, dan dia tidak pantas mendapatkannya. Raj mengatakan kepadanya bahwa ada cukup drama dan apapun yang dia katakan, telah dicatat dan ini akan langsung ke polisi. Dia kaget, sementara semua berdiri tegang. 

Precap: Saat raj kembali dengan divya, sarita, vikrnt dan shiela, seluruh keluarga jagotia datang dan menyalakan lampu menghadap mereka dengan tajam. Semuanya tegang, terutama sarita.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon