Selasa, 16 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 119

Rohan dengan keras membantah ada hubungannya dengan pembunuhan kajal saat polisi menuduhnya. Vandana juga datang untuk membela dirinya, dan mengatakan bahwa ini adalah jebakan untuk anaknya, dan bertanya mengapa dia membunuhnya, karena dia sangat mencintai kajal. Polisi mengatakan bahwa dia memiliki bukti bahwa dia mencintai shiela. Dia bertanya pada sarita apakah dia benar. Dia terdiam. Vandana asaks kenapa dia jatuh cinta dengan shiela.


Raj memintanya untuk bersikap tenang. Kamal meledak menjadi marah dan frustrasi, bahwa dia sendiri yang mengajar anak-anaknya, mengkhianati, berbohong dan menyuruhnya untuk tidak membicarakan shiela. Vandana bertanya apa lagi, dia akan membunuhnya, seperti shiela membunuh kajal, untuk menjebak rohan. Dia melakukan bahwa mereka berasal dari keluarga kebohongan. 

Kamla menceritakan dan mengingatkan mereka, bagaimana mereka merencanakan untuk menjebak shiela dalam pernikahan untuk anak kecil. Sarita dan divya mencoba membuatnya menulis. Vikrant meminta mereka untuk atleast menghormati usia mereka, dan tidak membuat drama diri mereka sendiri di depan polisi. Sarita membawa kamla ke dalam. Keheningan vandana Polisi mengejek vikrant memiliki keluarga yang begitu menarik. Semua tegang Dia berkomentar tentang bagaimana investigasi berlangsung setiap hari. Dia mengatakan bahwa segera si pembunuh akan tertangkap, entah siapa pun tajamnya dia.

Kamla masih marah di depan sarita. Sarita mencoba menenangkannya. Kamla mengatakan bahwa jika dia mencoba menyiksa shiela, maka dia akan membunuhnya. Sarita mengatakan bahwa inilah jebakannya untuk mengalihkan perhatian polisi. Dia memintanya untuk tidak berbicara seperti ini, di depan polisi. Kamla mengatakan kepada sarita bahwa dia sama sekali tidak takut pada polisi atau vandana, dan karena itu dia akan meneriakkan bahwa dengan rendahnya hidup kajal itu, dia harus membayar mahal untuk apa yang dia lakukan. Sarita mengatakan bahwa apa yang terjadi pada shiela bukanlah sesuatu yang harus dilupakan dan mungkin dia benar bahwa kajal mendapatkan apa yang pantas baginya. Vikrant mendengar ini, dan tegang dan marah. Kamal menatap vikrant dan terkejut. Sarita berbalik untuk menghadapi vikrant, dan mengingat komentar terakhirnya, dia juga tegang. Vikrant dengan singkat meminta mereka untuk keluar, jika mereka selesai berdiskusi, karena polisi masih harus menginterogasi.

Polisi bertanya siapa yang memiliki perhiasan berlian. Sarita menceritakan tentang hadiahnya, Polisi meminta untuk melihatnya. Dia pergi untuk mendapatkannya, sementara vikrant tegang. Dia pergi ke almirah dan menemukan bahwa tasnya hilang. Dia terkejut dan panik mencarinya. Dia bertanya-tanya apakah hadiah itu adalah senjata pembunuhan. Divya datang dan bertanya kenapa dia sangat terlambat Dia mengatakan bahwa tidak ada cincin apa pun. Divya terkejut. Sarita keluar dan menelpon bahwa ia ingat cincinnya. 

Semua kaget dan Inspektur bertanya apakah dia menyadari apa yang dia katakan, dan jika apa yang dia katakan itu benar, maka dia berada dalam masalah. Raj mengatakan bahwa sangat umum untuk melupakan perhiasan, dan membela sarita. Inspektur memintanya untuk tidak ikut campur. Dia bertanya pada sarita saat dia mendapatkannya. Dia bercerita tentang hadiah karvachauth, dan bagaimana dia dengan ceroboh lupa mengunci almirah. Dia mengatakan bahwa dengan tergesa-gesa, dia melupakannya. Dia mengatakan bahwa dia melihat cincin itu pada saat terakhir, dan bagaimana dia mengira itu bukan cincin yang sama dengan yang diberikan veteran. Polisi bertanya bagaimana dia lupa menanyakan hal ini. 

Saat itu, abhi datang dan mendapat cincin yang mengatakan bahwa itu disimpan di ruangan itu. Sarita berterima kasih padanya dan menunjukkan cincin itu kepada inspektur. Vandana tegang. Sarita memintanya untuk pergi ke kamar, dan menonton kartun. Abhi dibuat untuk pergi dengan kepala pelayan. Inspektur memverifikasi itu, dan mengatakan bahwa tidak ada berlian yang hilang dari ini. Dia menunjukkannya pada vikrant, dan bertanya apakah cincinnya sama dengan yang dia berikan pada sarita. 

Sementara semua orang sedang menunggu jawabannya, dia sebagai pengganti sarita dengan mengatakan bahwa ini bukan cincin itu. Sarita merasa lega saat dia menyukai pernyataannya, bahwa dia juga mengira itu bukan cincin itu. Raj pergi ke vikrant dan bertanya mengapa dia menyembunyikan kebenaran. Dia mengatakan bahwa dia selalu berbicara kebenaran tidak seperti orang lain. 

Inspektur memberikannya pada salah satu timnya untuk memeriksa dengan perajin. Dia meminta vikrant lagi untuk melakukan verifikasi. Sarita mengatakan bahwa vikrant tidak pernah berbohong, dan jika dia mengatakannya, maka kebenarannya. Tim tersebut datang dan mengatakan bahwa ini adalah cincin palsu. Polisi bertanya apakah menurutnya cincin ini digantikan oleh si pembunuh. Vandana mengatakan bahwa bisa jadi sarita mengganti cincin itu dengan yang palsu, dan berpikir bahwa vikrant mungkin berbohong dan menyelamatkannya, tapi lupa bahwa dia tidak pernah berbohong. Raj mengatakan dan membela sarita bahwa dia tidak pernah berbohong, dan hanya mencoba untuk melindungi anaknya mungkin. 

Polisi kembali memperingatkan raj agar tetap diam. Vandana menceritakan kepada inspektur bahwa baik sarita dan shiela adalah mitra dalam kejahatan, dan sarita membunuh kajal karena mendapatkan shiela untuk menikahi kajal. Kamal melepaskan frustrasinya melawan vandana. Divya meminta vandana untuk berhenti karena dia juga tahu bahwa sarita itu tidak bersalah. Vandana juga membungkamnya. Dan meminta inspektur untuk tidak mempercayai apapun, karena keluarga jagotia adalah pembohong. Kamla kembali meledak menjadi frustrasi dan marah, dan vandana bertanya pada inspektur untuk memverifikasi Vandana mengatakan bahwa setidaknya ini membuktikan bahwa kajal dibunuh oleh cincin sarita. Sarita tegang dan menangis, sementara vikemennya singkat. Polisi mengatakan bahwa mereka memiliki seorang saksi, yang pernyataannya mengubah segala sesuatu tentang kasus ini. 

Sarita berpikir apakah para veteran terlibat dalam dilema tentang kebenaran. Vikrant bertanya-tanya bagaimana ini mungkin dan apakah sarita bisa membungkuk sampai tingkat ini, dan tidak mampu menilai siapa yang harus dipercaya. Polisi meminta kepala pelayan yang membuat kheer. Kepala pelayan mengatakan bahwa dia melakukannya. Polisi bertanya siapa yang bersama kheer, saat dia tidak berada di dapur. Si kepala pelayan ragu-ragu mengucapkan sebuah nama. Dia meletakkan tangan di bahu vikrant dan membalikkannya ke arah dirinya sendiri. Sarita bertanya pada vikrant bahwa dia ingin meminta sopmething, itu sangat penting baginya untuk mengetahuinya. Dia bertanya kepadanya apakah dia benar-benar berpikir bahwa dia bisa membunuh kajal. 

Vikrant tegang dan tidak bisa berkata apa-apa. Dia mengatakan bahwa dia tidak peduli pada orang lain, dan hanya terganggu dengan apa yang dia pikirkan. Dia mengatakan bahwa dia tidak tahu apa yang benar dan salah. Dia bertanya apa maksudnya. Dia memintanya untuk menatap matanya. Dia mengamuk dan terus bertanya kepadanya apakah dia benar-benar berpikir bahwa dia telah membunuh kajal. Akhirnya, dia mengatakan bahwa ini adalah tugas polisi dan bukan tugasnya. Dia putus asa dan menangis untuk menemukan bahwa dia tidak percaya padanya. Dia berpaling, sementara dia memeluknya dan bertanya bagaimana dia bisa mengira dia membunuh kajal, dan dengan keras protes bahwa dia tidak membunuh kajal. Dia mengulurkan tangan untuk menghiburnya, tapi akhirnya mundur, sementara dia menangis dengan tak hormat. Dia melepaskan tangannya dari bahunya, mengejutkannya. Dia dengan panik meraih tangannya, tapi dia juga menyentakkannya, mengejutkannya, dan pergi. 

Precap: Polisi mengatakan bahwa semua bukti menunjukkan pada satu orang sebagai pembunuhnya. Soham memintanya untuk berhenti dengan teka-teki dan memberitahu mereka siapa itu. Setelah membuat banyak drama, akhirnya dia mengatakan bahwa Sarita Suryavanshi adalah pembunuhnya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon