Selasa, 16 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 125

Raj, divya dan sarita dan vikrant berdiskusi tentang siapa yang bisa menjadi pembunuh. Divya berpikir bahwa baik vandana atau rohan melakukan ini. Vikrant menyangkal bahwa vandna membunuh kajal, karena dia mungkin buruk tapi tidak sebanyak itu, bahwa dia akan membunuh seseorang, dan dia juga menyukai kajal. Raj memintanya untuk tidak merasa tersinggung, karena dia bukan apa yang dia tunjukkan, karena mereka telah melihat kebenaran dan sisi buruknya. Vikrant menolak untuk percaya bahwa dia mampu atau membunuh. Sarita mengatakan bahwa rohan bisa melakukan ini, karena dia gila untuk shiela, dan ingin menyingkirkan kajal. Dan vandna juga menginginkan ini, shiela itu menikahi rohan.


Vikrant berpikir bahwa jika rohan adalah si pembunuh, maka dia akan dihukum dan mereka akan menguatkan kasus ini dengan mengumpulkan bukti, dan jika mungkin, mintalah dia untuk menerima kejahatannya. Sarita bertanya kenapa Vikrant mengatakan bahwa dia tidak bersalah dan dia bertanggung jawab atas hal itu, dan dia mungkin telah melanggar hukum, dengan membebaskannya, maka dia akan mendapatkan keadilannya. Mendengar panggilan kamanda, divya dan raj pergi. Vikrant berpikir bahwa dia harus mencapai rumahnya, menyamar dan mendapatkan kebahagiaannya bersama keluarganya kembali.

Kamla berteriak pada divya dan raj, seperti apa yang mereka lakukan di sisi ruangan itu. Kamla bertanya yang bindi terjebak di pipi divya, karena sarita menerapkan bindi ini. Divya membuat alasan, bahwa mereka tidak bisa menyembunyikan apapun dari kamla, karena bagaimanapun juga ada pembicaraan, bahwa seharusnya dia memberitahunya, dan bahwa mereka benar-benar memberlakukan sebuah permainan, untuk latihan tersebut, mereka harus memainkan peran Sarita dan vikrant Kamla membeli ini dan merasa senang karena mereka bahagia. Raj juga bermain bersama, dan meminta janji agar dia tidak pergi, dan tidak memberitahu siapa pun tentang ini. Kamla membeli ini juga, dan mengatakan bahwa dia tidak akan naik. Mereka lega. Raj dan divya pergi untuk mengerjakan naskahnya. Divya meminta kamla untuk mencuci pak wajahnya, sementara dia pergi untuk mendapatkan es.Di dapur, shiela membahas divya, ke mana bisa vikrant dan sarita, dan mengatakan bahwa dia sangat tegang, mendengar tentang serangan polisi di rumah mereka. Divya bertanya di mana dia bisa tahu, karena mereka tidak tahu. Divya membantah memiliki info apapun. Dia melihat bahwa rohan memanggil shiela, sementara dia berpura-pura menjadi orang lain, dan pergi. Divya bertanya-tanya mengapa dia berbicara dengan rohan, dan bertekad untuk mencari tahu. Dia melihat shiela berbicara dengan penuh semangat dengan rohan, dan bertanya-tanya mengapa shiela berbohong, dan bagaimana dia mengetahui tentang serangan tersebut. Menurutnya itu menyiratkan bahwa shiela telah berbicara dengan rohan, dan mungkin terlibat dalam hal ini entah bagaimana. Dia memutuskan untuk berbicara dengan raj.

Raj marah atas implikasi divya. Dia mengatakan bahwa dia hanya menyuarakan pendapatnya. Tapi raj mengatakan bahwa shiela menginginkan sarita terbaik, tapi divya menegaskan apa yang dia lihat. Raj asik dia untuk tidak mengasumsikan apapun, karena rohan adalah bajingan, dan mungkin dia mencoba menjebak shiela lagi. Divya memintanya untuk tenang, dan mengatakan bahwa dia tidak menuduh shiela, tapi hanya menyuarakan ketakutannya. Dia mengatakan bahwa mereka harus mencari tahu tentang si pembunuh, dan juga berbicara dengan shiela tentang mengapa rohan menelepon. Raj tegang.

Di kamar sarita, sarita mengatakan pada divya bahwa dia sangat takut bahwa veteran akan berusaha keras untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah, dan jika mereka berdua terlibat, maka bagaimana abhi akan tumbuh dewasa. Divya mengatakan bahwa mereka ada di sana untuk abhi, dan meminta dia untuk memiliki kepercayaan pada vikrant, siapa yang akan melakukan apapun untuk menyelamatkan cintanya. Sarita bertanya-tanya mengapa dia tidak kembali. Divya memintanya untuk tidak khawatir, dan pergi untuk mendapatkan dia ganti baju.

Vikrant, berpakaian sorban, merinding di luar rumahnya. Dia menemukan seseorang berbicara dengan rohan. Vikrant berpikir bahwa perhiasannya sama, yang memberi cincin sarita hari itu dan bertanya-tanya mengapa dia datang menemui rohan. Dia menemukan mereka bertukar uang tunai, dan bertanya-tanya apa yang dia inginkan.

Saat perhiasan menuju mobilnya, setelah rohan masuk ke dalam, vikrant mengelapnya. Tukang perhiasan itu mengidentifikasinya, dan mengatakan bahwa polisi mengejarnya. Suara vikrant meragukan dan meminta kepadanya untuk menebak kebenarannya. Alat perhiasan yang rohan juga mendapat cincin yang sama setelah 5 menit, dia mengambilnya dari toko. Vikrant kaget dan berpikir bahwa rohan memang penjahat, yang membunuh kajal dengan cincinnya, dan bukan vikrant's. Dia berpikir bahwa dia akan mengetahui hal ini, dari rumah itu sendiri. Dia mengatakan kepada si perhiasan bahwa cincinnya terlibat, dan jika dia menginginkan kesehatannya, maka dia akan duduk dengan tenang. Perhiasan itu setuju

Rohan mengucapkan selamat kepada vandana bahwa dia hampir berhasil menyingkirkan vikrant dan sarita, tapi masih ada satu pekerjaan yang harus dilakukan, dan Itu untuk mendapatkan shiela menikah dengannya. Dia mengatakan bahwa dia mencintai shiela. Vandna mengatakan bahwa dia juga menyukai kajal, tapi dia hanya ingin menjadi pewaris shiela. Vandana mengatakan bahwa dia tahu apa yang harus dia lakukan untuk mendapatkan shiela dan rohan menikah. Dia menceritakan pada rohan tentang idenya. Abhi mendengarkan ini dari balkon dan tegang. Vikrant masuk ke dalam, dan menemukan abhi duduk merenung. Dia sengaja mendengar vandana memberitahu rohan bahwa tidak ada yang harus mendengar tentang rencana mereka, karena itu berarti rencananya akan hancur. 

Vandana menyuruh abhi untuk datang dan makan. Abhi mengatakan bahwa dia tidak lapar, dan ingin pergi ke vikrant dan sarita, dan mengatakan bahwa dia merindukan mereka dengan buruk. Vikrant melihat ini Vandana mengatakan bahwa dia tidak tahu di mana orang tuanya berada, atau kapan mereka akan datang. Abhi berpikir bahwa sampai dia tidak menceritakan tentang rahasia mereka kepada orang tuanya, dia tidak akan makan. Vandana memintanya untuk makan kapanpun dia mau. Dia pergi. Kepala pelayan datang untuk menyajikan makanan kepadanya. Abhi bersikeras bahwa dia hanya akan makan dengan sarita. Tapi pelayan itu membawanya masuk ke dalam, untuk bisa memberinya makan. Vikrant melihat ini dan mengalami ketegangan. Vikrant memutuskan bahwa mereka akan bersama segera setelah menemukan tentang si pembunuh. 

Vikrant diam-diam merayap masuk ke kamar mereka dan mencari-cari melalui lemari pakaian mereka, dan dengan berbuat demikian, beberapa barang jatuh di tanah, menyebabkan kekacauan. Ini alarman rohan dan vandana di meja makan. Rohan menawarkan untuk pergi, tapi vandan berpikir bahwa itu pasti abhi. Rohan mengungkapkan keputusasaannya pada anak itu, tapi vandana memintanya untuk rileks dan tidak marah, karena hal itu merusak banyak hal. Vikrant menemukan dan membaca buku harian kajal, dan berpikir bahwa kajal berpikir bahwa rohan mungkin akan mencoba membunuhnya, dan merasa takut. Dia berpikir bahwa ini adalah bukti ketidaksempurnaan sarita, dan dia akan menunjukkannya kepada semua orang. 

Precap: Vandana bertanya pada rohan dimana buku harian kajal itu. Rohan bertanya apa yang dia bicarakan. Vandana mengatakan bahwa kajal biasa menyimpan buku harian, di mana dia menuliskan pemikiran terdalamnya, bahkan yang paling akrab sekalipun dari teman-temannya tidak tahu. Dia mengatakan bahwa itu pasti dibuat untuk bukti berharga. Rohan tegang bertanya-tanya apa semua yang di buku harian itu. Sementara itu, Divya membaca buku harian itu dan mengatakan bahwa ini dengan jelas menyatakan bahwa rohan mungkin adalah si pembunuh. Vikrant mengatakan pada sarita bahwa sekarang dia akan bisa membuktikan bahwa dia tidak bersalah. Mereka saling memandang romantis.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon