Selasa, 16 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 118

Semua kaget mendengar tuduhan vandana terhadap shiela. Sarita bertanya padanya apa yang dia coba maksudkan. Polisi bertanya apa maksudnya. Vandana memberi latar belakang keluarga shiela dan cangkul dia setelah rohan, dan ingin mengganti kajal dalam hidupnya. Shiela mulai menangis. Sarita memintanya untuk tidak menangis. Shiela dengan keras membantah bahwa dia tidak membunuhnya. Sarita mengatakan bahwa dia percaya, dan meminta vandana apa buktinya. Vanadna mengatakan bahwa dia mengenal shiela dengan baik sekarang, karena dia sangat cerdik. Sarita memintanya untuk berhenti dan hendak membawa shiela ke samping. Tetapi polisi menghentikannya untuk mengatakan bahwa dia dengan keras mengatakan bahwa tidak ada orang dari keluarga ini yang terlibat, namun keraguan yang terus berlanjut ini adalah memverifikasi keraguan mereka terhadap mereka, dan dia yakin bahwa penjahat ada di antara mereka saja. Sarita dibungkam, tapi menyingkirkan shiela.


Shiela menceritakan tentang ketakutannya, dan bahwa dia tidak bertanggung jawab atas kematian kajal, dan dia berpikir bahwa rohan adalah orang yang baik hati, dan menceritakan tentang diskusi dapur mereka sebelum dan sesudah kematian kajal, dan perasaan intensnya terhadapnya sekarang. Sarita memintanya untuk tidak pergi, dan menyalahkan rohan, karena dia mungkin sangat salah, tapi tidak bisa melakukan pembunuhan, dan itu juga kajal, yang dia cintai. Shiela mengatakan bahwa dia telah melihat sikap setan rohan saat dia terjebak oleh hgim, dan tahu bahwa dia bisa pergi ke panjang apapun, dan bahkan melakukan pembunuhan. Sarita tegang.

Kamla dan divya sedang berdiskusi, di mana divya sedang meratapi kematiannya, sementara kamal mengatakan bahwa dia seharusnya mendapat kematian yang pahit, dan terus menceritakan betapa dia telah menyiksa shiela, dan bahwa dia berencana untuk menghancurkan hidupnya, dan karenanya dia Hidup sendiri hancur sekarang Dia mengatakan bahwa Tuhan akhirnya melakukan keadilan. Dia pergi berserk mengutuk kajal. Divya memintanya untuk tenang dan menulis, karena mereka akan berbicara di rumah. Polisi meminta raj untuk hadir di sini besok bersama keluarganya, untuk tujuan investigasi. Dia mengucapkan terima kasih atas kerja sama tersebut, dan mengatakan bahwa ketika laporan tersebut datang, mereka akan membawanya kepadanya, dan mencari tahu tentang si pembunuh. Dia pergi. Raj mengucapkan belasungkawa dan mengatakan bahwa dia ada di sini untuk mendapatkan apapun yang dia butuhkan. Vikrant menatap tajam raj dan rohan. Raj pergi menyuruh keluarganya pulang. Vikrant tegang.

Kemudian, vandana bertanya-tanya siapa yang bisa membunuh kajal, karena mereka telah merencanakan sesuatu yang lain sama sekali. Dia ingat kajal memberikan cincin itu padanya, dan dia bertanya kajal apakah tidak ada yang melihatnya mencuri ini. Vandana ingat memberinya rencana untuk mencampur cincin itu di kheer. Dia berpikir bahwa mereka tidak diragukan, karena berlian atau kheer itu tidak ada kaitannya dengan mereka. Kajal mengucapkan terima kasih untuk rencana ini Vanadan mengatakan bahwa tidak ada yang bisa mencuri rohan dari kajal. Mereka harus memberlakukan rencananya. Dia berpikir bahwa apa pun yang mereka putuskan sangat tahan lama, dan bertanya-tanya bagaimana dia bisa makan kheer beracun itu. Tiba-tiba sebuah ide menyerang, mungkin ada yang tahu rencana mereka dan mengganti mangkuk kheer. Dia bertanya-tanya siapa yang bisa mengakali mereka.

Di kamarnya, dengan abhi tertidur di sisinya, dan vikrant juga berusaha untuk tidur, sarita duduk tegang bertanya-tanya apa yang terjadi. Dia sangat tidak nyaman saat tidur. Dia menyalakan lampu dan dia bertanya apa yang terjadi. Dia mendatangi dia dan memegang tangannya, mengejutkannya, dan mengatakan bahwa dia juga menyukai dia, tidak bisa tidur, dengan pembunuhan kajal. Dia bertanya apakah dia tidak bisa tidur, karena seseorang yang dekat dengannya mungkin adalah si pembunuh. Sarita mengatakan bahwa shiela tidak melakukan ini. Vikrant mengatakan bahwa dia tidak menamai seseorang, dia hanya mengatakan seseorang yang dekat dengannya, dan bahwa menas raj dan keluarganya adalah keluarga yang lebih dekat dengannya. Dia memintanya untuk tidak salah paham dengannya. Dia mengatakan bahwa dia merasa seperti itu, dan dengan marah memintanya untuk mematikan lampu sehingga dia bisa tidur. Dia bertanya-tanya mengapa dia marah kepadanya, setelah percaya semua yang dikatakan vandana. Dia mengatakan bahwa raj masih belum mengalahkan kehidupan mereka, dan dia harus mencari tahu, siapa yang membunuh kajal.

Kemudian, di malam hari, seseorang menunjukkan untuk diam-diam diam di rumah, mengkhawatirkan seorang polisi yang waspada. Saat polisi merasakan gerakan di rumah, di malam yang gelap, seluruh keluarga berkumpul, teriaknya. Dia menatap semua orang dengan curiga. Inspektur menceritakan apa yang dilihatnya. Vikrant bertanya siapa orangnya. Polisi mengatakan bahwa itu bisa jadi pembunuhnya, yang kabur memanfaatkan kegelapan. Dia mengatakan bahwa dia tidak akan bisa melarikan diri lebih lama, karena mereka akan menangkapnya begitu hasilnya tiba. Vikrant meminta Vikrant terkejut, dan mengamati sarita, mengatakan bahwa ini berarti pembunuh jika dari rumah ini saja, dan bukan dari keluarga jagotia. Sarita lega.

Soham marah karena perilaku shiela dengan rohan. Raj meminta dia untuk tenang, karena mereka tidak bisa mempercayai vandana dan pembicaraannya dengan nilai wajahnya. Soham mengatakan bahwa dia tahu tapi polisi memang mulai meragukannya, dan bahwa dia pasti telah melakukan sesuatu. Protes shiela Raj mengatakan hukum sedang mencari bukti, dan semua orang ragu. Makanya mereka harus menunggu polisi menyelesaikan penyelidikan mereka dan sampai pada kesimpulan mereka. Dia meminta shiela untuk masuk ke dalam. Soham memintanya untuk tidak pernah melangkah keluar lagi, atau dia akan bunuh diri. Kamal membela shiela karena dia tidak melakukan apapun. Kamla membawanya masuk untuk obat-obatannya. Shiela protes kepada divya bahwa dia tidak melakukan apapun. Divya meyakinkannya untuk tidak takut seperti mereka semua bersamanya. Dia membawa shiela ke dalam. Raj tegang. 

Polisi mengatakan bahwa penjahat itu ada di antara mereka dan sekarang ketakutan, karena dia tidak mendapat kesempatan untuk menghapus bukti-bukti itu. Vikrant memintanya untuk bergegas dan memberi tahu hasilnya, Keesokan paginya, polisi mengejutkan mereka dengan mengatakan bahwa keluarga mereka tampak terhormat namun menyimpan kriminal yang mematikan. Vikrant bertanya apa maksudnya Polisi terus bercerita tentang sebuah cerita lama. Vikranta memaksanya untuk menyatakan dengan jelas. Polisi mengatakan bahwa kajal tidak meninggal karena keracunan namun dia meninggal dunia setelah mengkonsumsi berlian. Semua kaget dan tegang. Dia mengatakan bahwa kajal meninggal karena pendarahan internal, setelah konsumsi berlian tajam yang merusak di dalamnya. Polisi mengatakan bahwa mereka harus mencari tahu, siapa yang memberinya makan kheer. Semua mata ke rohan. Dia beralih ke rohan, dan mengatakan bahwa dia pasti membunuhnya. Semuanya terguncang. Rohan mengatakan bahwa dia tidak akan melakukan hal seperti itu, karena dia adalah istrinya. Polisi mengatakan bahwa dia berbohong dan membuat cerita, saat dia jatuh cinta pada gadis lain, dan kajal adalah penghalang untuk itu, dan karenanya dia memutuskan untuk menyingkirkannya sama sekali. Semuanya kaget saat rohan dan shiela tegang. 

Precap: Kamal mengatakan kepada sarita bahwa dia sama sekali tidak takut pada polisi atau vandana, dan karena itu dia akan meneriak-kan bahwa dengan rendahnya hidup kajal itu, dia harus membayar harga untuk apa yang dia lakukan. Sarita mengatakan bahwa apa yang terjadi pada shiela bukanlah sesuatu yang harus dilupakan dan mungkin dia benar bahwa kajal mendapatkan apa yang pantas baginya. Saat Vikrant mendengar ini dia tegang dan marah. Kamal menatap vikrant dan terkejut. Sarita berbalik untuk menghadapi veteran, dan mengingat komentar terakhirnya, dia juga tegang.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon