Selasa, 16 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah 2 Episode 117

Sebelum dia bisa menonton video tersebut, kepala pelayan memanggilnya untuk turun ke bawah saat sohan kembali dan kedatangannya sedang ditunggu. Setelah dia pergi, kajri datang dan mengganti cincin sarita, dengan yang lain, dan mengambil cincin vikran dengan dirinya sendiri. Kajri sambil berjalan keluar, dia sengaja mendengar, sarita meminta kepala pelayan untuk menjaga agar shiela tidak kheer, dengan kelopak mawar untuk identifikasi karena dia tidak suka permen gula rendah. Dia mengangguk dan kemudian diminta untuk mengecek abhi. Dia pergi. Divya datang dan mengejek sarita tentang vikrant dan asmara dengannya. Mereka pergi untuk melihat penampakan bulan.


Kajri datang, melepaskan kelopak mawar, dan menyembunyikan cincin itu, di dalam mangkuk shiela. Dia berpikir bahwa malam ini, shiela tidak akan bertahan, karena dia telah mencampur berlian di kheernya dan dia akan mematahkannya dengan cepat hanya saat shiela meninggal.

Sarita mengatakan kepada Divya bahwa dia telah melupakan dupatta-nya, dan menyuruhnya ke depan saat dia mendapatkannya dari kamarnya. Dia mengambil dupatta dari almirah. Dia menemukan cincin itu terbalik, dan bertanya-tanya siapa yang menyimpannya seperti itu, saat dia meletakkannya lurus. Dia membuka kotak itu, dan terkejut bahwa ini merupakan cincin yang sama dengan yang telah dibayangkan vikrant padanya. Dia pikir seseorang memata-matai dia, dan dia bertanya siapa yang ada di sana, dan dia pasti bisa melihat, tapi tidak menemukan siapa pun. Sementara itu, dia dipanggil oleh divya, untuk bergegas seperti bulan telah tiba. Dia pergi.

Sarita, bersama dengan para wanita lainnya, melakukan ritual itu dan menghancurkan karvachauth dengan cepat, dengan melihat bulan, dan kemudian di vikrant, melalui saringan, tersenyum, sementara dia mempertahankan wajah yang kurus. Kajri yang super tegang. Divya menggoda orang lain yang hanya suaminya yang telah berpuasa untuknya. Sarita mengatakan bahwa raj melakukan apapun yang dia lakukan dengan hatinya. Dia menemukan vikrant menegang, dan bertanya-tanya apa yang akan dia pikirkan bahwa dia tidak mengenakan hadiah itu. Kamla meminta vikran untuk memberi air sarita, agar dia bisa berbuka puasa. Vikrant mematuhi Nenek mengejutkan semua orang menanyakan di mana rohan, sementara kajri menunggunya.

Di dalam, shiela frustrasi, ketika rohan memintanya untuk berbuka puasa, yang dia simpan untuknya. Dia membuang airnya, dan pergi keluar. Saat sheila keluar di teras, kajri menghadapinya bertanya di mana dia? Rohan juga mengejarnya, dan kaget dengan ekajri. Vandna meminta rohan untuk segera menghentikan kajri. Kajri mendapat kheer untuk shiela, karena dia tidak terus berpuasa, berpikir bahwa ini akan menjadi makanan manis terakhirnya. Meran ketika abhi sedang bermain-main dengan mobil yang dioperasikan dengan baterai. Kamla memberi sebuah mangkuk dan meminta dia untuk memberi makan sarita. Dia mematuhi, dan dia makan. Tiba-tiba mereka khawatir saat kajri jatuh pingsan, dengan darah menyembur keluar dari mulutnya. Mereka semua terkejut, sementara mereka dengan putus asa memanggil dokter. Rohan terkejut dan tegang. tetapi itu membutuhkan abhi di dalam sehingga dia tidak terpengaruh.

Dokter datang dan memeriksa kajri, sementara semua menunggu tegang. Vandana bertanya apakah kajri akan baik-baik saja. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia telah meninggal. Semua kaget di luar akal mereka. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dari darah, nampaknya dia telah diracuni, tapi mereka pasti tahu penyebab kematian sebenarnya, hanya setelah postmortem. Vandana mengatakan bahwa dia terus berpuasa, dan dia tidak makan apapun, lalu bagaimana racunnya bisa dimasukkan. Dia mengatakan bahwa dia tidak tahu tentang itu, dan dia tahu bahwa mereka dalam keadaan shock, tapi mereka akan tahu sepenuhnya hanya setelah post mortem. Dia mengejutkan mereka dengan mengatakan bahwa itu bunuh diri atau pembunuhan. 

Dokter memanggil polisi dan menceritakan semuanya. Polisi meminta mereka untuk menyingkir dari tubuh, dan tidak menyentuh apapun. Mereka mencari-cari petunjuk, dan meminta timnya untuk menandai tubuh, dan mengumpulkan bukti-bukti. Polisi bertanya apakah ada pesta yang sedang berlangsung. Vikrant mengatakan bahwa ini adalah sebuah karvachauth yang bisa diterima, dengan kerabat dekat. Polisi mengatakan bahwa ini berarti salah satunya adalah penjahat. Semua tertegun untuk diam. Vikrant memiliki keraguan pada shiela, dan menatapnya dengan curiga. Polisi mengatakan bahwa dia memang diracuni dan merupakan kasus pembunuhan yang jelas. Vandana lagi memberi mereka argumentasi yang sama. 

Polisi menunjukkan kheer sebagai bukti keracunan. Sarita mengatakan kepada mereka bahwa setiap orang makan kheer, mengapa kajal saja terpengaruh. Polisi mengatakan bahwa mereka akan sampai ke dasar ini, hanya setelah penyelidikan selesai. Polisi mengatakan bahwa penjahat tersebut telah dengan sangat cerdik menyembunyikan bukti-bukti tersebut, namun mereka pasti akan menemukannya. Dia meminta timnya untuk membawa mayat tersebut untuk melakuka  pemeriksaan postmortem. 

Vandana meminta mereka untuk berhenti karena kajri sudah mati, dan sekarang mereka tidak boleh membuat undrgo postmortemnya. Dia akan mendekati kajri, ketika polcie memintanya untuk tidak menyentuh tubuh, karena itu akan menyiratkan keraguan pertama untuk menimpanya. Dia meminta vikrant untuk membuatnya menyadari gravitasi urutan pembunuhan tersebut. Dia mematuhi. Polisi kembali menginstruksikan mereka untuk tetap tinggal, sampai semua formalitas dilakukan. Vandana sangat Kesal tentang kajal yang mendadak demise.

Sementara bekerja di dapur, shiela tiba-tiba diserang oleh anggota laki-laki, yang ternyata adalah rohan. Sementara dia marah, dia menatapnya untuk hiburan. Dia mengatakan bahwa dia sangat menyesal, atas kehilangannya, dan dia harus mengendalikan dirinya sendiri, untuk menghibur ibunya. Rohan mengatakan bahwa dia hanya membutuhkannya, karena hanya dia yang bisa menjaganya, dan semuanya akan baik-baik saja. Dia bertanya apakah dia marah. Dia mengatakan bahwa sekarang bahkan kajal tidak ada di antara mereka, dan mereka bisa menikah. Shiela bertanya kepadanya bagaimana dia bisa memikirkan ini, padahal kajal bahkan belum pernah mati selama beberapa jam, setelah lemak yang dia simpan untuk umurnya yang panjang. Shiela mengatakan bahwa dia muak padanya. Dia pergi, sementara dia terus memanggilnya setelah dia selesai. Setelah mengirim mayat untuk mayat, polisi mengatakan bahwa di anggota sekarang, seseorang adalah si pembunuh. Shiela mendapat air untuk vandana. Tapi dia membuangnya dengan mengatakan, bahwa dia akan mati tapi tidak akan menerima air dari tangannya. Vandana menegur shiela bahwa dia telah meracuninya, dan dia dengan dingin membunuhnya dengan keras. Semua kaget dengan tuduhan seperti itu. 

Precap: Saat polisi merasakan gerakan di rumah, di malam yang gelap, seluruh keluarga berkumpul, teriak teriakannya. Inspektur menceritakan apa yang dilihatnya. Vikrant bertanya siapa orangnya. Polisi mengatakan bahwa itu bisa menjadi pembunuh. Vikrant terkejut, dan melirik sarita, mengatakan bahwa ini berarti pembunuh jika dari rumah ini saja, dari keluarga jagotia. Sarita sedih.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Comments


EmoticonEmoticon