Selasa, 16 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 124

Sarita dan vikrant memasuki tatapan mata yang romantis. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa tinggal tanpa dia setelah menonton CD. Dia bertanya bagaimana dia bisa meninggalkannya sendirian, saat dia tahu tentang pengorbanan yang akan dia buat untuknya. Sarita mengatakan bahwa dia seharusnya tidak meninggalkan Cd, seolah-olah dia tidak melihatnya, maka dia tidak akan melakukan hal bodoh ini. Dia mengatakan bahwa Cd tidak memberinya gagasan itu, tapi sebuah film eglish melakukannya. Mereka terlibat dalam argumen lucu tentang film bollywood dan hollywood.


Vikrant menemukan keran dan berhenti di pinggir jalan. Sarita menggodanya jika dia lelah. Dia menunjukkan kepadanya keran air. Dia bertanya apakah dia bisa meminumnya. Dia mengatakan bahwa dia memiliki kebiasaan lama dari hari-hari yatim piatu. Dia memintanya untuk tidak mengingat hari-hari itu. Dia menatapnya dengan penuh perhatian dan meminum airnya. Sarita dingin dan vikrant mendapat handuk darurat dengan gantungan gantung. Vikrant-Sarita saling berpelukan dan mendengar suara sirene polisi dan memeluknya. 

Sebuah jip mendekati lokasi mereka. Keduanya kaget. Dia membuat dia berbaring, sehingga polisi tidak mengidentifikasi mereka. Setelah mereka lewat, sarita sadar akan keintimannya. Dia mencoba membebaskan diri, tapi dia memeganginya erat-erat. Dia mengatakan bahwa dia tidak tahu kapan dia sangat mencintainya, dan ingin menghabiskan sisa hidupnya hanya dalam pelukannya saja. Mereka sadar orang-orang menatap mereka dan tertawa terbahak-bahak dari sana. Dia bertanya kemana mereka tidak akan pergi Dia mengatakan bahwa kemanapun mereka pergi, mereka akan bersama, dan dia akan selalu berada di sisinya, dan tidak pernah meninggalkannya sendirian. Dia mengatakan bahwa sekarang perjalanan dan tujuan mereka adalah sama. Mereka saling berpelukan. Sarita kewalahan Mereka saling membelai.

Vandana sangat marah karena raj datang untuk mencari sarita dan vikrant. Rohan mengatakan kepadanya, sementara vandana dengan jengkel meminta dia untuk berhati-hati saat mereka melarikan diri dan polisi akan meragukan siapa pun, siapa yang mencoba menghubungi mereka. Dia keluar dan mengatakan pada divya dan mengatakan bahwa dia meragukan vandana. Divya berpikir ini sangat romantis. Raj bingung bagaimana bisa polisi berada di belakang mereka, menjadi romantis. Divya meminta dia untuk lebih seperti vikrtant, dan menjadi sedikit lebih berani dan sayang terhadap istrinya.

Sarita dan vikran di alramed oleh lampu mobil. Mereka terkejut menemukan raj dan divya dan meminta mereka untuk pulang karena mereka ingin orang lain terlibat. Raj mengatakan bahwa tidak aman di sini, dan polisi akan mencarinya dan mereka harus datang ke tempat yang aman. Raj dan divya membuat mereka setuju. Mereka kembali ke tempat tinggal jagotia.

Divya dan raj mengambil sarita ke kamar, di mana mereka berencana untuk menyembunyikannya. Sarita mengatakan bahwa mereka tidak pernah tahu tentang ruangan ini. Vikrant bertanya apakah dia yakin mereka aman di sini. Raj mengatakan bahwa mereka benar-benar aman. Raj dan divya pergi. Vikrant mengunci pintu, dan mendapati sarita geli. Dia bertanya padanya apa yang lucu. Dia mengatakan bahwa dia terlihat sangat tidak pada tempatnya, di ruang kelas menengah ini. Mereka akhirnya tertidur.

Keesokan paginya, vikrant bangun untuk melihat sarita tidur. Dia menempatkan pallu padanya. Sarita terbangun dan mengejutkan dirinya sendiri dalam posisi kompromi seperti itu. Dia bertanya apa yang dia lakukan. Dia mengatakan bahwa dia tidak melakukan, tapi dia melakukannya. Vikrant menggodanya bahwa apa yang harus terjadi memang terjadi. Sarita tegang dan malu. Vikrant mengatakan bahwa normal seperti setelah semua mereka menikah. Dia mengatakan bahwa sekarang mereka harus menunggu saja. Sarita meminta apa Dia mengatakan bahwa untuk Ms. Junior suryavanshi. Dia tegang dan putus asa. Dia mengatakan bahwa dia tidak pernah bisa percaya bahwa dia bisa melakukan ini. Dia mengatakan bahwa dia harus mengendalikan dirinya sendiri. Sarita menegurnya karena mengambil keuntungan dari istrinya sendiri, saat dia tidak sadarkan diri. 

saat dia mengatakan bahwa dia hanya bercanda, dan dia sangat mencintai dan akan melakukan apapun tanpa seizinnya. Saat dia membelai wajahnya, dia tersenyum malu-malu. Dia meminta dia untuk tidak tersenyum, karena dia terluka oleh jumlah fai8 yang dia miliki padanya, dia sangat meminta maaf. Dia mengatakan bahwa wont lakukan, dan dia harus membuat dia mengerti, seperti dia lakukan untuk abhi, dengan menciumnya ciuman manis yang bagus. Dia pemalu dan mengatakan bahwa dia memiliki kondisi. Dia mengatakan bahwa dia akan menerima apapun untuk ciuman itu. Dia meminta dia untuk kehilangan matanya. Dia bertanya mengapa. Dia mengatakan untuk tidak mengajukan pertanyaan. Dia mematuhi dan mengerutkan wajahnya untuk mencium. Dia pergi dan mengambil boneka teddy, dan membawanya ke bibirnya, dia menciumnya. Dia mengatakan bahwa itu bohong, dan pin dia turun, dengan dirinya di atas dirinya. Mereka memiliki pelukan yang penuh gairah, sementara dia pemalu. Dia diam-diam pergi untuk memberinya teh.

Sarita menuruni tangga, sangat hati-hati sehingga tidak ada yang melihatnya. Tapi nenek mencuri pandang padanya. Dia berteriak untuk kamla. Nenek memberitahu kamla bahwa dia melihat sarita, sementara dia tinggal di rumahsementara itu. Kamla tidak percaya padanya, dan mengatakan bahwa dia memang melihatnya. Kamla meminta raj untuk menyelesaikan pemeriksaan nenek moyangnya. Nenek bersumpah pada raj bahwa dia melihat sarita. Raj pergi untuk cek dan tegang untuk menemukan sarita disana. Dia pergi dan memberi tahu nenek bahwa tidak ada orang di sana, dan bahwa dia membayangkan sesuatu karena dia peduli dengan sarita, dan tidak dapat tidur. Nenek mengatakan bahwa dia benar-benar waras, dan haknya bahwa dia dihukum, dia sangat berpikir keras tentang dia. Divya bertanya-tanya mengapa sarita turun, dan jika dilihat, itu akan menyebabkan cukup banyak masalah. Dia memutuskan untuk pergi dan mencari tahu apa arti sarita. 

Forensik marah karena pengacara tersebut tidak dapat mengajukan banding. Pengacara mengatakan kepadanya bahwa tidak mungkin sekarang setelah aksi heroiknya, melarikan diri dengan sarita. Dia masih mengatakan bahwa dia akan mencoba dan mencari jalan keluar. Raj dan para wanita masuk dengan sarapan pagi. Vikrant mengatakan bahwa pengacara tersebut telah memberikan harapan sekarang, dan hanya ada satu kesempatan sekarang. Mereka bertanya apa itu? Vikrant mengatakan bahwa sarita mungkin polos, tapi sebenarnya pembunuhnya masih pada umumnya. Divya bertanya-tanya siapa yang bisa membunuh kajal. Vikrant mengatakan bahwa seseorang telah membunuh, dan dia harus menemukan motif di baliknya. Vikrant mengatakan kepada raj, divya dan sarita bahwa jika sarita harus diselamatkan, maka sebenarnya pembunuh tersebut harus tertangkap. Semua tegang, sementara vikrant bertekad untuk menemukan tentang si pembunuh. 

Precap: rohan berkata pada vandana bahwa dia hampir berhasil menyingkirkan vikrant dan sarita, tapi masih ada satu pekerjaan yang harus dilakukan, dan itu membuat shiela menikah dengannya. Vandana mengatakan bahwa dia tahu apa yang harus dia lakukan untuk mendapatkan shiela dan rohan menikah. Dia menceritakan pada rohan tentang idenya. Abhi mendengarkan ini dari balkon dan tegang.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon